Breaking News! Warga Tangkap Buaya Pemangsa di Pantai Kotabaru Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir

Pilkada Kalsel 2020, M Nuh Ingatkan Pers Tetap Jaga Fungsinya

- Apahabar.com Kamis, 17 September 2020 - 15:41 WIB

Pilkada Kalsel 2020, M Nuh Ingatkan Pers Tetap Jaga Fungsinya

Webinar Pencegahan Penyebaran Berita Hoax Menjelang Pilkada di Media Massa yang diselenggarakan Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik, Kominfo dan Dewan Pers, Kamis (17/09/2020). Foto-Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN – Ketua Dewan Pers, Muhammad Nuh mengingatkan agar pers tetap berjalan sesuai jalur dan fungsinya di situasi pemilihan kepala daerah 2020 ini.

“Setidaknya ada empat peran dan fungsi pers yang harus tetap dijaga di masa pilkada ini,” kata Muhammad Nuh saat berbicara sebagai pembuka pada webinar Pencegahan Penyebaran Berita Hoax Menjelang Pilkada di Media Massa yang diselenggarakan Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik, Kominfo dan Dewan Pers, Kamis (17/9) siang.

Menurut Nuh, pers menjaga atmosfir kedamaian dan persatuan dalam perbedaan pada pilkada Desember mendatang.

Karenanya, pers berperan memberikan edukasi dimana masyarakat harus mendapatkan informasi yang mendidik dan tidak menyebarkan pemberitaan yang bersifat hoax.

“Pemberdayaan masyarakat dan pencerahan juga menjadi peran pers, jangan sampai pada pilkada kali ini ada pemberitaan yang bersifat memecah belah persatuan,” kata mantan Meteri Pendidikan ini.

Ditambahkannya, yang tidak kalah penting adalah peran pers untuk menjaga persatuan karena ini merupakan salah satu janji kemerdekaan. “ Perbedaan pada pilihan di pilkada itu biasa tetapi menjaga persatuan harus dikedepankan,” papar M Nuh.

M Nuh juga berharap pers dapat menciptakan pilkada yang berkualitas dan demokrasi yang berkualitas hingga akhirnya melahirkan pemimpin yang berkualitas.

“Setiap kandidat adalah saudara kita, maka saya berharap peran pers juga dapat membangun kekitaan, persatuan agar janji kemerdekaan Indonesia dapat dilunasi,” ucap Nuh.

Sementara itu, Dra Ismail Cawidu, Tenaga Ahli dari Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik, Kominfo mengungkapkan ada 2 kerawanan yang biasa muncul pada pilkada yakni isu lokal kedaerahan dan isu siber.

Untuk itu sambungnya perlu etikad baik dari para konsestan pilkada agar tidak meciptakan hoax baik melalui media sosial ataupun menggunakan media massa.

“Kami mencatat 700 000 lebih media penyebar hoax dan diantaranya sudah kami blokir. Selain meresahkan juga mengancam kedamaian dan persatuan,” tambahnya.

Dijelaskannya, daya rusak hoax dapat membuat pemilih yang rasional menjadi inrasional bahkan emosional.

“Hoax juga berpotensi membangun ketidak percayaan pada pemerintah, mem-freaming KPU tidak jujur dan curang, mempengaruhi hasil pemilihan dan menciptakan keresahan di masyarakat,” ucap Ismail.

Ismail meminta, media massa dapat membuat pemberitaan dan informasi yang dapat menciptakan kedamaian pada pilkada serentak tahun ini.

Senada, Ketua PWI Kalsel, Zainal Helmie menilai pemberitaan hoax banyak diproduksi oleh media sosial.

“Perlu dipahami saat ini, ada media massa dan ada media sosial, jika media massa yang sudah terverifikasi oleh Dewan Pers lebih selektif dalam menginformasikan berita. Sebaliknya media sosial tidak ada filter sehingga berita hoax mudah diproduksi di sana,” papar Helmi.

Meski demikian, dirinya tidak menampik masih ada media massa yang masih menyebarkan berita bohong. “ Tentunya masih ada karena banyaknya media saat ini khususnya online,” kata Helmi.

Helmi mengajak seluruh elemen masyarakat bersama-sama untuk lebih selektif dalam memilih berita khsusnya terkait pemberitaan pilkada.

“Harapan kita pilkada kali ini berjalan damai tetap dalam bingkai persatuan bangsa, khususnya di Kalsel,” tandas Helmi.

Pada webinar ini, Dewan Pers menghadirkan 4 orang narasumber yakni Ketua Dewan Pers, Muhammad Nuh, Tenaga Ahli Dirjen IKP Kominfo, Drs Ismail Cawidu, Ketua KPU Kalsel, Sarmuji dan Ketua PWI Kalsel, Zainal Helmi serta di pandu oleh Rustam Fachri,Tenaga Ahli Pers dari Dewan Pers.(*)

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Politik

Analis: Jokowi Lebih Agresif Daripada Prabowo Dalam Debat
apahabar.com

Nasional

Aksi Heroik PMI Selamatkan Warga Terjebak Banjir di Jabodetabek
apahabar.com

Nasional

Viral Prank Daging Kurban Isi Sampah, Netizen Desak Pelaku Dibui
apahabar.com

Politik

Relawan Santri Borneo Deklarasikan Dukungan Jokowi-Ma’ruf
Covid-19

Nasional

Pasien Sembuh dari Covid-19 Nasional Tembus 500 Ribu, Simak Sebarannya
apahabar.com

Nasional

PKPU Nomor 4/2017 Diubah, Kepala Daerah Kampanye Pilkada Serentak 2020 Tak Perlu Cuti

Nasional

Chacha Eks Trio Macan Meninggal Dunia, Simak Kronologis Kecelakaan Dialaminya
apahabar.com

Politik

Mengejutkan, Demokrat Belum Pasti Tunjuk Arifin Noor Sebagai Tandem Ibnu Sina
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com