Mahasiswanya Positif Covid-19, Kampus FISIP ULM Banjarmasin Lockdown Selama Sepekan Larang Anggota Fraksi ke Luar Daerah, Golkar Targetkan Kemenangan BirinMu 70 Persen Sembuh dari Covid-19, Sugianto Hadir di Kampanye Penutup Jelang Pencoblosan, Ratusan Anggota Fraksi Golkar Se-Kalsel Siap Awasi Money Politics Aduuuuuuuuuh ai, Viral Bocah di Tapin Ngamuk-Buang Motor Saat Ditilang Polisi

Jadi Pembicara di Safari Jurnalistik PWI, Budiono Darsono Bicara Pentingnya Kompetensi Perusahaan Media

- Apahabar.com Kamis, 22 Oktober 2020 - 20:05 WIB

Jadi Pembicara di Safari Jurnalistik PWI, Budiono Darsono Bicara Pentingnya Kompetensi Perusahaan Media

Presiden Komisaris Kumparan, Budiono Darsono. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Komisaris Kumparan, Budiono Darsono mengungkapkan pentingnya kompetensi perusahaan media dewasa ini. Di industri yang serba digital ini, kata dia, tanpa kompetensi, media dapat salah tempat dan salah arah.

“Dalam industri media saat ini, dibutuhkan tidak hanya kecepatan tetapi juga yang paling penting adalah keakuratan dalam menyajikan berita,” jelas Presiden Komisaris Kumparan, Budiono Darsono saat menjadi pembicara dalam Safari Jurnalistik PWI di Ruang Rapat Sekertariat PWI Pusat Lantai 4 Gedung Dewan Pers, Kamis (22/10).

Safari Jurnalistik PWI yang kerjasama dengan PT. Astra International itu mengambil Topik “Transformasi Media Digital & Kelangsungan Profesi Jurnalis”.

Wartawan senior yang juga salah satu pendiri Detik.com ini melanjutkan, Uji Kompetensi Wartawan (UKW), sangat penting dan wajib diikuti oleh wartawan hingga perusahaan media.

Perusahaan media harus terus mendorong para wartawannya mengasah diri serta berlomba dengan kemajuan teknologi agar bisa bertahan tetap independen dan mengikuti kemajuan zaman.

“Media memang takkan pernah mati, platformnya saja yang berubah, dulu cetak sekarang online nanti ke depan belum tahu apa lagi,” katanya lagi.

Ketua Umum PWI, Atal S Depari mengamini hal tersebut, baginya wartawan harus terus diasah kemampuannya demi menjaga kualitas pemberitaan media di Tanah Air. Salah satu wadah melatih kompetensi wartawan ialah mengikuti UKW.

Terkait acara Safari Jurnalistik ini, Atal S Depari mengaku lega sebab program yang telah berjalan sejak beberapa tahun terakhir ini terus dipertahankan meski dalam situasi pandemi seperti sekarang ini.

Malahan dari dua kali kuliah safari jurnalistik yang dilakukan, kali ini pendaftarnya meningkat tajam, jika pada sekolah jurnalistik perdana pekan lalu terdapat tiga rausan orang pendaftar, kali ini terjadi dua kali lipat pendaftarnya menjadi enam ratusan peserta wartawan yang barasal dari pelosok negri dari Sabang sampai Merauke.

“Kami juga berterima kasih kepada PT. Astra International yang sudah bersedia untuk turut terlibat dan bekerjasama dengan PWI untuk mengadakan Safari Jurnalistik ini,” ujar Ketum PWI di dampingi Sekjen PWI pusat Mirza Zuhaldi dan Direktur Sekolah Jurnalisme Indonesia,Ahmed Kurnia usai acara.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Panglima TNI Resmikan Koopssus, Gabungan Pasukan Elite TNI
apahabar.com

Nasional

Mekominfo Rencanakan Palapa Ring Khusus Kalimantan
apahabar.com

Nasional

Prostitusi Finalis Pariwisata: Sosok YW, Pengusaha Pemesan Putri
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Pusat Pastikan Tak Turunkan Passing Grade Tes CPNS
apahabar.com

Nasional

Gempa M 5,7 Guncang Bengkulu, Warga Ketakutan
apahabar.com

Nasional

Taman Nasional Komodo Bakal ‘Diliburkan’ Selama Setahun
apahabar.com

Nasional

Indonesia Kecam Israel yang Hancurkan Perumahan Palestina di Sur Bahir
Cegah Longsor, Jokowi Tanam Akar Wangi di Sukajaya Bogor

Nasional

Cegah Longsor, Jokowi Tanam Akar Wangi di Sukajaya Bogor
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com