Fix, Presiden Jokowi Akan Resmikan Bendungan Tapin Resmikan Bendungan Tapin, Jokowi Bertolak ke Kalsel 5 RS Ngutang Darah Miliaran Rupiah ke PMI, DPRD Banjarmasin Turung Tangan Pembunuhan di Balikpapan, “Hukum Mati Praka MAM” Menggema di Rumah Duka Antisipasi Teror Bom, PLN Kalselteng Gandeng Polda Gelar Simulasi

Mentan: Food Estate di Kalteng Dapat Ciptakan Lapangan Kerja Baru

- Apahabar.com Selasa, 13 Oktober 2020 - 13:13 WIB

Mentan: Food Estate di Kalteng Dapat Ciptakan Lapangan Kerja Baru

Petani memanen padi menggunakan alat mesin pertanian (alsintan) saat panen raya di areal persawahan lumbung pangan nasional atau Food Estate di Desa Belanti Siam, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, Sabtu (12/9/2020). Foto-Antara/Makna Zaezar/pras

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa pengembangan lumbung pangan atau food estate di Kalimantan Tengah (Kalteng) dapat ciptakan lapangan kerja baru di pedesaan.

Dengan program ini, Mentan Syahrul menjelaskan nantinya akan ada kelompok tani yang menggarap lahan seluas 100 hektare dan lahan per 1.000 hektare oleh gabungan kelompok tani yang dikorporasikan menjadi lebih besar lagi hingga 10.000 hektare.

Menurut Syahrul, food estate akan mampu meningkatkan pendapatan keluarga petani dan memastikan ketahanan pangan secara nasional.

“Diharapkan nantinya petani tidak lagi menjual gabah secara murah. Artinya semua harus hilirisasi dan industrinya harus dirancang dengan baik,” kata Mentan Syahrul di Jakarta seperti dilansir dari Antara, Selasa (13/10).

Sebelumnya, Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menegaskan bahwa salah satu program strategis yang termasuk dalam APBN 2021 akan difokuskan untuk mewujudkan ketahanan pangan melalui dukungan pemulihan ekonomi dan revitalisasi sistem pangan nasional serta pengembangan food estate.

Menurut Menkeu, program food estate merupakan upaya pemerintah untuk menciptakan ketahanan pangan dengan meningkatkan produktivitas di luar pulau Jawa serta bagian dari reformasi struktural yang telah diakomodasi di dalam APBN 2021.

“Saya kira kita harus dukung APBN sebagai instrumen fiskal untuk mewujudkan ketahanan pangan di dalam negeri,” kata Sri Mulyani.

Lebih lanjut, kawasan pengembangan food estate di Kalteng akan dijadikan sebagai lahan percontohan dengan penerapan sentuhan teknologi pertanian modern sehingga budidaya pertaniannya berbeda dari cara tradisional.

Dalam proyek lintas kementerian ini, penerapan mekanisasi serta teknologi pertanian diharapkan dapat mengoptimalkan rawa menjadi lahan pertanian produktif dan meningkatkan produksi pertanian.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Vaksin

Nasional

Ombudsman RI: RS Belum Boleh Buka Pendaftaran Vaksin Covid-19
apahabar.com

Nasional

Trump Prediksi Kematian Akibat Covid-19 di AS Bisa Capai 60 Ribu Jiwa
apahabar.com

Nasional

Jokowi Restui Tambahan Subsidi untuk 80 Ribu Rumah  
KNH 2020

Nasional

KNH 2020, Dewan Pers: Media dan Humas Jaga Kredibilitas Informasi
apahabar.com

Nasional

Pandemi Covid-19, Cak Lontong Hibur Ketum Hipmi Se-Indonesia
apahabar.com

Nasional

Baru 2 Warga Ajukan Pencantuman Penghayat Kepercayaan di E-KTP
apahabar.com

Nasional

Penghargaan untuk ASN Jangan Kurangi Waktu Pelayanan Publik
apahabar.com

Nasional

PPP: Pernyataan Sukmawati Berpotensi Ganggu Kerukunan Umat Beragama
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com