Periksa 16 Mahasiswa, Polisi Terbitkan SPDP untuk Korwil BEM Kalsel Dapat Lampu Hijau, SMA di Kalsel Belum Berani Buka Sekolah Netizen Gagal Paham Soal Bingkisan SHM-MAR, Bawaslu: Sarung Boleh Mahasiswanya Dipolisikan, Wakil Rektor ULM Banjarmasin Penuhi Panggilan Polda Kalsel Esok Tampil di Moto2 2020, Mandalika Racing Team (MRT) Pilih Dimas Ekky Jadi Tembalap Tim, Diluncurkan Rabu

Besok, BEM dan HMI Seluruh Indonesia Demo Besar-besaran Tolak UU Omnibus Cipta Kerja

- Apahabar.com Rabu, 7 Oktober 2020 - 17:32 WIB

Besok, BEM dan HMI Seluruh Indonesia Demo Besar-besaran Tolak UU Omnibus Cipta Kerja

Ilustrasi. Foto-riaupost.

apahabar.com, JAKARTA – Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) akan menggelar aksi unjuk rasa, Kamis (8/10/2020) menolak pengesahan RUU Omnibus Law Cipta Kerja.

Dalam unggahan bertajuk seruan Aksi Nasional di laman Instagram resminya, BEM SI menyerukan agar mahasiswa di berbagai daerah bergabung dalam unjuk rasa yang akan digelar di Istana Rakyat pada pukul 10.00 WIB, esok.

“Seruan untuk seluruh mahasiswa di Indonesia dari Sabang sampai Merauke untuk mengikuti aksi nasional yang diadakan pada Kamis 8 oktober 2020, waktu pukul 10.00 WIB, tempat: Istana Rakyat,” demikian unggahan @bem_SI sebagaimana dikutip dari Instagram resminya, Rabu (7/10/2020).

Baca juga :
Hashtag #Anak STM dan #MahasiswaBergerak Trending Twitter, Demo Tolak UU Cipta Kerja di Sejumlah Daerah Ricuh

Baca juga :
Viral Video Detik-detik Puan Maharani Diduga Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja

Instruksi yang sama juga digaungkan Pengurus Besar Himpunan mahasiswa Islam (PB HMI) seluruh Indonesia. PB HMI menginstruksikan kepada seluruh cabang HMI se-Indonesia untuk menggelar aksi penolakan dan pencabutan UU Omnibus Law Cipta Kerja, Kamis (08/10/2020).

“Kami meyakini, bahwa Keputusan dan kebijakan yang diambil secara tergesa-gesa dan mencurigakan pasti tidak akan memiliki kebaikan di dalamnya. Pemerintah dan DPR telah melangsungkan jalannya pemerintahan yang berlawanan dengan Kehendak publik, mahasiswa bertanggung jawab untuk meluruskannya”, kata Ketua Umum PB HMI Arya Kharisma Hardy melalui sambungan telepon, Selasa (07/10/2020), sebagaimana dilansir dari yakusa.id.

Simbol Matinya Nurani Dewan

BEM SI dan PB HMI berpandangan pengesahan omnibus law RUU Cipta Kerja menjadi UU adalah simbol matinya hati nurani para anggota dewan.

Buruh, lanjut BEM SI, menjadi korban atas kerakusan penguasa yang menyuburkan oligarki.

“Maka sampaikanlah ke seluruh pelosok negeri bahwa demokrasi kita telah mati,” tegas BEM SI, seperti dilansir dari Gelora.co.

Di ujung seruan aksi tersebut, BEM SI mengutip penggalan pusi aktivis Wiji Thukul, “Apabila usul ditolak tanpa ditimbang, suara dibungkam kritik dilarang tanpa alasan, dituduh subversif dan mengganggu keamanan, maka hanya ada satu kata: lawan!” demikian BEM SI

Menurut Ketum PB HMI Arya, suasana kebangsaan hari ini yang sedang dilanda krisis pandemi Covid-19 dan resesi ekonomi, semakin diperparah dengan Keputusan rapat paripurna DPR tersebut. Hal itu tentu sangat menyakiti hati rakyat dan bangsa Indonesia.

Lebih lanjut, Arya meminta kepada pihak keamanan untuk tidak menghalang-halangi aktivitas konstitusional mahasiswa dan buruh ini dengan tindakan apapun kecuali pengawalan biasa.

Editor : El Achmad

Tim Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Cara Mudah Mendeteksi Covid-19, Hanya dengan Mencium Dua Bau Ini
apahabar.com

Nasional

Menristekdikti Ancam Beri Sanksi Rektor yang Gerakkan Demo Mahasiswa
apahabar.com

Nasional

Jadi Menko PMK, Muhadjir Fokus Pembukaan Lapangan Kerja
apahabar.com

Nasional

Lanjutan Sidang Ratna Sarumpaet Hari Ini, 6 Saksi Akan Dihadirkan
apahabar.com

Nasional

Gubernur Jatim: PSBB di Surabaya Raya Diperpanjang
apahabar.com

Nasional

Update 24 Mei: Pasien Covid-19 Indonesia Tambah 526 

Nasional

Protes UU Cipta Kerja, Hari Ini Buruh Lanjutkan Aksi Mogok Nasional
apahabar.com

Nasional

Para Tersangka OTT KPK di Balikpapan Diterbangkan ke Jakarta
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com