Bravo! Satresnarkoba Polres Tanbu Tangkap Bandar Narkotika, Kiloan Sabu dan Ratusan Ekstasi Diamankan UU Cipta Kerja Paksa Puluhan Perda Banjarmasin Harus Direvisi Bahkan Dicabut Keren, RSD Idaman Banjarbaru Ditetapkan Sebagai RS Unggulan Pelayanan KB Simakalama Pembelajaran Tatap Muka OTT Amuntai, Giliran Orang Dekat Bupati HSU Diperiksa KPK

Kisah Kedermawanan Sayidina Hasan RA

- Apahabar.com     Kamis, 22 Oktober 2020 - 19:49 WITA

Kisah Kedermawanan Sayidina Hasan RA

Ilustrasi. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Sayidina Hasan disebut banyak mewarisi akhlak kakeknya, Rasulullah SAW. Di antaranya adalah kemurahan hati dalam mendermakan hartanya di jalan Allah SWT.

Dikutip dari buku Hasan dan Husain the Untold Story karya Sayyid Hasan al-Husaini, Muhammad bin Sirin berkata, “Terkadang, al-Hasan bin Ali memberi seseorang hadiah sebanyak seratus ribu dirham.”(Tahdzibul Kamal.)

Sa’id bin Abdul Aziz mengisahkan, “Suatu ketika al-Hasan mendengar seseorang berdoa kepada Allah agar diberi ribuan dirham, tepat di sampingnya. Mendengar permohonan ini, ia bergegas pulang lalu menyuruh seseorang untuk memberikan uang sebanyak itu untuk orang tersebut.”(Siyar A’lamin Nubala)

Para ahli sejarah meriwayatkan, suatu hari al-Hasan melihat seorang budak sedang makan roti di salah satu kebun di kota Madinah. Apabila dia memakan sesuap roti, maka suapan berikutnya dia berikan kepada seekor anjing. Al-Hasan menghampiri budak tersebut dan bertanya,

“Mengapa kamu lakukan itu?”

“Aku malu jika makan sendirian, tanpa berbagi dengannya,” jawabnya.

Mendengar jawaban itu, al-Hasan berkata, “Tetaplah di sini sampai aku kembali.”

Al-Hasan kemudian menemui pemilik budak tersebut, lalu membeli si budak berikut kebun tempatnya berada ketika itu.

Selanjutnya, al-Hasan memerdekakan dan memberikan kebun itu kepadanya.

Budak tersebut berkata kepada al-Hasan, “Tuanku, kebun ini sudah aku wakafkan untuk keperluan di jalan Allah yang karena-Nya Anda telah memerdekakanku.”(Al-Bidayah wan Nihayah)

Abu Harun al-Abdi mengisahkan, “Ketika berangkat untuk menunaikan haji, kami singgah di Madinah dan bertamu ke rumah al-Hasan bin Ali. Kepadanya, kami menceritakan kondisi perjalanan dan keseharian kami.

Setelah kami meninggalkan rumahnya, al-Hasan mengutus seseorang untuk memberikan empat ratus dirham kepada masing-masing dari kami. Maka kami kembali ke rumahnya, dan kami sampaikan kondisi kehidupan kami cukup baik.”

Namun al-Hasan berkata, “Jangan kalian kembalikan pemberianku itu. Seandainya kondisiku tidak seperti sekarang niscaya uang tersebut nilainya hanya sedikit bagimu. Aku hanya ingin membekali kalian. Sungguh, Allah akan membanggakan hamba-hamba-Nya di hadapan para Malaikat-Nya pada hari Arafah,” (Siyar A’laamin Nubala).

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Ratusan Jemaah Sambut Habib Merah di Lumajang, Jenazah Dimakamkan Ba’da Jumat
apahabar.com

Habar

Tempuh Palangkaraya-Martapura Berjalan Kaki, Begini Cerita Riduan Effendi
apahabar.com

Habar

Jemaah Umrah Indonesia, Keluhkan Perekaman Biometrik Ulang di Saudi
apahabar.com

Hikmah

Orang Tua yang Beruntung dalam Islam, Siapakah Mereka?
apahabar.com

Religi

Kisah Sumur Zamzam yang Tak Pernah Kering Sepanjang Zaman
apahabar.com

Habar

Kisah Inspiratif Ilmuwan Muslim Pelopor Perkembangan Robot Modern
apahabar.com

Habar

Tentukan 1 Syawal 1441 H, Kemenag Akan Gelar Sidang Isbat Besok
apahabar.com

Habar

Begini Pesan Guru Haderawi untuk Jemaah Haul Abah Guru Sekumpul ke-14
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com