Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Cerita Sukses Trader Forex Banjarmasin, Modal Rp 15 Juta Berangkatkan Umrah Keluarga 3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa?

Kisah Kedermawanan Sayidina Hasan RA

- Apahabar.com Kamis, 22 Oktober 2020 - 19:49 WIB

Kisah Kedermawanan Sayidina Hasan RA

Ilustrasi. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Sayidina Hasan disebut banyak mewarisi akhlak kakeknya, Rasulullah SAW. Di antaranya adalah kemurahan hati dalam mendermakan hartanya di jalan Allah SWT.

Dikutip dari buku Hasan dan Husain the Untold Story karya Sayyid Hasan al-Husaini, Muhammad bin Sirin berkata, “Terkadang, al-Hasan bin Ali memberi seseorang hadiah sebanyak seratus ribu dirham.”(Tahdzibul Kamal.)

Sa’id bin Abdul Aziz mengisahkan, “Suatu ketika al-Hasan mendengar seseorang berdoa kepada Allah agar diberi ribuan dirham, tepat di sampingnya. Mendengar permohonan ini, ia bergegas pulang lalu menyuruh seseorang untuk memberikan uang sebanyak itu untuk orang tersebut.”(Siyar A’lamin Nubala)

Para ahli sejarah meriwayatkan, suatu hari al-Hasan melihat seorang budak sedang makan roti di salah satu kebun di kota Madinah. Apabila dia memakan sesuap roti, maka suapan berikutnya dia berikan kepada seekor anjing. Al-Hasan menghampiri budak tersebut dan bertanya,

“Mengapa kamu lakukan itu?”

“Aku malu jika makan sendirian, tanpa berbagi dengannya,” jawabnya.

Mendengar jawaban itu, al-Hasan berkata, “Tetaplah di sini sampai aku kembali.”

Al-Hasan kemudian menemui pemilik budak tersebut, lalu membeli si budak berikut kebun tempatnya berada ketika itu.

Selanjutnya, al-Hasan memerdekakan dan memberikan kebun itu kepadanya.

Budak tersebut berkata kepada al-Hasan, “Tuanku, kebun ini sudah aku wakafkan untuk keperluan di jalan Allah yang karena-Nya Anda telah memerdekakanku.”(Al-Bidayah wan Nihayah)

Abu Harun al-Abdi mengisahkan, “Ketika berangkat untuk menunaikan haji, kami singgah di Madinah dan bertamu ke rumah al-Hasan bin Ali. Kepadanya, kami menceritakan kondisi perjalanan dan keseharian kami.

Setelah kami meninggalkan rumahnya, al-Hasan mengutus seseorang untuk memberikan empat ratus dirham kepada masing-masing dari kami. Maka kami kembali ke rumahnya, dan kami sampaikan kondisi kehidupan kami cukup baik.”

Namun al-Hasan berkata, “Jangan kalian kembalikan pemberianku itu. Seandainya kondisiku tidak seperti sekarang niscaya uang tersebut nilainya hanya sedikit bagimu. Aku hanya ingin membekali kalian. Sungguh, Allah akan membanggakan hamba-hamba-Nya di hadapan para Malaikat-Nya pada hari Arafah,” (Siyar A’laamin Nubala).

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Haul Sekumpul Ke-14, Makam Tuan Guru Mulai Bertabur Bunga
apahabar.com

Habar

6 Desa di Hulu Sungai Ini Bantu Ribuan Bambu untuk Haul Sekumpul ke-14
apahabar.com

Habar

NU Kalsel Imbau Warga Nahdliyyin Rayakan Malam Nishfu Sya’ban di Rumah
apahabar.com

Religi

Mendengar Khotbah Guru Seman, “Pertikaian” Berujung Damai
apahabar.com

Habar

Saudi Hentikan Ibadah Umrah Sementara, Bagaimana dengan Haji?
apahabar.com

Habar

Jelang Haul Guru Sekumpul, Gerakan Politik Diwaspadai
apahabar.com

Religi

Abdullah bin Umar RA, Kokoh Berdiri di Garis Tengah
apahabar.com

Habar

Puncak Haul Datuk Kelampayan Sedang Berlangsung, Saksikan Live Streamingnya di Sini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com