Detik-Detik Longsor Maut di Desa Batu Bini HSS Timbun 4 Pencari Batu Satresnarkoba Polresta Banjarmasin Tangkap Kakak Beradik Pemilik 2,1 Kg Sabu-Sabu Selama Idulfitri, PDAM Bandarmasih Pastikan Pasokan Aman Dewan Minta Pemkot Banjarbaru Lebih Peka Permasalahan Warganya, Simak Penjelasan Wali Kota Motif Pembunuhan Dipocong di Tabat HST Terungkap, Polisi Tetapkan 4 Tersangka

Jaga Gambut, BRG Gandeng Muhammadiyah Tingkatkan Kepedulian Masyarakat

- Apahabar.com Minggu, 6 September 2020 - 19:48 WIB

Jaga Gambut, BRG Gandeng Muhammadiyah Tingkatkan Kepedulian Masyarakat

Ilustrasi-lahan gambut di Kalimantan Selatan. Foto-BRG via Antara

apahabar.com, JAKARTA – BRG (Badan Restorasi Gambut) mengandeng PP Muhammadiyah untuk meningkatkan kepedulian masyarakat, terutama kaum perempuan dalam menjaga lingkungan gambut.

Kepala Pokja Edukasi dan Sosialisasi BRG, Suwignya Utama menyatakan kerja sama BRG dengan PP Muhammadiyah diharapkan bisa membawa perubahan pola pikir masyarakat.

Dia menyebutkan kerja sama yang akan dilakukan di 39 desa itu diharapkan juga menghasilkan para mubaligh yang peduli gambut, sosialisasi restorasi gambut, dan peningkatan pendampingan jaringan tani Muhammadiyah serta sosialisasi pembukaan lahan tanpa bakar (PLTB).

“Kolaborasi ini diharapkan bisa meningkatkan kepedulian perempuan untuk menjadi yang terdepan dalam menjaga lingkungan gambut,” katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (6/9).

Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Haedar Nashir mengatakan lahan gambut merupakan amanah Allah, untuk itu perlu dirawat sebagai bentuk pertanggungjawaban manusia sebagai khalifah di dunia.

“Oleh karena itu ketika menyelamatkan lahan gambut, lingkungan kita saat ini, perlu mengubah pola pikir sikap dan tindakan kita, secara pribadi maupun kolektif, untuk menyelamatkan alam dengan berbagai langkah pembaharuan,” ucap Haedar, saat kegiatan Sosialisasi Pengelolaan Gambut untuk warga Persyarikatan Muhammadiyah wilayah Kalimantan.

Haedar menyarankan untuk menjaga gambut demi generasi mendatang perlu melakukan tiga pendekatan, yaitu, reformasi kebijakan negara, tanggung jawab para pemegang izin untuk tidak merusak alam, dan partisipasi warga bangsa untuk mitigasi dan penyelamatan lahan gambut.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Aisyiyah, Siti Noordjannah Djohantini menambahkan, para perempuan Aisyiyah di beberapa provinsi seperti Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimatan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua kerap menyampaikan gagasan mengenai pengelolaan lahan gambut.

“Keluhan ibu-ibu Aisyiyah di Kalteng, mereka hanya bisa melihat kerusakan lingkungan di daerah mereka. Bahkan tanah warga adat tidak dapat dimanfaatkan lagi,” ujarnya.

Sementara itu, Deputi Bidang Edukasi, Sosialisasi, Partisipasi, dan Kemitraan BRG, Myrna. A. Safitri, mengatakan perbaikan lahan harus disertai dengan revitalisasi mata pencaharian masyarakat di sekitar gambut.

Langkah ini diperlukan untuk mendorong kepedulian masyarakat terhadap lahannya.

“Bagaimana mau menjaga lingkungan jika tidak mendapat apa-apa dari lingkungan itu,” ucap dia.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Indonesia Akan Dilanda Gelombang Panas Ekstrem Itu Hoaks
apahabar.com

Nasional

Jokowi Tegur Kementerian dan Lembaga Bekerja Seperti di Zona Krisis
apahabar.com

Nasional

Penelitian Terbaru, Virus Corona Menyebar Lebih Cepat dari Prediksi WHO
apahabar.com

Nasional

WHO: Penyebaran Virus Corona Meluas
PP UMKM

Nasional

PP UMKM Buka Peluang Kaum Milenial Kembangkan Koperasi Inovatif
apahabar.com

Nasional

Jokowi Pertahankan THR dan Gaji ke-13
apahabar.com

Nasional

Jawab Sindiran Ahok Soal Peruri Minta Rp 500 M Proyek Pertamina, Ini Penjelasan Dewas
apahabar.com

Nasional

Gubernur Kaltim ke Jakarta Hari Ini, Kalsel Pasrah Soal Ibu Kota?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com