Live Streaming SCTV PSG vs Man United Liga Champions Malam Ini, Link Siaran Langsung Vidio.com Demo Setahun Jokowi di Banjarmasin: 5 Remaja Diamankan, Mahasiswa Respons Santuy Refleksi Setahun Jokowi-Ma’ruf, BEM Kalsel Ancam Demo Tiap Pekan Terduga Penyusup Diamankan, Kapolda Kalsel Angkat Bicara Ingat Setahun Jokowi tapi Mahasiswa di Banjarmasin Lupa Prokes

Kronologi Lengkap Jaksa Pinangki Bertemu Joe Chan alias Djoko Tjandra di Malaysia

- Apahabar.com Rabu, 30 September 2020 - 23:19 WIB

Kronologi Lengkap Jaksa Pinangki Bertemu Joe Chan alias Djoko Tjandra di Malaysia

Jaksa Pinangki bertemu dengan Djoko Tjandra di Kuala Lumpur sebanyak tiga kali pada November 2019. Foto-Ilustrasi/Antara

apahabar.com, JAKARTA – Jaksa Pinangki Sirna Malasari mengungkap awal mula pertemuannya dengan terpidana korupsi hak tagih (cessie) Bank Bali, Joe Chan alias Djoko Tjandra di Kuala Lumpur, Malaysia akhir 2019.

Kronologi itu disampaikan kuasa hukum Pinangki, Aldres Napitupulu saat membacakan eksepsi atau nota keberatan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (30/9).

Awalnya, Oktober 2019, Pinangki menerima kedatangan seorang bernama Rahmat yang saat itu memperkenalkan diri sebagai seorang pengurus Koperasi Nusantara. Setelah itu, keduanya berkomunikasi dan pernah makan bersama.

Lalu, Pinangki dan Rahmat kembali berkomunikasi pada 10 November 2019. Kala itu, Pinangki tengah berada di Singapura untuk mengantar ayahnya berobat. Rahmat kemudian meminta Pinangki untuk pergi ke Kuala Lumpur.

Rahmat mengatakan kepada Pinangki bakal memperkenalkan seorang konglomerat di Malaysia bernama Joe Chan. Namun, Aldres menyebut Pinangki sempat menolak ajakan Rahmat, meskipun akhirnya tetap berangkat.

“Akhirnya terdakwa berangkat dengan tiket perjalanan yang dipesankan oleh Rahmat, namun tetap dibayarkan secara cash oleh terdakwa kepada Rahmat,” ujarnya,

Aldres menyatakan bahwa Pinangki dan Rahmat tiba di Kuala Lumpur pada 12 November 2019.

Mereka kemudian menuju ke tempat Joe Chan berada. Di tempat itu, seorang lelaki memperkenalkan diri dengan memberikan kartu nama yang tertulis nama Joe Chan.

Pertemuan Pinangki dengan Joe Chan berlangsung selama 2 jam. Saat itu, Pinangki dan Rahmat juga diajak keliling gedung dan membicarakan pembangunan kompleks gedung milik Joe Chan tersebut.

Setelah itu, Pinangki kembali ke Singapura. Ia baru pulang ke Jakarta pada 15 November. Pinangki lantas terbang ke Kuala Lumpur lagi bersama Rahmat pada 19 November. Dalam perjalanan tersebut, mereka bertemu dengan Anita Kolopaking yang akan berangkat ke Thailand dan transit di Kuala Lumpur.

“Kemudian terdakwa, Rahmat dan Anita Kolopaking bertemu dengan Joe Chan di kantornya Exchange 106 dan selanjutnya menuju apartemen untuk makan durian bersama sekitar 30 menit,” katanya seperti dilansir apahabar.com dari CNN Indonesia.

Aldres melanjutkan, pertemuan berikutnya terjadi pada 25 November 2019. Saat itu, Pinangki bersama rekannya Andi Irfan Jaya dan Anita Kolopaking berangkat ke Kuala Lumpur. Mereka bertemu dengan Joe Chan.

Pada pertemuan tersebut, Pinangki mengetahui identitas asli Joe Chan adalah Djoko Tjandra.

“Di mana saat itu Joe Chan lah yang menceritakan permasalahan hukumnya kepada Terdakwa. Pada saat itu Terdakwa mengatakan ‘Bapak dieksekusi saja karena cuma dua tahun’, selebihnya terdakwa dan Joe Chan hanya bercerita soal bisnis yang dibangun olehnya selama ini,” kata Aldres.

Dalam kesempatan ini, Aldres juga membantah bahwa kliennya telah menerima uang US$500 ribu dari Djoko Tjandra terkait pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA).

“Terdakwa tidak pernah meminta maupun menerima uang sebesar US$500 ribu baik dari Djoko Soegiarto Tjandra maupun dari orang lain,” ujarnya.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Agung menjerat Pinangki dengan tiga dakwaan berbeda. Pinangki didakwa dengan pasal gratifikasi, pasal Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), dan pasal pemufakatan jahat.

Pinangki didakwa menerima uang US$500 ribu dari Djoko Tjandra. Uang itu dimaksudkan untuk membantu pengurusan fatwa MA melalui Kejagung agar pidana penjara yang dijatuhkan ke Djoko Tjandra selama dua tahun tak dapat dieksekusi.

Uang US$500 ribu itu merupakan fee dari total US$1 juta yang dijanjikan Djoko Tjandra. Uang itu diterima Pinangki melalui Andi Irfan Jaya. Dari jumlah itu, sebesar US$50 ribu diberikan kepada pengacara Djoko, Anita Kolopaking.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Sosok PA Putri Parawisata Asal Kaltim yang Terjerat Prostitusi Online
apahabar.com

Nasional

Pasangan Prabowo-Sandi Unggul di Ternate
apahabar.com

Nasional

Ada yang Sebar Hoax Gelombang Besar Hantam Sabang Aceh
apahabar.com

Nasional

LPI: Jangan Mudah Terpengaruh Informasi dari Medsos
apahabar.com

Nasional

Brigjen Krishna Murti Dipersilakan Jika Ingin Jadi Ketua PSSI
apahabar.com

Nasional

Kakanwil: Promosi Asep Tak Berkaitan dengan Penyiraman Air Keras
apahabar.com

Nasional

Jokowi Ingatkan Indonesia Masuk Peringkat 3 Penderita TBC Terbanyak di Dunia
apahabar.com

Nasional

Hipmi Ingatkan Dampak Buruk Pelarangan Ekspor Nikel
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com