Gejolak Pengadaan Mobil Dinas Baru, Pimpinan DPRD Banjarmasin Angkat Bicara Awal Usul Buka Investasi Miras di 4 Provinsi, Berikut Penjelasan Bahlil Heboh, Hujan Es Terjadi di Long Ikis Paser Izin Investasi Miras Dicabut, Bahlil Yakin Kepercayaan Investor Masih Baik Detik-Detik Kaburnya 4 Napi Kandangan, Jebol Teralis hingga Panjat Genteng

OPEC Pangkas Produksi, Harga Minyak Kembali Melonjak

- Apahabar.com Kamis, 15 Oktober 2020 - 12:43 WIB

OPEC Pangkas Produksi, Harga Minyak Kembali Melonjak

Ilustrasi minyak mentah sedang dipompa ke permukaan di Monterey Shale, California, Amerika Serikat. Foto: Reuters via Antara

apahabar.com, JAKARTA – Harga minyak kembali melonjak pada Kamis (15/10) setelah OPEC dan sekutunya sepakat memangkas pasokan untuk September.

Sebelumnya, muncul kekuatiran bahwa pemulihan permintaan bahan bakar akan terhenti oleh meningkatnya kasus virus corona global.

Dilaporkan Antara, minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember ditutup naik 87 sen atau 2,05 persen menjadi 43,32 dolar AS per barel.

Kontrak berjangka minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November, bertambah 84 sen atau 2,09 persen, menjadi menetap pada 41,04 dolar AS per barel.

Minyak mentah di pagi hari didorong oleh pasar saham yang bullish. Bahkan ketika ekuitas kembali merosot karena kekhawatiran pandemi, minyak tetap lebih tinggi. Itu didukung oleh ekspektasi bahwa OPEC atau Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dapat menahan kelebihan pasokan.

Indeks-indeks utama Wall Street dibuka lebih tinggi pada Rabu (14/10), didukung oleh saham-saham teknologi kelas berat.

Dolar diperdagangkan lebih rendah, yang dapat meningkatkan harga minyak karena investor beralih ke aset-aset berisiko.

“Antara dolar, EIA dan peringatan dari IEA yang dapat mempengaruhi kebijakan OPEC di masa depan, nadanya berubah menjadi bullish di sini,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Data dari Badan Informasi Energi AS (EIA) diperkirakan menunjukkan stok minyak mentah negara itu bergerak lebih rendah dalam seminggu terakhir, menurut analis yang disurvei oleh Reuters.

American Petroleum Institute (API) mengatakan persediaan minyak mentah AS turun lebih besar dari yang diperkirakan pada pekan terakhir.

“OPEC+ memiliki kepatuhan 100 persen dengan pakta untuk memotong pasokan minyak pada September terlihat di 102 persen,” dua sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters.

Kepatuhan OPEC dengan pengurangan produksi minyak pada September adalah 105 persen, sementara kepatuhan non-OPEC adalah 97 persen.

“Ada risiko pemulihan permintaan terhambat oleh peningkatan kasus Covid-19 baru-baru ini di banyak negara,” kata Badan Energi Internasional (IEA) pada Rabu (14/10).

OPEC memangkas perkiraan permintaan minyaknya pada Selasa (13/10), dengan alasan dislokasi ekonomi yang disebabkan oleh virus tersebut.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan bahwa para produsen minyak terkemuka akan mulai mengurangi pembatasan produksi seperti yang direncanakan pada Januari meskipun ada lonjakan kasus virus corona.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Penyangga IKN, Cuncung: Hipmi Bisa Majukan UMKM Tanbu
apahabar.com

Ekbis

Mulai Hari Ini, Pemerintah Uji Coba Blokir Ponsel Ilegal via IMEI
apahabar.com

Ekbis

Deretan Pasar yang Tutup Selama PSBB Banjarmasin
apahabar.com

Ekbis

BI Turunkan Bunga Acuan, Rupiah Menguat Tipis
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Melemah di Tengah Isu Penurunan Fed Fund Rate
apahabar.com

Ekbis

Lepas Saham di Inter Milan, Erick Thohir Raup Triliunan Rupiah?
apahabar.com

Ekbis

Gubernur BI Ingin RI Jadi Pemain Global Ekonomi Syariah
apahabar.com

Ekbis

Harga Batu Bara Berpotensi Tertekan, Ini Pemicunya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com