BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

Kampanye Capres AS, Biden Serang Penanganan Covid-19, Trump Janji Pandemi Segera Berakhir

- Apahabar.com Sabtu, 24 Oktober 2020 - 13:28 WIB

Kampanye Capres AS, Biden Serang Penanganan Covid-19, Trump Janji Pandemi Segera Berakhir

Dua calon presiden Amerika Serikat, Donald Trump dan Joe Biden menjalani debat terakhir di Belmont University, Nashville, Tennessee, Jumat (23/10/2020). Foto-Antara/Jim Bourg/Pool/pras

apahabar.com, FLORIDA – Kandidat petahana presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Jumat (23/10) menjanjikan para pendukungnya bahwa pandemi Covid-19 akan segera berakhir.

Hal itu dijanjikan Trump usai kandidat lawannya, Joe Biden, menyerang penanganan wabah oleh pemerintahannya.

“Kita akan mengakhiri pandemi ini dengan cepat. […] Kehidupan yang normal akan sepenuhnya kembali,” kata Trump dalam sebuah kampanye di The Villages, Florida seperti dilansir Antara.

Sejak virus asal Wuhan, China itu mewabah hingga saat ini telah menewaskan lebih dari 223.000 orang di AS serta membuat jutaan orang di negara itu kehilangan pekerjaan dan menjadi isu dominan dalam kampanye kedua kandidat.

Pada sebuah kampanye di Wilmington, Delaware, sebelumnya pada hari yang sama, Biden menyebutkan bahwa Trump telah menyerah menangani wabah.

Biden sendiri berjanji bahwa, jika terpilih sebagai presiden, ia akan meminta Kongres untuk menyetujui regulasi komprehensif terkait Covid-19 dan ia akan menandatanganinya dalam waktu 10 hari pertama masa jabatannya.

“Dia [Trump] sudah menyerah menangani Amerika. Dia hanya ingin kita jalan di tempat. Saya tidak akan mematikan perekonomian. Saya tidak akan mematikan negara ini. Saya akan mematikan virusnya,” ujar Biden.

Sementara itu, Trump juga mengolok-olok Biden atas pernyataannya dalam debat final pada Kamis (22/10) mengenai situasi AS yang akan memasuki “musim dingin yang kelam” akibat wabah Covid-19.

Trump mengatakan Biden berupaya membesar-besarkan krisis virus corona untuk menakut-nakuti masyarakat AS demi mendulang suara.

Para peneliti dari Lembaga Metrik dan Evaluasi Kesehatan di Universitas Washington, AS, pada hari yang sama memperingatkan bahwa virus corona dapat menewaskan lebih dari setengah juta orang di negara itu hingga akhir Februari 2021.

Merujuk pada kajian yang dilakukan, mereka juga menyebut sekitar 130.000 nyawa dapat diselamatkan jika semua orang mengenakan masker.

Kurang dari dua pekan hingga hari pemungutan suara utama pada 3 November, lebih dari 52 juta warga Amerika sudah memberikan hak suara mereka.

Michael McDonald dari Proyek Pemilu di Universitas Florida serta sejumlah pakar lainnya memprediksi bahwa pemilu presiden kali ini akan mencapai rekor pemilih yang ikut serta, melampaui angka partisipasi pemilih pada pemilu sebelumnya sebesar 60 persen.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

Ada Masjid Gunakan Teknologi Pengendali Covid-19 di Inggris
apahabar.com

Internasional

Imbas Covid-19, Utang Baru Korporasi Global Capai Rekor 1 Triliun Dolar
apahabar.com

Internasional

Ilhan Omar, Muslimah Anggota Kongres AS Sasaran Ancaman Bom
apahabar.com

Internasional

Peneliti China Ungkap Respons Imun OTG Lebih Lemah
apahabar.com

Internasional

Sempat Turun, Kasus Covid-19 di Arab Saudi Kembali Naik
apahabar.com

Internasional

Jelang Peluncuran Vaksin Covid-19, Unicef Amankan Ratusan Juta Jarum Suntik
apahabar.com

Internasional

Pangeran Abdul Azim Wafat, Brunei Berkabung 7 Hari
apahabar.com

Internasional

Capai 1,7 Juta Kasus, Brazil Catat 67.964 Kematian akibat Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com