Perhatian! PT KPP Rantau Ngutang Pajak Alat Berat Rp 1,8 M Warung Jablay di HSS Meresahkan, MUI Ngadu ke DPRD Jelang Pencoblosan, Warga Kalsel Diimbau Jangan Telan Mentah-Mentah Berita Medsos Disbudpar Banjarmasin Rilis Dua Wisata Baru, Cek Lokasinya Otsus Jilid Dua, Semangat Baru Pembangunan Papua

Mematuhi Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik Melawan Covid-19

- Apahabar.com Jumat, 9 Oktober 2020 - 15:20 WIB

Mematuhi Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik Melawan Covid-19

Mematuhi protokol kesehatan, salah satunya dengan mencuci tangan adalah vaksin terbaik terhindar dari Covid-19. Foto-iStockphoto

apahabar.com, JAKARTA – Hingga kini belum ada vaksin Covid-19. Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Nasional, Doni Monardo menyebut mematuhi protokol kesehatan adalah vaksin terbaik terhindar dari Covid-19.

“Selama belum ada vaksin maupun obat untuk Covid-19. Mematuhi protokol kesehatan adalah vaksin terbaik sebagai upaya pencegahan penularan,” terang Doni dalam Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19 Wilayah Provinsi Gorontalo di Kediaman Dinas Gubernur Provinsi Gorontalo, belum lama ini.

Sependapat dengan pemerintah, dalam hal ini Satgas Penanganan Covid-19, Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) pun menyatakan bahwa protokol kesehatan adalah vaksin terbaik melawan Covid-19.

Hal itu ditegaskan Ketua Tim Pedoman dan Protokol dari Tim Mitigasi PB IDI, Dr dr Eka Ginanjar, SpPD-KKV. Menurutnya, sampai vaksin Covid-19 selesai diujicoba dan terbukti efektif dan aman digunakan, maka tidak ada vaksin yang lebih baik daripada protokol kesehatan yakni melakukan 3M (memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, serta menjaga jarak).

“Walaupun sulit dan banyak masyarakat belum terbiasa, namun langkah 3M ini adalah cara yang paling efektif hingga saat ini dalam mencegah penularan,” kata Eka, seperti dikutip apahabar.com dari Okezone.

Meski demikian, Eka juga mengingatkan, apabila menggunakan masker kain (non medis), sebaiknya dicuci setelah beraktivitas dan diganti dengan masker baru yang bersih dalam aktifitas berikutnya.

Sedangkan apabila menggunakan masker medis seperti masker bedah, N95 dan KN95, maka sebaiknya masker dibuang di tempat sampah dalam keadaan tidak utuh untuk mencegah didaur ulang. “Bila penggunaan untuk medis maka digolongkan dalam sampah medis yang harus dikelola khusus,” tegasnya.

Eka menyadari ketidaknyamanan masyarakat dalam menggunakan masker dalam beraktifitas. Karena itu, masih banyak di antara Anda mungkin mendengar alasan orang tak pakai masker karena sulit bernapas atau memang tidak terbiasa ada sesuatu di wajah.

Namun ia menegaskan bahwa disiplin menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun ini adalah bukan hanya menjaga keselamatan diri sendiri, namun juga keluarga dan orang disekitar. Terutama saat ini yang paling diwaspadai adalah Orang Tanpa Gejala (OTG) yang bisa saja merasa sehat dan terus beraktifitas dengan mengabaikan protokol kesehatan.

“Sebagian besar pasien Covid-19 yang ditangani para dokter merasa menyesal tidak mematuhi protokol kesehatan setelah terkena Covid-19, dan mereka merasakan betul bahwa Covid-19 itu nyata dan menyiksa tubuh. Oleh karena itu, cegahlah diri Anda dari penularan dan cegahlah diri Anda juga untuk menjadi sumber penularan,” papar Eka.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ratusan Ribu Hektare Lahan Prabowo di Aceh Terungkap!
apahabar.com

Nasional

Pertamina Siapkan Tambahan Avtur di 12 Bandara Embarkasi Haji
apahabar.com

Nasional

Airbus Milik Citilink Segera Masuk APT Pranoto
apahabar.com

Nasional

Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama Tutup Usia
apahabar.com

Nasional

Resmi Dilantik, Intip Nama-Nama Dewan Pengawas KPK
apahabar.com

Nasional

Ikuti Google Maps, Pemobil Asal Jakarta Tersesat di Hutan Tasikmalaya
apahabar.com

Nasional

Nuansa dan Aroma Kampanye Pilpres di Malam Munajat 212
apahabar.com

Nasional

Subuh, 10 Adegan Penyerangan Novel Direkonstruksi Polisi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com