Sehari Jelang Penutupan, Pendaftar BLT UMKM di Batola Capai 5.000 Orang Pencuri Hp Rosehan Diciduk Polisi, Ini Dalih Tersangka Sekolah Tatap Muka di Banjarmasin: Waktu Belajar Dipangkas, Sehari Hanya 5 Jam Kronologi Pria Kelumpang Tengah Tewas Disengat Ribuan Lebah Geger Pria di Kelumpang Kotabaru Tewas Diduga Disengat Ratusan Lebah

Belajar dari Ledakan di Lebanon, Mengapa ‘Bahan Pupuk’ Ini Bisa Begitu Berbahaya

- Apahabar.com Minggu, 9 Agustus 2020 - 15:03 WIB

Belajar dari Ledakan di Lebanon, Mengapa ‘Bahan Pupuk’ Ini Bisa Begitu Berbahaya

Ledakan di Lebanon. Sumber: BBC

apahabar.com, BANJARMASIN – Ledakan dahsyat yang terjadi di Lebanon belum lama ini menggegerkan dunia. Ledakan yang diakibatkan amonium nitrat (bahan pupuk) itu ternyata bisa begitu berbahaya. Bagaimana bisa?

Amonium nitrat terdiri dari kation amonium (NH4) dan anion nitrat (NO3) sehingga menjadi formula senyawa amonium nitrat (N2H4NO3). Nah, orang-orang terutama petani mengenal amonium nitrat sebagai pupuk.

Seperti diihat dari Live Science, Rabu (5/8) ada rangkaian proses kimia yang terjadi sehingga amonium nitrat bisa meledak dengan dahsyat.
Amonium nitrat dari unsur kimianya mengandung senyawa nitrogen. Nitrogen ini memang bermanfaat untuk pertanian. Itu sebabnya amonium nitrat sering ditambahkan ke pupuk NPK (nitrogen phosporous potassium).

Amonium nitrat rentan terhadap api. Api dapat memicu reaksi kimia yang berbahaya seperti halnya yang terjadi dengan ledakan di Lebanon.

Ketika amonium nitrat tersulut api, sifat zat padat padanya mendadak berubah menjadi dua jenis gas. Dengan kata lain, amonium nitrat ini meledak.

Dua gas yang ditimbulkan itu adalah nitro oksida (N2) dan uap air (H2O). Nitro oksida adalah gas yang dipakai untuk teknologi NOS (nitrous oxide system) pada mobil balap dalam film Fast and Furious.

Sedikit saja, bisa membuat mobil Dominic Toretto melesat secepat kilat mengejar musuh-musuhnya. Sekarang bayangkan kalau yang meledak sebanyak 2.750 ton.

Tidak heran kalau dampak ledakan di Lebanon tersebut tidak main-main. Puluhan orang tewas dan 4.000 lainnya luka-luka akibat insiden ledakan bahan kimia tersebut.

Editor: Muhammad Bulkini

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Internasional

Surat Kabar Tuai Ancaman Usai Terbitkan Kartun Nabi
apahabar.com

Internasional

Ilhan Omar, Muslimah Anggota Kongres AS Sasaran Ancaman Bom
apahabar.com

Internasional

Ada Apa Petinggi Facebook dan WhatsApp Resign?
apahabar.com

Internasional

Rumahnya Ganti Fungsi, Bagimana Nasib Gli Si Kucing Penghuni Hagia Sophia?
apahabar.com

Internasional

Tangani Pandemi Covid-19 Lebih Baik, Sistem Kesehatan Turki Dipuji
apahabar.com

Internasional

Donald Trump Ungkap Awal Tertular Covid-19
apahabar.com

Internasional

Angka Kematian Covid-19 Brazil Salip Inggris
apahabar.com

Internasional

PM Inggris: Kemarahan Atas Kematian Floyd Tidak Dapat Diabaikan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com