BREAKING NEWS: Belasan Warga Tanah Bumbu Diduga Terjebak Longsor di Tambang Batu Bara Jokowi Sebut Potensi Wakaf Uang Bisa Tembus Rp 188 Triliun Naik 1.000 per Gram, Segini Harga Emas Antam Hari Ini Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang

Wall Street Ditutup Lebih Tinggi pada Akhir Perdagangan

- Apahabar.com Jumat, 21 Agustus 2020 - 12:17 WIB

Wall Street Ditutup Lebih Tinggi pada Akhir Perdagangan

Ilustrasi wall street. Foto: Liputan 6

apahabar.com, JAKARTA – Indeks-indeks utama Wall Street ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan, Jumat (21/8) pagi lantaran kenaikan kuat di saham-saham sektor teknologi.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 46,85 poin atau 0,17 persen menjadi ditutup di 27.739,73 poin.

Sementara, Indeks S&P 500 naik 10,66 poin atau 0,32 persen, menjadi berakhir pada 3.385,51 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup bertambah 118,49 poin atau 1,06 persen menjadi 11.264,95 poin.

Saham-saham raksasa teknologi AS, atau yang disebut grup FAANG terdiri atas Facebook, Apple, Amazon, Netflix dan induk perusahaan Google, Alphabet, semuanya berakhir lebih tinggi.

Dari 11 sektor utama S&P 500, sektor jasa teknologi dan komunikasi masing-masing terangkat 1,44 persen dan 1,37 persen, melampaui sektor-sektor lainnya. Sementara sektor energi merosot 2,13 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terburuk.

Di awal sesi, ekuitas AS berada di bawah tekanan karena data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran melonjak kembali di atas satu juta pada pekan lalu.

Klaim pengangguran awal AS, cara kasar untuk mengukur PHK, meningkat 135.000 menjadi 1,106 juta dalam pekan yang berakhir 15 Agustus, mencerminkan tingkat pengangguran yang masih tinggi di negara itu, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada Kamis (20/8/). Para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan 910.000 klaim baru selama seminggu.

Wall Street juga terus mencerna risalah dari pertemuan Juli Federal Reserve AS yang dirilis pada Rabu (19/8).

“Anggota setuju bahwa krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung akan sangat membebani kegiatan ekonomi, lapangan kerja, dan inflasi dalam waktu dekat dan menimbulkan risiko yang cukup besar terhadap prospek ekonomi dalam jangka menengah,” kata risalah tersebut dilansir Xinhua. (Ant)

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

BI Sebut Uang Peringatan Kemerdekaan Alat Pembayaran Sah, Berikut Cara Mendapatkannya
apahabar.com

Ekbis

Pertamina Gandeng Komunitas Mobil Jajal Tol Sumatera Gunakan Pertamax
apahabar.com

Ekbis

Hari Ini TBA Turun, Berikut Pantauan Terbaru Harga Tiket Pesawat dari Banjarmasin
IHSG

Ekbis

Bursa Saham Asia Naik, IHSG Awal Pekan Ikut Menguat
apahabar.com

Ekbis

Kalsel Siap Jadi Tuan Rumah Fesyar 2019 di KTI, Ini Penjelasan BI
apahabar.com

Ekbis

Senin Pagi, Saham-Saham Australia Dibuka Menguat
apahabar.com

Ekbis

Tekan Alih Fungsi Lahan, BI Kalsel Adopsi Konsep Edupark Yogjakarta
apahabar.com

Ekbis

Selama PSBB Banjarmasin, Ojol Boleh Bawa Penumpang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com