Ribuan Vial Vaksin Covid-19 Tahap II Tiba di Kapuas Sempat Tertunda karena Banjir, Akhirnya Vaksin Covid-19 Tiba di Tala Bertambah 13.094, Covid-19 Indonesia Tembus 1 Juta Kasus Update Covid-19 Tanbu: Sembuh 10 Orang, Positif 8 H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel

Lagi, Covid-19 Renggut Nyawa Seorang Dokter

- Apahabar.com Sabtu, 3 Oktober 2020 - 16:10 WIB

Lagi, Covid-19 Renggut Nyawa Seorang Dokter

Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya berdoa setelah melaksanakan salat jenazah seorang dokter korban Covid-19. Foto-Antara

apahabar.com, PEKANBARU – Korban Covid-19 terus bertambah, bahkan kali ini kembali merenggut nyawa seorang dokter.

Ia adalah seorang dokter di Provinsi Riau, dr Yudi Rianto. dr Yudi Rianto meninggal akibat Covid-19 di RSUD Arifin Achmad, Kota Pekanbaru, Jumat (02/10/2020) malam.

“Iya benar, almarhum berasal dari Duri. Dokter swasta, praktek sendiri, dokter umum,” kata Direktur RSUD Arifin Achmad (AA) dr Nuzelly Husnedi MARS dikutip apahabar.com dari Antara, Sabtu (03/10/2020).

Atas kesepakatan dengan keluarga almarhum, jenazah dr Yudi Rianto dilakukan pemulasaran sesuai protokol Covid-19 pada Jumat malam itu juga.

Sementara pelepasan jenazah dokter lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Andalas itu telah dilakukan pada Sabtu pagi.

Kemudian, jenazah dr Yudi Rianto langsung dimakamkan di TPU Tengku Mahmud Palas, khusus pemakaman Covid-19.

Dari keterangan dr Nuzelly, almarhum baru tiba di RSUD Arifin Achmad Pekanbaru pada Jumat siang dengan kondisi kesehatan sudah buruk.

Hasil diagnosa dokter yang menangani pasien menunjukan hasil rapid test reaktif dan gejala klinis Covid-19. Di antaranya demam dan sesak nafas.

Selain itu, almarhum juga mengidap diabetes. “Datang (almarhum) siang, meninggal sorenya. Kondisinya sesak sekali, sudah jelek,” kata dr Nuzelly, Direktur RSUD ARifin Achmad Pekanbaru.

Dokter Nuzelly mengatakan pasien saat pertama tiba sempat mengaku sudah seminggu terakhir demam, namun belum memeriksakan kondisinya.

Nuzelly menyatakan kondisi klinis pasien menunjukan “happy hypoxia” yaitu gejala yang timbul pada orang yang terinfeksi namun tidak disadari.

Orang mengalami kondisi happy hypoxia sebenarnya bisa terlihat gejalanya, namun kerap diabaikan karena merasa masih bisa beraktivitas seperti biasa.

Pasien dengan gejala ini juga menunjukan kadar oksigen di darah menurun. Gejala awal yang biasanya dialami tubuh diantaranya seperti kelelahan, sakit kepala, demam, nafas lebih pendek, terkadang kehilangan nafsu makan.

“Happy hypoxia yang tak disadari, pasien langsung tumbang saja. Yang jelas ada riwayat demam,” ujar dr Nuzelly.

Ia mengatakan hasil uji usap pasien belum diketahui, namun dari uji cepat (rapid test) menunjukan hasil reaktif dan kondisi klinis terinfeksi virus SARS-Cov-2.

“Rapid test reaktif, kondisi klinis sangat khas Covid-19. Diagnosa dokter juga Covid-19,” katanya.

Dalam dua bulan terakhir ini sudah empat tenaga kesehatan di Riau yang meninggal dunia karena Covid-19. Tiga di antaranya adalah dokter dan seorang lagi adalah perawat.

 

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

TNI AL Kirim Kapal Perang ke Perbatasan, Ada Apa?
apahabar.com

Nasional

Dampak Covid-19, Pemerintah Siapkan Langkah Atasi Pengangguran
apahabar.com

Nasional

Belasan Anak Panti Asuhan di Kabupaten Banjar Positif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Hadapi Pandemi Covid-19, Jokowi Minta Masyarakat Tidak Pesimis
apahabar.com

Nasional

Sedang Berlibur, Dosen IPB Jadi Korban Tsunami Selat Sunda
apahabar.com

Nasional

Dukung Inpres Jokowi, Hipmi Minta Menteri Tak Seenaknya Buat Regulasi Baru
apahabar.com

Nasional

ODP Klaster Gowa di Kalsel, Satgas Covid-19 Mulai Pelacakan
apahabar.com

Nasional

Polisi Tangkap Bos Pembalakan Liar di Jambi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com