Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel BREAKING NEWS: Usai Pasukan Katak, Giliran Paskhas Mendarat di Kalsel Meletus! Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas Sejauh 4,5 Kilometer Edan! 2 Pria Pembawa Sabu 11 Kg Tertangkap di Duta Mall Licin, Bos Travelindo Terduga Penipu Jemaah DPO Sejak Tahun Lalu

Pfizer-BioNTech Mulai Studi Tahap Akhir Kandidat Vaksin Covid-19

- Apahabar.com Selasa, 28 Juli 2020 - 10:26 WIB

Pfizer-BioNTech Mulai Studi Tahap Akhir Kandidat Vaksin Covid-19

Ilustrasi - Botol kecil berlabel stiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik medis. Foto-Reuters

apahabar.com, NEW YORK – Perusahaan bioteknologi Jerman, BioNTech, dan pembuat obat Amerika Serikat Pfizer Inc, mengatakan bahwa mereka akan memulai penelitian global penting untuk mengevaluasi kandidat vaksin Covid-19.

Jika penelitian ini berhasil, perusahaan dapat mengajukan vaksin untuk persetujuan peraturan pada Oktober, menempatkan mereka pada jalur untuk memasok hingga 100 juta dosis pada akhir 2020 dan 1,3 miliar pada akhir 2021.

Pasien masing-masing diberikan dua dosis vaksin pembuat obat untuk membantu meningkatkan kekebalan, sehingga 100 juta dosis pertama akan memvaksinasi sekitar 50 juta orang.

Studi ini diharapkan mencakup sekitar 120 lokasi di seluruh dunia dan dapat mencakup hingga 30.000 peserta. Ini akan mencakup daerah yang sangat terkena dampak Covid-19.

“Inisiasi uji coba Fase 2/3 adalah langkah maju yang besar dalam kemajuan kami menuju penyediaan vaksin potensial untuk membantu memerangi pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung,” kata Kathrin Jansen, kepala penelitian dan pengembangan vaksin di Pfizer, Senin (27/7) waktu setempat.

Uji coba melibatkan kandidat vaksin Pfizer yang paling menjanjikan, yang disebutnya BNT162b2. Studi sebelumnya menyaring vaksin potensial lainnya.

Pfizer telah memiliki perjanjian untuk menjual 100 juta dosis vaksinnya kepada pemerintah AS dan memberikannya opsi untuk membeli 500 juta lebih. Kesepakatan serupa juga tercapai dengan Uni Eropa.

Lebih dari 150 vaksin sedang dikembangkan melawan Covid-19, yang telah merenggut hampir 650.000 nyawa secara global dan melumpuhkan ekonomi.

Vaksin ini menggunakan RNA kurir kimia untuk meniru permukaan virus corona dan mengajarkan sistem kekebalan untuk mengenali dan menetralkannya. Meskipun teknologinya telah ada selama bertahun-tahun, belum pernah ada vaksin messenger RNA (mRNA) yang disetujui.

Moderna Inc juga meluncurkan uji coba tahap lanjut dengan 30.000 peserta pada Senin. Johnson & Johnson akan memulai uji klinis minggu ini.(Ant/Rts)

Editor: Aprianoor

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

17 Hari Tanpa Kasus, Selandia Baru Klaim Bersih dari Corona
apahabar.com

Internasional

Dikabarkan Kritis Gegara Corona, Donald Trump Masih Berambisi
apahabar.com

Internasional

Usai Terbitkan Karikatur Erdogan, Hubungan Prancis dan Turki Makin Panas
Genetik Virus Corona

Internasional

Terkait Mutasi Genetik Virus Corona, Belanda Larang Penerbangan dari Afrika Selatan
apahabar.com

Internasional

Penjelasan WHO, Virus Corona Dapat Menyebar di Udara
apahabar.com

Internasional

Mengintip Lokasi Pemandian Kuno Usia 2000 Tahun yang Baru Ditemukan
apahabar.com

Internasional

Duh, Kasus Covid-19 di AS Tembus Angka 2 Juta Lebih
apahabar.com

Internasional

Ledakan Guncang Pemakaman Al Balad Arab Saudi, KJRI Jeddah: Tak Ada Korban WNI
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com