Kecewa, Pengembang Pelaihari City Mall Ngadu ke Menkopolhukam Jalan Berlubang Km 88 Tapin Renggut Nyawa Pemuda HST Ortu Oke, Belajar Tatap Muka di SMP Banjarmasin Dimulai November Menhub Datang, Pengembangan Runaway Bandara Teweh Dibahas Kronologi Lengkap Petaka Lubang Maut di Tapin yang Tewaskan Pemuda HST

Belum Valid, Unair Siap Sempurnakan Uji Klinis Obat Covid-19

- Apahabar.com Kamis, 20 Agustus 2020 - 19:35 WIB

Belum Valid, Unair Siap Sempurnakan Uji Klinis Obat Covid-19

Wakil Ketua Komite Pelaksana Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang juga Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa (kanan) menerima hasil uji klinis tahap III obat baru untuk penanganan pasien COVID-19 dari Rektor Universitas Airlangga (Unair) Mohammad Nasih di Jakarta, Sabtu (15/8). Foto-Antara/Aditya Pradana Putra

apahabar.com, SURABAYA – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyimpulkan, proses uji klinis obat Covid-19 yang dikembangkan Universitas Airlangga (Unair) bersama TNI AD dan Badan Intelijen Negara (BIN) belum valid.

Rektor Universitas Airlangga, Mohammad Nasih menyatakan, tim peneliti Unair siap mengevaluasi dan segera menyempurnakan uji klinis obat Covid-19 yang diklaim menjadi yang pertama di dunia tersebut.

“Sebagaimana masukan dari BPOM, untuk selanjutnya tim peneliti juga menunggu dan akan mempelajari semua masukan tertulis dari BPOM,” ujar Nasih melalui siaran tertulisnya seperti dilansir Republika.co.id, Kamis (20/8).

Nasih menegaskan, para ilmuwan yang ada dalam tim sangat terbuka untuk menerima masukan.

Hal itu, sambungnya, tentu demi penyempurnaan obat tersebut. Apalagi, keberadaan obat tersebut dirasanya penting untukasyarakat, di tengah wabah Covid-19.

“Harapan utamanya agar hasil dari kombinasi obat tersebut segera bisa membantu mereka para pasien yang saat ini sangat membutuhkan penanganan,” katanya.

Nasih juga menjelaskan, niatan tim peneliti semata-mata didasari rasa kemanusiaan untuk menolong pasien Covid-19 yang sangat membutuhkan perawatan dan pengobatan.

Tentunya, kata dia, ikhtiar yang dilakukan bersama dengan banyak pihak tersebut bisa memberi jalan keluar bagi bangsa Indonesia untuk bersama-sama menghadapi pandemi Covid-19.

“Dengan masukan BPPOM maka Tim Peneliti Unair segera mengambil langkah cepat untuk segera menyempurnakan uji klinis sesuai masukan BPPOM,” ucapnya.

Sebelumnya, BPOM menyimpulkan, proses uji klinis obat Covid-19 yang dikembangkan tersebut belum valid. Ada banyak hal yang masih harus diperbaiki agar obat tersebut dinyatakan valid dan mendapat izin edar BPOM.

“Dalam status yang kami nilai adalah masih belum valid dikaitkan dengan hasil inspeksi kami,” kata Kepala BPOM Penny Lukito.

Penny mengatakan, pihaknya melakukan inspeksi terhadap proses uji klinis pada 28 Juli 2020. Adapun uji klinis dimulai pada 3 Juli lalu.

Dari hasil inspeksi itu, muncul temuan kritis berupa tidak terpenuhinya unsur randomisasi atau pengacakan subjek uji klinis. Padahal, subjek dari suatu riset harus memenuhi unsur pengacakan agar merepresentasikan populasi.

Selain itu, proses uji klinis yang dilakukan Unair bersama TNI AD dan BIN ternyata melibatkan orang tanpa gejala (OTG) untuk diberi terapi obat.

Padahal, sesuai dengan protokol uji klinis, OTG seharusnya tidak perlu diberi obat. Hasil uji klinis obat Covid-19 itu juga belum menunjukkan adanya perbedaan signifikan dengan terapi Covid-19 lainnya.(Rep)

Editor: Aprianoor

Uploader - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

8.000 Orang Diprediksi Hadir pada Misa Natal di Gereja Katedral
apahabar.com

Nasional

Hipmi Ingatkan Dampak Buruk Pelarangan Ekspor Nikel
apahabar.com

Nasional

Waspadai Penyebaran Flu Babi
apahabar.com

Nasional

Deretan Negara yang Sudah Longgarkan Lockdown, Indonesia Kapan?

Nasional

Imam FPI Kalsel Bantah Imbau Masyarakat Tolak Gerakan People Power
apahabar.com

Nasional

Beda, Berikut 7 Foto Gaya Refreshing Jokowi dan Prabowo
apahabar.com

Nasional

Selama 2019, KPK Tangkap 76 Tersangka dalam OTT
apahabar.com

Nasional

KPK Tetapkan Hakim PN Balikpapan Tersangka Kasus Suap
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com