Perhatian! PT KPP Rantau Ngutang Pajak Alat Berat Rp 1,8 M Warung Jablay di HSS Meresahkan, MUI Ngadu ke DPRD Jelang Pencoblosan, Warga Kalsel Diimbau Jangan Telan Mentah-Mentah Berita Medsos Disbudpar Banjarmasin Rilis Dua Wisata Baru, Cek Lokasinya Otsus Jilid Dua, Semangat Baru Pembangunan Papua

Awan Mirip Gelombang Tsunami, LAPAN: Pertanda Badai Akan Muncul

- Apahabar.com Rabu, 12 Agustus 2020 - 19:08 WIB

Awan Mirip Gelombang Tsunami, LAPAN: Pertanda Badai Akan Muncul

Fenomena awan arcus di Aceh Barat. Foto-Serambinews

apahabar.com, JAKARTA – Anggota Tim Reaksi dan Analisis Kebencanaan (TREAK) Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Ina Juaeni mengatakan awan Arcus mirip gelombang tsunami, jarang terlihat.

Awan ini merupakan pertanda tanda angin kuat, diikuti badai akan segera muncul.

Ina dalam akun Instagram resmi LAPAN, Rabu (12/8) menjelaskan awan yang sempat membuat heboh netizen tersebut memang muncul dalam beberapa bentuk. Kadang, awan ini muncul dengan penampakan yang indah, namun sebagian lagi dalam bentuk yang menyeramkan.

Awan tipe itu, sangat jarang ditemukan. Dan itu merupakan tambahan, berkembang dan mati tergantung kepada awan induknya.

Awan Arcus memiliki struktur horizontal yang biasanya terlihat sepanjang front bersama awan Cumulonimbus. Awan Arcus tidak berhubungan dengan kemunculan tornado tetapi dapat mendatangkan hujan atau hujan badai.

Awan itu biasanya terbentuk pada ketinggian dekat permukaan sampai 1,9 kilometer (km).

Arcus berbentuk gulungan panjang secara horizontal biasanya terpisah dari awan induk (Cb), sedangkan awan Arcus datar atau papan panjang secara horizontal bersatu dengan dasar awan Cb.

Awan Arcus terbentuk jika udara dingin dari dalam sistem badai turun dan menyebar.

Udara dingin tersebut, kata Ina, menghambat kenaikan massa udara panas, dan ketika udara dingin naik bersamaan dengan udara panas yang lembab, mengalami kondensasi.

Gulungan awan terbentuk karena angin yang berubah. Bagian luar awan nampak halus sementara bagian dalam awan terlihat kasar karena angin yang kuat.

Kemunculan awan Arcus menjadi tanda adanya angin yang kuat akan segera muncul.

Baik Arcus berbentuk gulungan maupun Arcus datar merupakan peringatan akan adanya hujan badai.

Awan Arcus bentuk gulungan sangat jarang, bentuk datar lebih sering ditemukan, katanya. Awan tersebut biasanya ditemukan sepanjang pantai, namun bisa juga terbentuk di wilayah bukan pantai.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

PSBB Banjarmasin Diminta Tak Jadi Ajang Pencitraan
apahabar.com

Kalsel

Pulang Umrah, Puluhan Warga Kandangan ODP Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Harganas ke-26 di Kalsel, Soroti Masalah Pernikahan Dini
apahabar.com

Kalsel

Tabrak Lari di Anjir Pasar, Pemuda Tanggung Tewas Mengenaskan
apahabar.com

Kalsel

Lagi, Covid-19 Renggut Nyawa Nakes di Puskesmas Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Ulama Banjarbaru Ingatkan Masyarakat Jangan Terprovokasi
apahabar.com

Kalsel

Pasien Sering Kabur, Banjarmasin Siapkan Ceramah Online
apahabar.com

Kalsel

Bupati HST Terpukul, KUA-PPAS Defisit Ratusan Miliar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com