Resmi, Mendagri Tunjuk Dua Pjs Wali Kota Banjarbaru dan Bupati Kotabaru Bocoran Lima Kepala Dinas Pemkot Banjarmasin Terpilih Keluar, Simak Nama-Namanya Nomor 1 di Pilbup Tanah Bumbu, Cuncung Bakal Ulang Sukses Mardani H Maming Viral, Kisah Nelayan Kotabaru Terombang-ambing 6 Hari di Laut karena Perahu Karam Skandal Sabu IRT Kotabaru, Ditangkap Gegara 0,36 Gram

Ekspor Udang Jawa Timur Melesat Saat Pandemi Covid-19, Tiga Negara Raksasa Penyerap Setia

- Apahabar.com Rabu, 16 September 2020 - 08:06 WIB

Ekspor Udang Jawa Timur Melesat Saat Pandemi Covid-19, Tiga Negara Raksasa Penyerap Setia

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, SURABAYA – Ada tiga negara raksasa penyuka udang Jawa Timur (Jatim), hingga pemerintah provinsi mencatat ekspor udang melesat naik di saat pandemi Covid-19 sekarang.

Ekspor udang dari Jawa Timur (Jatim) seperti dikutip dari Antara, Rabu (16/09/2020) mencatatkan peningkatan meski di masa pandemi Covid-19, dengan total kenaikan 3,33 persen.

Catat itu dari periode Januari-Juli 2019 ke periode yang sama tahun 2020, sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS) setempat, Selasa (15/09/2020).

Pada periode Januari-Juli 2019, catatan ekspor untuk jenis Ikan dan udang sebesar 616,33 juta dolar AS, kemudian pada periode yang sama tahun 2020 mencapai 636,84 juta dolar AS.

Sementara tiga negara raksasa penyuka udang Jatim, seperti ungkapkan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jatim Drajat Irawan yakni Amerika Serikat (AS), China dan Jepang.

Ketiganya merupakan pasar dengan penyerapan paling tinggi terhadap komoditas ikan dan udang dari Jatim.

“AS, Jepang dan China menjadi tiga negara teratas pasar terbesar ekspor komoditas udang Jatim. Nilai total ekspor ke tiga negara mendominasi sekitar 92,11 persen dari nilai ekspor udang Jatim secara keseluruhan,” kata Drajat.

Meski demikian, Drajat tetap mengimbau agar para pelaku usaha yang ingin menikmati fasilitas tarif preferensi perlu memperhatikan produk yang akan diekspor harus memenuhi ketentuan asal barang yang dibuktikan dengan kepemilikan dokumen Surat Keterangan Asal (SKA).

“Untuk ekspor ke negara Amerika Serikat (AS) dapat menggunakan SKA Form A, Form IJEPA digunakan untuk negara Jepang, dan form E untuk negara China,” katanya pula.

Sementara dilansir dari data Pusdatin Kemenperin RI Januari-Juni 2020, rincian tiga negara teratas yang menjadi tujuan ekspor udang Jatim, masing-masing Amerika Serikat adalah sebesar 151,86 juta dolar AS, Jepang sebesar 84,31 juta dolar AS, dan China sebesar 27,05 juta dolar AS.

“Komoditas potensial seperti udang yang permintaannya cukup tinggi di Amerika Serikat, Jepang, dan China perlu didorong agar mampu memenuhi standar produk layak ekspor,” ungkap Drajat.

Disperindag Jatim melalui FTA Center Surabaya, tegas Drajat siap memberikan pendampingan, konsultasi maupun sosialisasi terkait regulasi ekspor tersebut.(Ant)

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Komoditas Ekspor Udang Masih Primadona
apahabar.com

Nasional

Wisatawan Waspadai Gelombang Tinggi di Yogyakarta
apahabar.com

Nasional

Longsor Tambang Emas di Banjarbaru
apahabar.com

Nasional

Teroris Bogor Target Ledakkan Bom di Depan Gedung KPU Pada 22 Mei
apahabar.com

Nasional

Bermain di Dekat Palung, Wisatawan Hilang Terseret Ombak Parangtritis
apahabar.com

Nasional

Beda, Berikut 7 Foto Gaya Refreshing Jokowi dan Prabowo
apahabar.com

Ekbis

Sentimen Masih Belum Membaik, Rupiah Melemah Tembus Rp 15.000 per Dolar
apahabar.com

Nasional

Rekapitulasi Hasil Pemilu Tingkat Nasional Mulai Hari Ini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com