Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel 4.840 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Tanah Bumbu Pengungsi Banjir Bertambah, Kalsel Perpanjang Status Tanggap Darurat

Mulai Minggu Malam, TikTok dan WeChat Dilarang Ada di Toko Aplikasi AS

- Apahabar.com Sabtu, 19 September 2020 - 10:52 WIB

Mulai Minggu Malam, TikTok dan WeChat Dilarang Ada di Toko Aplikasi AS

Ilustrasi WeChat dan TikTok. Foto-nkriku.com

apahabar.com, JAKARTA – Pemerintah Donald Trump pada Jumat waktu setempat mengumumkan bahwa mereka melarang TikTok dan WeChat ada di toko aplikasi di negara itu mulai Minggu malam.

Langkah itu mengindikasikan memburuknya hubungan Amerika Serikat (AS) dengan China.

Pejabat administrasi menyebut larangan itu diperlukan untuk melindungi keamanan nasional dan mencegah Beijing mengeksploitasi aplikasi untuk mengumpulkan data pengguna atau menyebarkan propaganda, demikian Washington Post melaporkan, dikutip Sabtu (19/9).

Tetapi tindakan tersebut menuai kritik cepat dari para pembela Amandemen Pertama seperti American Civil Liberties Union dan bahkan dari saingan TikTok, Instagram.

Pejabat pemerintahan saat ini dan sebelumnya mengatakan mereka tidak dapat mengingat contoh masa lalu dari pemerintah AS yang melarang teknologi informasi dalam skala ini, praktik yang lebih umum di negara-negara otoriter seperti China, di mana Facebook, Google, Twitter dan aplikasi Barat lainnya dilarang.

TikTok telah berkembang pesat di Amerika Serikat, memiliki sekitar 100 juta pengguna setiap tiga bulan, sedangkan WeChat sekitar 3,3 juta pengguna aktif bulanan per Agustus, menurut penyedia analitik App Annie.

Orang-orang tampak terburu-buru mengunduh WeChat pada hari Jumat, sebelum larangan diberlakukan. WeChat naik ke No. 100 pada Jumat sore di antara aplikasi iPhone gratis di App Store AS, dari No. 1.385 pagi itu, menurut penyedia data Sensor Tower.

Larangan itu datang hanya beberapa minggu sebelum pemilihan presiden AS yang kontroversial di mana China sering menjadi sasaran bagi Presiden Trump dan kandidat Demokrat Joe Biden, mulai dari diskusi tentang pandemi virus corona hingga teknologi dan perdagangan.

Langkah ini juga mengikuti tindakan AS selama berbulan-bulan yang bertujuan untuk melawan China di berbagai bidang, dan itu mungkin merupakan tanda paling jelas bahwa Amerika Serikat meninggalkan kebijakan keterlibatan selama beberapa dekade dengan China.

“Tindakan hari ini sekali lagi membuktikan bahwa Presiden Trump akan melakukan segala daya untuk menjamin keamanan nasional kita dan melindungi Amerika dari ancaman Partai Komunis China,” kata Menteri Perdagangan Wilbur Ross dalam sebuah pernyataan.

WeChat adalah aplikasi perpesanan paling populer di China. Dengan basis pengguna bulanan 1 miliar, di bawah Facebook dan WhatsApp.(Ant)

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Gaya

Infinix Zero 8 Segera Hadir di Indonesia, Simak bocorannya
apahabar.com

Gaya

Resep Ayam Bakar Kecap Teflon Super Praktis
apahabar.com

Gaya

Suhu Udara Panas? Lakukan Hal Ini Agar Tetap Bugar
apahabar.com

Gaya

Berkumur 30 Detik Bunuh Covid-19, Yuk Simak Penjelasan Dokter Hamita
apahabar.com

Gaya

Rahasia Tubuh Bugar Seperti Cristiano Ronaldo
apahabar.com

Gaya

Pemakaian Masker Scuba Tak Direkomendasikan, Simak Alasannya
apahabar.com

Gaya

Sosok Pendiri Nissan, Putra Bangsawan Nyambi Jadi Mekanik di AS
Bold Riders Banjarmasin

Gaya

Rayakan Ultah Ketiga, Bold Riders Banjarmasin Tanam Bibit Pohon Buah di Kiram Park
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com