Alhamdulillah, 21 Warga Tanbu Sembuh dari Covid-19 Gunakan Pakaian Adat, Mitra Pariwisata Kapuas Galang Dana untuk Banjir Kalsel Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel Wali Kota Beber Biang Kerok Banjir Banjarmasin, Bukan karena Hujan 13 Menit di SDL, Jokowi Disambut Meriah Ribuan Pengungsi Banjir Kalsel

Perkantoran dan Komunitas Warga Rawan Penyebaran Covid-19

- Apahabar.com Sabtu, 25 Juli 2020 - 21:46 WIB

Perkantoran dan Komunitas Warga Rawan Penyebaran Covid-19

Ilustrasi aktivitas pekerja kantor. Foto-CNBC Indonesia/Andrean Kristianto

apahabar.com, JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengingatkan perkantoran dan komunitas warga menjadi lokasi rawan untuk penyebaran Covid-19 di Ibu Kota.

Untuk itu masyarakat diminta waspada ketika berada di lokasi-lokasi tersebut.

“Dari temuan kita dengan testing, aktivitas di perkantoran dan komunitas warga jadi salah satu tempat yang paling rawan penyebaran,” kata Anies dalam video yang disiarkan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta, Sabtu (25/7).

Anies menyebutkan, peningkatan penyebaran kasus dalam dua minggu terakhir ini sejalan dengan peningkatan mobilitas dan peningkatan aktivitaswarga.

Menurut dia, di tempat seperti ini masyarakat harus menjaga jarak, harus saling mengingatkan, jangan pernah ragu menegur yang lalai tidak menjalankan protokol kesehatan.

“Misalnya gunakan masker kapanpun dimanapun, cuci tangan serutin mungkin, jaga jarak 1-2 meter itu prinsip sederhana,” kata Anies.

Anies mengingatkan, jika sebagian masyarakat lelah dengan kondisi pandemi yang sudah berjalan hampir lima bulan, tetapi Covid-19 tidak lelah. Dan virusnya terus menyebar kalau masyarakat lengah tidak menerapkan protokol kesehatan.

Seiring dengan itu, Pemprov DKI Jakarta terus menggiatkan penegakan protokol kesehatan di wilayah Ibu Kota dalam rangka memastikan warga seminim mungkin terdampak Covid-19.

“Mari kita sama-sama sadari bahwa yang kita hadapi ini bukanlah sebuah pertempuran singkat, ini adalah peperangan panjang. Ketika terjadi Flu Spanyol sekitar seratus tahun yang lalu, lamanya adalah dua tahun untuk akhirnya selesai tuntas,” kata Anies.

Anies berharap masyarakat Jakarta tidak lelah menerapkan protokol kesehatan dalam menghadapi pandemi Covid-19 yang baru berjalan lima bulan.

Masyarakat diminta terus waspada, dengan menjaga stamina, agar pandemi dapat dikalahkan dengan pengalaman panjang bangsa Indonesia dalam berjuang menghadapi ujian demi ujian bencana.

“Tapi kita sudah menunjukkan berhasil, dan mari kita buktikan bangsa kita lebih kuat, bangsa kita lebih tabah dan kita lebih bisa tersistem,” katanya.

Angka kasus positif Covid-19 di DKI Jakarta per Jumat (24/7) sampai dengan pukul 10.00 WIB, berjumlah 18.365 kasus. Atau ada penambahan 297 dari hari sebelumnya.

Dari seluruh kasus positif itu, ada 11.552 atau 63 persen yang sudah dinyatakan sembuh. Sedangkan 6.058 adalah kasus aktif, artinya masih dirawat atau masih melakukan isolasi diri.

Sedangkan untuk jumlah yang meninggal dunia di Jakarta sampai dengan saat ini tercatat 755 orang.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Longsor Sukabumi, Distribusi BBM dan LPG Aman
apahabar.com

Nasional

Usai Habisi Nyawa Istrinya, Si Suami Bunuh Diri
apahabar.com

Nasional

Yuliandre, Komisioner KPI Pusat Masuk Bursa Menteri Milenial
Habib Rizieq

Nasional

Puluhan Tim Hukum Habib Rizieq Akan Hadiri Sidang Praperadilan di PN Jaksel
apahabar.com

Nasional

China Percaya Kemitraannya dengan Indonesia Tak Terganggu Wabah Virus Corona
Imunitas Tubuh

Nasional

Imunitas Tubuh Makin Kuat, Penyintas Covid-19 Perlu Vaksinasi
apahabar.com

Nasional

Main Proyek, Jaksa Agung Siap ‘Binasakan’ Jaksa Nakal
apahabar.com

Nasional

Kata Fahri Hamzah dan Fadli Zon Terima Bintang Jasa dari Presiden Jokowi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com