Skandal Baramarta, Eks Dirut Bongkar Sosok Oknum Jaksa Diduga Penikmat Korupsi Dana Taktis Kucurkan Rp2 Miliar, Banjarmasin Tancap Gas Perpanjang PPKM Mikro Lagi, Polres Tabalong Tangkap Pemilik Senjata Api Ilegal Blakblakan Duta Mall Banjarmasin Terpaksa Tutup Selama Lebaran Viral Pria Bersajam Vs Polisi-Warga di Nagasari Banjarmasin, Pelaku Diancam Pasal Berlapis!

Uji Klinik Obat Kombinasi Covid-19 Unair, Simak Ulasan Kritis BPOM

- Apahabar.com Rabu, 19 Agustus 2020 - 20:02 WIB

Uji Klinik Obat Kombinasi Covid-19 Unair, Simak Ulasan Kritis BPOM

Tim Unair temukan obat Covid-19. Foto-Dok Unair Surabaya via Liputan6.com

apahabar.com, JAKARTA – Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Penny Lukito mengulas hasil uji klinik terkait kombinasi obat baru untuk penderita Covid-19 yang dilakukan oleh Universitas Airlangga (Unair).

Dia mengatakan, berdasarkan inspeksi BPOM terhadap uji klinik obat Covid-19 yang dikembangkan Unair terdapat beberapa catatan gap riset, mulai dari kategori kritis, mayor sampai minor.

“Dikaitkan dengan uji klinik dari obat kombinasi yang dilakukan tim Unair ini, dalam inspeksi 28 Juli 2020, kami temukan beberapa gap yang sifatnya kritis, mayor dan minor,” kata Penny dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (19).

Ia mengungkapkan gap kritis itu dampaknya terkait validitas dari proses uji klinik obat Covid-19 Unair yang didukung TNI AD dan BIN tersebut.

Penny mengatakan validitas hasil inspeksi itu menjadi perhatian BPOM.

BPOM menerima konfirmasi bahwa tim periset Unair siap melakukan perbaikan-perbaikan agar obat Covid-19 buatan anak bangsa itu nantinya dapat dipakai masyarakat dengan jaminan keamanan produk.

Penny mengatakan sejatinya dalam penelitian sudah terbiasa dengan masukan sehingga obat CO-19 dari Unair itu dapat terus dikembangkan dengan perbaikan di beberapa hal.

“Sebetulnya biasa juga dalam penelitian seperti itu ada hal yang harus dilaporkan, dikoreksi, disampaikan ke pemberi izin, yang memberi izin, memonitor inspeksi, koreksi dan nanti ada perbaikan harus disampaikan yang memberi izin BPOM ini,” katanya.

Kepala BPOM memberi apresiasi kepada tim peneliti dan sponsor untuk obat Covid-19.

“Kami sampaikan apresiasi untuk Unair dan inisator penelitian. Ini upaya bersama untuk menemukan obat menghadapi krisis pandemi Covid-19. Tugas BPOM adalah mendampingi memastikan obat dan vaksin yang aman, bermutu, memberikan efek khasiat,” katanya.

BPOM, kata dia, memberikan pendampingan perizinan untuk obat tersebut sebagai bagian pelayanan publik untuk mempercepat berakhirnya krisis Covid-19.

“Kami menunjukkan berbagai upaya percepatan pemberian ijin emergensi terhadap beberapa obat yang digunakan untuk obat, terapi, bagi para petugas teknis dokter yang memberi pengobatan terapi pada pasien Covid-19,” kata dia.

Namun, kata dia, tugas BPOM juga melindungi masyarakat sehingga perizinan dilakukan dengan seksama agar produk yang dipakai masyarakat tidak membahayakan dan memenuhi persyaratan keamanan.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

RSD Wisma Atlet Catat 1.292 Pasien Sembuh
apahabar.com

Nasional

Perjalanan KRL dari Stasiun Depok Belum Normal
rolls royce

Nasional

Kejagung Pindahkan Rolls Royce, Mercy dan Teana Milik Tersangka Asabri
apahabar.com

Nasional

Warganet China Boikot Drama Thailand karena Konten Corona
Kartu Prakerja Gelombang 14

Nasional

Ditutup Kamis, Sudah 7,65 Juta Akun Daftar Program Kartu Prakerja
apahabar.com

Nasional

Warga Bilis-bilis Apresiasi Pembangunan Jalan Penghubung Dua Desa
apahabar.com

Nasional

Menteri Kesehatan Ingatkan Para Santri Jaga Kesehatan
apahabar.com

Nasional

Brian May Queen Kirim Doa untuk Band Seventeen
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com