Kasus Pembunuhan Istri Muda Pembakal di HST Inkrah, Jaksa Eksekusi Terpidana ke Martapura Muatan Politis dalam Pencopotan Sekda Tanah Bumbu Kantongi 3 Barang Bukti, Bawaslu Dalami Dugaan Pelanggaran BirinMU BW, Eks Pimpinan KPK Buka-bukaan Alasan Turun Gunung Bantu H2D Gandeng BW, Tim H2D Laporkan Dugaan Pelanggaran Petahana Kalsel ke Bawaslu

Pakar Ingatkan Masker Jangan Sampai Memberikan Perlindungan Semu

- Apahabar.com Sabtu, 22 Agustus 2020 - 10:03 WIB

Pakar Ingatkan Masker Jangan Sampai Memberikan Perlindungan Semu

Ilustrasi masker. Foto-reuters.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Masker menjadi barang penting untuk melindungi diri dari virus Covid-19. Benarkah masker yang sudah Anda gunakan? Berikut kata pakar.

Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan Covid-19 Prof Dr dr Syamsul Arifin MPd mengingatkan masker jangan sampai memberikan perlindungan semu manakala bahannya tidak standar dan cara penggunaannya salah.

“Melalui pemahaman paripurna masker yang baik diharapkan pemakaian masker tidak memberikan perlindungan semu dari transmisi Covid-19,” ujarnya di Banjarmasin, Jumat.

Dijelaskan Syamsul pemahaman paripurna tentang masker meliputi sejak persiapan, pemakaian maupun pelepasan masker, sehingga masker dapat memberikan perlindungan optimal bagi penggunanya.

Pemilihan bahan merupakan langkah pertama yang penting karena filtrasi (hambatan) dan kemudahan bernapas berbeda-beda sesuai kainnya.

Menurut dia, tidak disarankan menggunakan bahan elastis untuk membuat masker. Pada saat dipakai, bahan masker dapat tertarik di wajah, sehingga ukuran pori meningkat dan efisiensi filtrasi menurun selama digunakan.

Selain itu, kualitas bahan yang elastis dapat menurun seiring waktu dan sensitif terhadap pencucian dengan suhu tinggi, katanya.

Selain bahan, ungkap Syamsul, bentuk masker juga wajib diperhatikan. Disarankan dia masker dirancang agar dapat rapat di bagian hidung, pipi, dan dagu pemakainya.

Saat bagian pinggir masker tidak menutup rapat pada wajah dan bergeser, misalnya saat berbicara, udara dari dalam atau luar menembus melalui bagian pinggir masker dan tidak difilter melalui kain masker.

“Kebocoran udara yang masuk dan keluar tanpa tersaring dapat diakibatkan oleh ukuran dan bentuk masker. Penting dipastikan bahwa masker dapat tetap di tempatnya dengan nyaman tanpa perlu banyak disesuaikan dari tali elastisnya atau ikatannya,” jelas Guru Besar Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran ULM itu.

Ditambahkan dia, semua masker harus diganti jika basah atau terlihat kotor. Masker yang basah tidak boleh digunakan untuk waktu yang lama. Dimana lama penggunaan maksimal 4 jam, sehingga perlu disiapkan masker kain cadangan.

Kemudian hindari menyentuh masker saat memakainya. Lepaskan masker tanpa menyentuh bagian depan masker melainkan lepas ikatan masker dari belakang. Masker nonmedis harus sering dicuci dan ditangani dengan hati-hati agar tidak terkontaminasi barang-barang lain. Jika lapisan kain terlihat lusuh maka masker tidak boleh lagi digunakan dan harus segera dibuang.

“Program Gebrak Masker (Gerakan Bersama Pakai Masker) yang kini digulirkan pemerintah harus dapat mencapai tujuannya dengan efektif, sehingga anggaran besar yang dikeluarkan tidak sia-sia dan terbuang secara percuma,” kata pria yang menjabat Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Palangkaraya itu. (Ant)

Editor: Syarif

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polemik PT TAL-Warga Jambu Baru Berakhir
apahabar.com

Kalsel

Deklarasi Damai Unsur Pimpinan Banjar Pasca Pemilu 2019
apahabar.com

Kalsel

Gelar Buka Bersama, Dispora Banjarmasin Gandeng Pemuda Antar Umat Beragama
apahabar.com

Kalsel

Ekspos Masterplan Tanaman Karet, Soroti Potensi Banua Lima
apahabar.com

Kalsel

Sekolah di Batola Belum Bisa Tatap Muka Langsung Meski Ada Kecamatan Zona Hijau dan Kuning Sebaran Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Pasar Blauran Terendam Banjir, Pedagang Tidak Bisa Berjualan
apahabar.com

Kalsel

“Hutan segala Rindu”, Sebuah Napas Bagi He Benyamine
apahabar.com

Kalsel

BKPP Tabalong Segera Lakukan Verifikasi Berkas PPPK
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com