Ibadah Ramadan di Banjarbaru Diperbolehkan dengan Prokes, Petasan Jangan! Bawaslu Kalsel Tanggapi Santai Aduan Denny Indrayana ke Pusat Kronologi Lengkap Penemuan Jasad Tak Utuh di Gang Jemaah II Banjarmasin Mudik Dilarang, Terminal Pal 6 Banjarmasin Tutup Rute Antarkabupaten-kota Mudik Ramadan Dilarang, Pertamina Kalimantan Tambah 3 Persen Pasokan Gas

Stafsus BUMN: Bio Farma Kerjakan Proses Akhir Vaksin Covid-19

- Apahabar.com Sabtu, 22 Agustus 2020 - 21:02 WIB

Stafsus BUMN: Bio Farma Kerjakan Proses Akhir Vaksin Covid-19

Penandatangan kerja sama antara Bio Farma dan Sinovac terkait vaksin Covid-19 disaksikan oleh Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dan Menteri BUMN Erick Thohir di Sanya, Cina, Kamis (20/8). Foto-dok Kementerian Luar Negeri RI via Republika

apahabar.com, JAKARTA – Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menyampaikan bahwa PT Bio Farma (Persero) akan mengerjakan sejumlah proses bahan baku vaksin Covid-19 dari Sinovac untuk menjadi produk akhir.

“Mengenai vaksin yang dari Sinovac. Jadi, Bio Farma mendapatkan bahan baku dari Sinovac, bahan baku ini akan diformulasikan, kemudian di-filling dan di-packaging. Nah, tiga proses inilah yang dilakukan oleh Bio Farma,” papar Arya Sinulingga di Jakarta, Sabtu (22/8).

Ia menambahkan setelah serangkaian proses dilewati, produk akhir itu dapat diberikan ke masyarakat. Arya mengibaratkan proses vaksin Covid-19 layaknya membuat masakan rendang.

Potongan daging sapi bersama segala macam bumbu rendang mulai dari santan kelapa, cabai, bawang merah, bawang putih, kemiri, serai hingga jahe masuk dalam suatu wadah.

“Kalau rendang Padang itu kan bahan bakunya daging nih. Nah di situ dipotong-potong kecil, kemudian dikasih bumbu, dipanaskan sampai kering, jadilah rendang. Jadi bahan bakunya doang yang dari Sinovac. Untuk membuat ‘rendangnya’ itu ya Bio Farma,” ucapnya.

Setelah itu, kata dia, Bio Farma melakukan pengemasan yang selanjutnya akan diedarkan ke masyarakat.

Menteri BUMN sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPEN) Erick Thohir menyampaikan Bio Farma tidak hanya sekedar mengolah dan mendistribusikan saja, tetapi juga ada unsur transfer teknologi.

“Bio Farma bekerja sama dengan Sinovac adalah sebuah kerja sama yang win-win, bahwa menyepakati dengan Sinovac dalam hal transfer knowledge, transfer teknologi, ini yang perlu digarisbawahi,” ujar Erick Thohir.

Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir mengatakan pihaknya sedang menanti kiriman pertama 10 juta dosis bulk (konsentrat) vaksin Covid-19 pada November 2020, dan pada Desember 2020 akan datang 10 juta dosis bulk berikutnya.

Kemudian pada bulan Januari 2021 hingga Maret 2021 akan datang 10 juta dosis bulk vaksin Covid-19 setiap bulannya. Dengan demikian, total yang akan diterima sebanyak 50 juta bulk vaksin Covid-19.

Ia menambahkan bulk yang akan diterima Bio Farma dalam bentuk Ready To Fill (RTF) pada November 2020 tidak akan langsung diproduksi, melainkan akan dilakukan serangkaian pengujian di Bio Farma dan proses registrasi di Badan POM, sampai pada akhirnya siap untuk diproduksi.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Uploader - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Pacu Aktivitas Industri di Tengah Pandemi, Kemenperin Terapkan Kebijakan Strategis
apahabar.com

Nasional

KSAD Pastikan Prajurit TNI AD Terlibat Penyerangan Polsek Ciracas Dipecat!
apahabar.com

Nasional

Aneh Ada Janin di Kambing Jantan Usai Disembelih, Sempat Hidup Lagi
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Siapkan Rp5,71 T untuk BLT Guru Honorer
apahabar.com

Nasional

Lewat Prasasti Digital, Jokowi Akhirnya Resmikan ‘Tol Langit’
apahabar.com

Nasional

BI Terbitkan Aturan QR Code Standar Indonesia
apahabar.com

Nasional

Pelantikan Doni Monardo Jadi BNPB 1 yang Mendadak Batal Hari Ini
apahabar.com

Nasional

“1/4 Nanti & Kembali” Antar Penulis Banua Raih Penghargaan Islamic Book Award
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com