Tipu-Tipu Oknum DLH Banjarmasin, Sekantoran Diutangi Ratusan Juta Tipu Belasan Penyapu Jalan, Oknum ASN di Banjarmasin Akhirnya Mengaku! Berstatus Waspada, PVMBG Sebut Aktivitas Gunung Semeru Masih Fluktuatif Kejari Banjarbaru Musnahkan Ratusan Gram Narkotika dan Barbuk Tindak Pidana Tetap Lainnya Ultah Ke-4, Kelompok Garis Keras Bartman Ultras 1988 Menolak Perbedaan

Hingga September 2020, Realisasi Penerimaan Pajak Terkontraksi 14,1 Persen

- Apahabar.com Senin, 19 Oktober 2020 - 12:51 WIB

Hingga September 2020, Realisasi Penerimaan Pajak Terkontraksi 14,1 Persen

Menteri Keuangan Sri Mulyani. Foto-Antara/Wahyu Putro

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan realisasi penerimaan perpajakan hingga 30 September 2020 mencapai Rp 892,4 triliun atau terkontraksi 14,1 persen jika dibandingkan periode sama pada 2019 mencapai Rp 1.039,4 triliun.

“Sebagian besar jenis pajak mengalami tekanan seiring perlambatan kegiatan ekonomi dan meningkatnya pemanfaatan insentif dan restitusi pajak dan penerapan diskon pajak 50 persen,” katanya dalam jumpa pers virtual realisasi APBN edisi Oktober di Jakarta seperti dilansir dari Antara, Senin (19/10).

Sri merinci dari dua jenis penerimaan perpajakan, hanya penerimaan dari bea cukai yang tumbuh positif sedangkan penerimaan dari sektor pajak tumbuh negatif.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu memaparkan realisasi penerimaan pajak termasuk pajak penghasilan (PPh) migas mencapai Rp 750,6 triliun atau turun 16,9 persen jika dibandingkan periode sama 2019 yang mencapai Rp 902,79 triliun.

Sedangkan penerimaan bea cukai mencapai Rp 141,8 triliun atau tumbuh 3,8 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya mencapai Rp 136,66 triliun.

Sri merinci untuk penerimaan pajak dari sektor PPh migas mencapai Rp 23,6 triliun atau minus 45,3 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya mencapai Rp 43,2 triliun.

Sedangkan dari sektor pajak non-migas seluruhnya negatif dengan total mencapai Rp 727 triliun atau turun 15,4 persen dari tahun sebelumnya mencapai Rp 859,6 triliun.

Untuk sektor-sektor di bawah pajak non-migas adalah PPh nonmigas mencapai Rp418,2 triliun atau kontraksi 16,9 persen, Pajak pertambahan nilai (PPN) mencapai Rp290,3 triliun atau kontraksi 13,6 persen.

Kemudian, lanjut dia, pajak bumi dan bangunan (PBB) mencapai Rp14 triliun atau minus 9,6 persen dan pajak lainnya mencapai Rp 4,5 triliun juga turun 6,4 persen.

Sementara itu, untuk kepabeanan dan cukai meski keseluruhan tumbuh positif, namun beberapa sektor di dalamnya mengalami kontraksi, hanya realisasi penerimaan cukai yang tumbuh positif.

Menkeu merinci, penerimaan cukai mencapai Rp115,3 triliun atau tumbuh 7,2 persen dibandingkan tahun sebelumnya mencapai Rp107,5 triliun.

Penerimaan cukai yang tumbuh positif ini didorong penerimaan cukai dari hasil tembakau realisasinya mencapai Rp111,46 triliun atau tumbuh 8,53 persen.

Sedangkan sektor lainnya yakni bea masuk dan keluar masing-masing mencapai Rp 24,3 triliun dan Rp 2,2 triliun atau sama-sama kontraksi 9,6 persen dan 2,4 persen.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Cadangan Devisa Indonesia September 124,3 Miliar Dolar
apahabar.com

Ekbis

Ekspansi ke Luar Negeri, Pertamina Ekspor Perdana 4 Ribu Barel SF-05 ke Algeria
apahabar.com

Ekbis

HIPO Internasional Lantik Dewan Pengurus di Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Target Serapan Beras 2019 Naik, Kalimantan Selatan Andalkan Barabai
apahabar.com

Ekbis

Menko Airlangga: UMKM Jadi Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi
apahabar.com

Ekbis

Ketika Kaltara Memacu Pembangunan via Transportasi Udara
apahabar.com

Ekbis

Tingkatkan Kapasitas dan Kualitas Biji Plastik, Pertamina Resmikan OTS Kilang Polypropylene
apahabar.com

Ekbis

Smartfren Luncurkan Ion Plus, Cocok Work From Home
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com