Sudah Ditemukan, Jasad Korban Longsor di Batu Bini HSS Dievakuasi Besok Banjir di Haruyan HST Berangsur-Angsur Surut, BPBD Imbau Warga Tetap Siaga Lebaran di Lapas Balikpapan, Antre Video Call Lepas Rindu Kasus Covid di Balikpapan Melandai, Hari Ini Hanya Bertambah 5 Orang Banjir di Satui Tanbu, Ratusan Jiwa Mengungsi

Juventus Resmi Tunjuk Andre Pirlo Jadi Pelatih, Simak Alasannya

- Apahabar.com Minggu, 9 Agustus 2020 - 14:47 WIB

Juventus Resmi Tunjuk Andre Pirlo Jadi Pelatih, Simak Alasannya

Pelatih Baru Juventus, Andrea Pirlo. Foto-Instagram

apahabar.com, TURIN – Jawara Serie A, Juventus resmi menunjuk Andrea Pirlo usai memecat pelatih Maurizio Sarri, Minggu (9/8).

Apa yang jadi alasan manajemen Bianconerri menunjuk mantan pemainnya tersebut?

Seperti diketahui, Pirlo bahkan belum punya pengalaman apapun sebagai pelatih

Pengangkat Pirlo sebagai pelatih sekaligus membantah rumor bahwa Juventus mengincar Mauricio Pochettino.

Pirlo sebelumnya ditunjuk menangani tim U-23 Juventus, 31 Juli lalu. Itu jadi pengalaman pertama mantan gelandang tersebut di level managerial pasca memutuskan pensiun.

Direktur Juventus Fabio Paratici menjelaskan, Pirlo ditunjuk sebagai pelatih baru lebih ke soal firasat.

Dan ia dinilai sosok yang tepat. Pirlo adalah orang yang bakal mencapai level top sebagai pelatih, yang kemudian diperkuat dengan pendekatan permainan pria 41 tahun itu.

“Keputusan untuk mengangkat Pirlo itu sangat natural, dalam gaya Juventus,” ungkap Paratici kepada Sky Sport Italia dikutip Football Italia.

“Karena dia adalah seseorang, yang seperti kami katakan hanya sepekan lalu, sudah selalu dalam kontak dengan semua orang di sini dan itu terasa natural saja,” bebernya.

“Kami juga yakin dia ditakdirkan untuk menjadi hebat. Dia ditakdirkan hebat semasa jadi pemain dan kami berpikir dengan percaya diri, bahwa dia bisa melakukan hal yang sama sebagai pelatih.”

“Andrea punya pemikiran yang sama dalam pendekatan permainan sebagai pelatih dengan saat masih jadi pemain, yakni sepakbola dengan kualitas tinggi dan kerja keras. Dia ingin menawarkan gaya sepakbola tertentu, cara yang secara umum coba diikuti tim-tim Eropa, dan dia sangat meyakinkan dalam penjelasannya terhadap kami.”

“Sosok orangnya seringkali lebih penting ketimbang sisi profesionalnya, jadi kami tidak punya keraguan apapun terhadap Pirlo sebagai seorang manusia,” imbuhnya.

Terlepas dari itu, Juve sebelumnya memecat Sarri usai tersingkir di Liga Champions.

Cristiano Ronaldo dkk didepak Lyon di babak 16 besar, dengan agregat 2-2. Setelah kalah 0-1 di Prancis, Juventus cuma bisa menang 2-1 di Turin.

Sarri sendiri direkrut Juve pada musim panas tahun lalu. Ia pernah melatih Napoli dan Chelsea.

Di tangannya, Juve dari 51 penampilan meraih kemenangan 33 kali, 9 berimbang dan 9 kalah.

Satu trofi dipersembahkannya, yakni gelar Liga Italia 2019/2020, yang menjadi scudetto kesembilan beruntun Juventus.

Adapun di Coppa Italia, Juventus gagal di final setelah dikalahkan Napoli.

Sementara di Liga Champions, lajunya cuma sampai babak 16 besar. Hal itu bikin masa depan Maurizio Sarri kian santer dispekulasikan sampai kini akhirnya dipecat Juventus.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sport

Tuan Rumah MotoGP 2021, Lombok Tengah Jamin Keamanan di Mandalika
Napoli Vs Barcelona, Setien Punya Alternatif

Sport

Napoli Vs Barcelona, Setien Punya Alternatif

Sport

Undian All England 2021, Kans Juara Praveen Jordan/Melati Daeva
apahabar.com

Sport

Wakil Indonesia di Final Indonesia Masters Bertanding Hari ini
apahabar.com

Sport

Doa Eks Pemain Manchester United Buat Kento Momota
apahabar.com

Sport

Jelang Barito vs Bali United, Intip Fokus Yunan ke Pemain di SDL
apahabar.com

Sport

Favorit di Kualifikasi Euro 2020, Prancis Tak Mau Jemawa
Manchester United

Sport

Jadwal Piala Liga Inggris, Brighton vs Man United, Burnley vs Man City, Live Streaming Mola TV Kamis Dini Hari
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com