Sasar Mahasiswi Tanah Bumbu, Gembong Jambret Banjarmasin Bertekuk Lutut Banjarmasin Timur Tegang, Remaja Bersajam Kejar-kejaran di Kafe Arwana 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Sungai Hantakan Meluap, 12 Pondok di Pulau Mas HST Larut Terbawa Arus Libur Panjang di Marabahan, Kelotok Susur Sungai Barito Dibikin Kewalahan

Selama Pandemi, Pengusaha Batik Optimalkan Penjualan Daring

- Apahabar.com Jumat, 2 Oktober 2020 - 19:07 WIB

Selama Pandemi, Pengusaha Batik Optimalkan Penjualan Daring

Ilustrasi. Foto-Berita Satu.com

apahabar.com, SOLO – Sejumlah pengusaha batik di Kota Solo memilih untuk mengoptimalkan penjualan secara daring selama pandemi COVID-19.

Salah satu penyebabnya karena masyarakat enggan untuk berbelanja secara langsung baik ke pasar maupun toko.

“Saya banyak lewat ‘online’ dan ‘reseller’. Paling banyak ke Jakarta, nanti ‘reseller’ sendiri yang menitipkan ke beberapa toko,” kata salah satu pengusaha batik asal kota Solo Wahyu Irmiasti, seperti dilansir dari Antara, Jumat (2/19).

Meski sempat mengalami penurunan penjualan selama pandemi, saat ini penjualan di toko milik Wahyu sudah lebih baik terutama untuk pakaian batik rumahan seperti daster. Selain itu, ia juga mengembangkan diferensiasi produk miliknya yaitu masker batik.

“Penjualan cukup bagus, kalau daster mungkin karena orang butuh lebih banyak baju rumahan selama pandemi ini. Otomatis ‘kan aktivitas mereka di luar rumah sangat sedikit. Untuk daster sendiri dalam satu bulan saya bisa memproduksi hingga 200 potong,” katanya.

Pengusaha lain Gunawan Nizar juga mengakui selama pandemi Covid-19 ini penjualan turun drastis, bahkan bisa mencapai 90 persen.

Ia mengatakan status Jakarta yang sampai saat ini masih memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) ikut mempengaruhi penurunan penjualan batik di Kota Solo, mengingat Jakarta menjadi salah satu barometer pasar dalam negeri.

“Memang sejak pandemi lebih banyak yang ‘online’, tetapi sejak beberapa waktu terakhir sudah mulai ada beberapa pembeli yang datang ke outlet-outlet kami,” katanya.

Meski mengalami penurunan, Kampung Laweyan yang saat ini masih menyisakan sekitar 40 pembatik juga masih beraktivitas.

“Memang beberapa perajin masih memproduksi seragam, ekspor juga masih ada beberapa, tetapi kondisinya tidak sama jika dibandingkan sebelum pandemi,” kata Wakil Ketua Forum Pengembangan Kampung Batik Laweyan tersebut.

Bahkan, biasanya menjelang Hari Batik yang jatuh pada hari ini, Kampung Batik Laweyan sudah dipenuhi konsumen baik yang berasal dari dalam maupun luar kota.

“Tetapi sejak beberapa hari yang lalu, kondisinya sepi sekali. Biasanya sampai macet, mau lewat saja susah,” katanya.

Ia berharap dengan kembali didengungkannya batik pada Hari Batik yang jatuh setiap tanggal 2 Oktober bisa menjadi titik balik bisnis batik yang sempat terpuruk di masa pandemi COVID-19.

“Mudah-mudahan jelang akhir tahun membaik, setelah Hari Batik atau nanti sekitar Desember harapannya sudah mendekati normal, akhir tahun jadi titik balik mendekati normal untuk produksinya,” katanya.(ant)

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Wajib Tahu, 5 Hal Sepele yang Bisa Menghindari Perceraian
apahabar.com

Nasional

Omnibus Law Diprediksi Buat Sektor Teknologi Berkembang
apahabar.com

Nasional

KPK Terima Banyak Laporan Dugaan Korupsi Pemilihan Rektor
apahabar.com

Nasional

Jokowi Bubarkan Gugus Tugas Covid-19, Ini Penggantinya
apahabar.com

Nasional

Gerindra: Presiden Jokowi Telah Terima Konsep Pertahanan Prabowo
apahabar.com

Nasional

Kemenkeu: Resesi Harus Dihadapi dan Dimanfaatkan
apahabar.com

Nasional

 Selamat Jalan Jemaah, Sampai Jumpa Haul Guru Sekumpul Tahun Depan
apahabar.com

Nasional

Bahaya Rokok Elektronik, Ini Kata IDI
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com