Resmi, Hakim Vonis Pemilik Gudang Sabu di Banjarmasin Penjara Seumur Hidup! Remaja Korban Tabrakan di Tabalong Akhirnya Diamputasi, Keluarga Pilih Ikhlas Periksa 16 Mahasiswa, Polisi Terbitkan SPDP untuk Korwil BEM Kalsel Dapat Lampu Hijau, SMA di Kalsel Belum Berani Buka Sekolah Netizen Gagal Paham Soal Bingkisan SHM-MAR, Bawaslu: Sarung Boleh

Mengetuk Pintu Baitullah dari Rumah, Cerita Haji Mabrur Tukang Sol Sepatu

- Apahabar.com Rabu, 1 Juli 2020 - 10:18 WIB

Mengetuk Pintu Baitullah dari Rumah, Cerita Haji Mabrur Tukang Sol Sepatu

Ilustrasi. Foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – Calon Jemaah haji Indonesia batal diberangkatkan tahun ini karena adanya pandemi Covid-19. Namun demikian, orang yang batal berhaji bisa saja dihitung Allah SWT sebagai seorang yang berhaji.

Hal ini terjadi pada generasi tabiin. Sebagai mana diriwayatkan, seorang saleh bernama Abdullah bin Mubarak suatu ketika menunaikan haji. Ia pun mengerjakan semua rukun dan syarat ibadah yang menjadi salah satu rukun Islam itu.

Siang harinya, ia mengantuk dan tak sengaja tertidur di Masjid al-Haram. Dalam tidurnya, Ibnu Mubarak bermimpi mendengar percakapan dua malaikat yang sedang memantau seluruh jemaah haji dari ketinggian.

“Wahai, berapa banyak umat Islam yang berhaji pada tahun ini?” tanya sang malaikat.

“Tak kurang dari enam ratus ribu orang,” jawab malaikat yang satunya,

“Tetapi tidak satu pun dari mereka yang diterima ibadahnya oleh Allah Ta’ala.”

“Dari jumlah sebanyak itu?”

“Benar, kecuali hanya satu hamba Allah, yakni seorang tukang sol sepatu asal Damaskus. Namanya, Muwaffaq,” jawab malaikat kedua.

“Padahal, lelaki itu tidak bisa berangkat ke Tanah Suci kali ini. Namun, karena dirinya-lah, semua yang pergi haji pada tahun ini bisa diterima ibadahnya,” sambungnya.

Seketika, Ibnu Mubarak terbangun dari tidurnya. Ia masih merasa terkejut dengan apa yang didengarnya dalam mimpinya.

Untuk menjawab rasa penasarannya, ia tidak jadi pulang ke negerinya begitu musim haji selesai. Ia terlebih dahulu mengunjungi Damaskus untuk mencari dan mengenal si tukang sol sepatu, Muwaffaq.

Sesampainya di kota tersebut, ulama dari kalangan tabiin itu lantas meyambangi pasar. Dari orang ke orang, ia bertanya tentang seorang tukang sol sepatu yang bernama Muwaffaq. Setelah ditelusuri, ia akhirnya menemukan rumah orang yang dicari-carinya itu.

Ia pun mengetuk rumah Muwaffaq. Setelah mengucapkan salam, Ibnu Mubarak pun minta izin bertamu. Dimulailah pembicaraan untuk mencari jawaban atas rasa penasarannya: mengapa orang yang tidak berangkat ke Tanah Suci justru dihitung amal ibadahnya sebagai telah naik haji?

“Wahai Tuan, kebaikan apa yang telah engkau lakukan sehingga bisa tercatat telah berhaji, padahal engkau sendiri tidak pergi pada tahun ini ke Baitullah?” tanya Ibnu Mubarak setelah menuturkan mimpinya kepada sang tuan rumah.

Tukang sol sepatu itu pun bercerita. Pergi haji adalah impiannya sejak muda. Akan tetapi, keadaan finansial tidak membuatnya leluasa bepergian. Ia pun harus menabung dari tahun ke tahun untuk mengumpulkan dana perjalanan haji. Penghasilannya setiap hari ia sisihkan sebagian demi mewujudkan cita-citanya itu.

“Melihat kondisi ekonomiku yang sederhana ini, sangat mustahil untuk mengumpulkan uang yang dipakai bekal berhaji. Namun, atas pertolongan Allah, tabunganku akhirnya cukup. Tahun ini aku dikaruniai rezeki sebesar 300 dirham,” kata Muwaffaq.

Ia sangat berbahagia karena impiannya sebentar lagi akan terwujud. Apalagi, istrinya yang sedang hamil menyetujui keberangkatannya ke Tanah Suci.

Sebelum niat itu terlaksana, suatu hari istri Muwaffaq mencium bau masakan dari rumah sebelah. Karena sedang ngidam, perempuan itu merasa sangat menginginkan masakan yang dipikirnya pasti sangat lezat itu.

Muwaffaq lantas pergi ke rumah tetangganya dengan maksud meminta sedikit saja makanan itu, yang aromanya tercium oleh istrinya. Tukang tambal sepatu itu yakin, tetangganya akan berlapang hati begitu mengetahui istrinya sedang hamil.

Begitu mengetuk pintu rumah tetangganya itu, Muwaffaq terkejut. Sebab, sang tetangga ternyata tidak mau memberikan masakannya barang sedikit. Padahal, sudah ia katakan bahwa sepiring makanan itu hanya untuk dicicipi istrinya yang sedang mengandung.

“Tuan,” kata tetangganya itu, “aku sebenarnya tak mau mengatakan hal ini, tetapi makanan ini haram untukmu. Makanan ini kubuat dari kaki bangkai keledai yang kutemukan di jalan. Aku terpaksa memasaknya untuk anak-anakku yang yatim ini. Sebab, mereka terus menangis lantaran kelaparan. Tiga hari berturut-turut tidak punya apa pun untuk dimakan.”

“Maafkan aku, tetapi bagi kami masakan bangkai ini halal karena memang kami tidak ada pilihan lain, tetapi bagimu ini haram,” katanya lagi menjelaskan.

Muwaffaq sangat sedih mendengarnya. Lekas saja, ia kembali ke rumahnya dan menjelaskan hal tersebut kepada istrinya. Ia kemudian mengambil uang 300 dirham simpanannya untuk diberikan kepada tetangganya itu. Dengan begitu, mereka dapat berbelanja untuk kebutuhan sehari-hari dan mengonsumsi makanan yang selayaknya.

“Hajiku berarti ada di pintu rumahku sendiri,” ujar Muwaffaq menutup ceritanya.

Abdullah bin Mubarak pun tercengang. Ia tak menyangka, amal ibadah sang tukang sol sepatu yang dermawan ternyata bernilai sangat besar di sisi Allah. Bahkan, lebih besar daripada Muslimin yang berkesempatan menyaksikan Ka’bah dari dekat itu.

Sumber: Republika
Editor: Muhammad Bulkini

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Religi

Haul KH Anang Sya’rani Arif ke 51, Muhaddist yang Meninggal Tepat di Azan Subuh
apahabar.com

Religi

Akhir Indah Ibnu Arabi, Pulang dengan Memeluk Al-Qur’an
apahabar.com

Hikmah

Berikut Pesan Rasulullah SAW untuk Mereka yang Suka Tunda Pekerjaan
apahabar.com

Habar

Berikut Fatwa Muhammadiyah Jika Wabah Corona Terjadi Selama Ramadan
apahabar.com

Ceramah

Isi Ceramah di Tanbu, Gus Miftah Cerita Deddy Corbuzier Masuk Islam
apahabar.com

Hikmah

Mimpi Rasulullah dan Kehebatan Angkatan Laut Muslim
apahabar.com

Hikmah

Amalan Masuk Surga Bersama Rasulullah SAW
apahabar.com

Religi

Ulama Al Azhar Mesir Kunjungi PBNU
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com