3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

Harapan Stimulus AS Dorong Harga Minyak Dunia Naik

- Apahabar.com Senin, 10 Agustus 2020 - 10:23 WIB

Harapan Stimulus AS Dorong Harga Minyak Dunia Naik

Ilustrasi harga minyak mentah dunia. Foto-EPA/Mark

apahabar.com, MELBOURNE – Harga minyak naik pada awal perdagangan Asia pada Senin (10/9) pagi, mendapatkan kembali lebih dari setengah kerugian Jumat (7/8), didorong harapan kesepakatan stimulus untuk menopang pemulihan ekonomi Amerika (AS).

Selain itu janji dari Irak untuk memperdalam pemotongan pasokan minyak mentahnya turut mendorong harga minyak dunia naik.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 49 sen atau 1,2 persen menjadi diperdagangkan di 41,71 dolar AS per barel pada pukul 00.10 GMT (07.10 WIB), sementara minyak mentah berjangka Brent naik 40 sen atau 0,9 persen pada 44,80 dolar AS per barel.

Sementara kedua acuan kontrak jatuh pada Jumat (7/8), dirugikan oleh kekhawatiran permintaan, Brent mengakhiri pekan ini terangkat 2,5 persen dan WTI naik 2,4 persen.

Harapan meningkat pada Minggu (9/8) bahwa perselisihan akan berakhir antara Demokrat AS dan Gedung Putih tentang paket dukungan baru untuk negara bagian-negara bagian AS yang kekurangan uang karena dilanda pandemi virus corona.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan mereka bersedia untuk memulai kembali pembicaraan tentang kesepakatan untuk menutupi sisa tahun ini.

Pada saat yang sama, Kepala Eksekutif Aramco, Arab Saudi, Amin Nasser memperkirakan permintaan minyak rebound di Asia karena ekonomi secara bertahap terbuka setelah pelonggaran penguncian virus corona.

“Ada sedikit hal positif pagi ini yang berasal dari komentar Saudi Aramco yang melihat adanya pemulihan dalam permintaan,” kata ahli strategi pasar AxiCorp Stephen Innes.

Di sisi pasokan, Irak mengatakan pada Jumat (7/8) akan memangkas produksi minyaknya sebanyak 400.000 barel per hari pada Agustus dan September untuk mengompensasi kelebihan produksi dalam tiga bulan terakhir.

Langkah tersebut akan membantunya memenuhi bagian pemotongannya oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+.

Pemotongan yang lebih tajam akan membuat pengurangan total Irak menjadi 1,25 juta barel per hari bulan ini dan tahun depan.

“Arab Saudi dan Irak menjalin hubungan yang lebih baik atas kesepakatan minyak untuk prospek kepatuhan,” kata Innes.

Para menteri energi Saudi dan Irak mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa upaya-upaya OPEC+ akan meningkatkan stabilitas pasar minyak global, mempercepat penyeimbangannya dan mengirimkan sinyal positif ke pasar.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

UMKM Menuju Pasar Digital

Ekbis

UMKM Menuju Pasar Digital
apahabar.com

Ekbis

Obermain Hadir di Duta Mall Banjarmasin
apahabar.com

Ekbis

Aktivitas Pesawat Kaltara Naik, Jumlah Penumpang Malah Turun
apahabar.com

Ekbis

Dibuka Menguat, IHSG Hari Ini Diprediksi Melemah Wajar
apahabar.com

Ekbis

Imbas Pengesahan UU Cipta Kerja, IHSG Lanjutkan Tren Positif
apahabar.com

Ekbis

Senin Pagi, Rupiah Menguat 0,28%
apahabar.com

Ekbis

Penyebab Jumlah Penerbangan Saat Pemilu Turun
apahabar.com

Ekbis

Tingkatkan Daya Saing UMKM, Telkom Indonesia Hadirkan Aplikasi Digital Bonum Pos
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com