Kejati Telaah Permintaan PUPR Kalsel Kawal 40 Proyek Strategis Pilih Ketua, IDI Kalsel Siap Gelar Muswil 2022 di Kotabaru Sengketa Alabio: Pemkab Melawan, Pedagang Mengadu ke PTUN hingga KASN! Skandal Korupsi Hewan Balangan: Genap 100 Saksi Diperiksa Geger Jasad Pria Tertelungkup di Pantai Melawai Balikpapan

Bukan Riam Kiwa, Pusat Setujui Bendungan Sungai Kusan yang Digagas MHM

- Apahabar.com     Senin, 5 Oktober 2020 - 11:18 WITA

Bukan Riam Kiwa, Pusat Setujui Bendungan Sungai Kusan yang Digagas MHM

Presiden Joko Widodo bersama Ketua Umum HIPMI Mardani H Maming. Foto-Istimewa

apahabar.com, BATULICIN – Kementerian PUPR akhirnya menyetujui proyek pembangunan Bendungan Sungai Kusan, di Kabupaten Tanah Bumbu.

Megaproyek Bendungan Sungai Kusan sudah digagas dan mulai digaungkan sejak kepemimpinan Mardani H Maming sebagai bupati tahun 2015 lalu.

“Jika ada pihak yang menyebutkan bendungan yang dibangun di Tanah Bumbu adalah bendungan Riam Kiwa, itu salah alamat. Karena Riam Kiwa berada di wilayah Kabupaten Banjar. Jadi, yang benar itu Bendungan Sungai Kusan di Kabupaten Tanah Bumbu,” kata Mardani H Maming, kepada apahabar.com, Senin (5/10).

Menurut mantan bupati Tanah Bumbu dua periode tersebut, Bendungan Sungai Kusan sangat penting dan strategis bagi Tanah Bumbu.

“Jika selesai, nantinya bendungan atau waduk Sungai Kusan mampu mengairi pertanian seluas sekitar 10.000 hektare. Bendungan Sungai Kusan juga penting untuk mengatasi dan pengendali banjir yang kerap melanda daerah kami. Selain itu, bendungan tersebut juga dapat menjadi sumber energi baru untuk penyedia tenaga listrik dengan daya sekitar 60 megawatt, serta penyedia air bersih,” kata Mardani H Maming.

Mardani H Maming, juga menyampaikan ucapan terimakasihnya kepada pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian PUPR yang telah menyetujui proyek bendungan sungai Kusan.

“Proyek ini akan sangat bermanfaat bagi Tanah Bumbu ke depan,” tambahnya.

Jika bendungan ini benar-benar direalisasikan, akan mampu mengairi pertanian dari Kusan Hilir hingga Kusan Hulu. Diperkirakan mega proyek Bendungan atau waduk Sungai Kusan ini memakan biaya sekitar Rp 1,8 triliun.

Proyek Bendungan sungai Kusan menurut rencana akan mengenai tiga wilayah desa yaitu Desa Mangkalapi, Temunih dan Desa Batu Bulan.

Pada Jumat 29 September 2019 lalu, Dinas PUPR Tanah Bumbu menggelar ekspose Laporan LARAP atau Land Acquisition And Resettlement Action Plan tentang proyek Bendungan Sungai Kusan di Aula Kantor Dinas PUPR Tanah Bumbu di Batulicin.

Dalam eskpose tersebut terungkap bahwa pembangunan Bendungan Sungai Kusan sudah masuk tahapan studi kelayakan sejak 2016 lalu. Kemudian dilanjutkan dengan DED yang sedang berjalan hingga berakhir tahun 2019, serta disambungkan dengan Amdal LARAP.

Sementara, pada tahun 2018 lalu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanah Bumbu, ketika itu Roy Rizali Anwar, bahwa biaya pengerjaan proyek Bendungan Sungai Kusan mencapai sekitar Rp1,8 triliun. Anggran tersebut rencannya akan dialokasikan melalui APBD Tanah Bumbu, APBD Provinsi Kalimantan Selatan dan APBN.

“Tahapan pembangunan dimulai, dan APBD 2016 Tanah Bumbu sudah menggelontorkan dana sekitar Rp5 miliar untuk membuat kajian pembuatan bendungan yang disampaikan kepada Kementerian Pekerjaan Umum, apakah lokasi tersebut layak dibangun bendungan atau tidak,” kata Roy.

Dari kajian yang dilakukan oleh tim selama satu tahun, akhirnya mendapat persetujuan dari kementerian bahwa lokasi di Kecamatan Kusan Hulu layak dibangun bendungan untuk mengatasi banjir.

Untuk tahap selanjutnya periode 2017-2019 dilakukan kontrak antara pemerintah daerah dengan pihak kedua untuk melakukan penyusuana Detail Enginering Design (DED), atau perencanaan detail pembangunan dan pembuatan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).

Setelah kontrak penyusunan DED tersebut rampung, baru dilaksanakan tahapan-tahapan selanjutnya mulai dari pembebasan laham, pengalihan pemukiman penduduk dan penyususnan material pembangunan bendungan tersebut.

Hal ini perlu pertimbangan yang sangat matang untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan karena hal tersebut menyangkut kepentingan masyarakat banyak.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

FISIP ULM Luluskan Ratusan Sarjana Hingga Buka Prodi Baru
apahabar.com

Kalsel

Di Kalsel, Mendagri Minta Masker Jadi Alat Kampanye Pilkada
Petugas Satpol PP dan Damkar HSS menurunkan reklame rokok yang tidak sesuai dengan peraturan. Foto-Istimewa

Kalsel

Ratusan Anak Buahnya Dirumahkan, Komandan Pol PP HST Pilih Mundur!
apahabar.com

Kalsel

Jembatan Tatah Bangkal, Dibikin Melengkung Khas Kota Sungai

Kalsel

Dukung Pemerintah, Lapas Banjarbaru Berbagi pada Warga Terdampak Pandemi
apahabar.com

Kalsel

Massa Tolak UU Cipta Kerja di Banjarmasin Belum Bubar, Kapolda Kalsel Turun Tangan!
apahabar.com

Kalsel

Ultah Ke-4, Kelompok Garis Keras Bartman Ultras 1988 Menolak Perbedaan
apahabar.com

Kalsel

Dinkes Banjarmasin Bentuk Tim UPP untuk Tampung Pengaduan Masyarakat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com