Salah Tulis, Perbaikan Plang Nama SDN di Banjarmasin Tunggu Dana BOS Cair Bawa Pesan Damai ke Ukraina-Rusia, Jokowi Dianggap Layak Raih Nobel Diguyur Hujan Berjam-Jam, Sejumlah Kawasan di Banjarbaru Tergenang Banjarmasin Terendam Lagi, Masyarakat Diminta Waspada Air Kiriman! Banjarbaru Terendam, Sejumlah Warga Dievakuasi

Sesali Perang Badar, Anas bin Nadhar Jemput Syahid di Perang Uhud

- Apahabar.com     Rabu, 7 Oktober 2020 - 19:00 WITA

Sesali Perang Badar, Anas bin Nadhar Jemput Syahid di Perang Uhud

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Perang Badar mempunyai kedudukan yang istimewa di kalangan umat Islam. Para sahabat yang mengikuti perang badar mendapatkan predikat khusus di antara para sahabat lainya.

Untuk itulah, Anas bin Nadhar RA menyesal karena tak ikut dalam perang bersejarah itu.

Ia pun bermunajat agar Allah menyampaikan umurnya pada perang lainnya yang ia ikuti bersama Rasulullah SAW. Ia pun bersumpah akan mengikuti perang itu dengan segala upayanya.

Apa yang harapkan Anas bin Nadhar terkabul. Anas ikut pergi bersama Rasulullah dalam perang Uhud. Kala itu, Anas bin Nadhar bertemu dengan Sa’d bin Mu’adz yang bertanya padanya, “Wahai Abu Amr, hendak ke manakah engkau?”

Anas bin Nadhar menjawab, “Semerbak aroma surga sudah kucium di kaki gunung Uhud.”

“Dalam perang Uhud inilah Anas bin Nadhar bergerak tangkas ke sana ke mari untuk memenuhi janji yang pernah diucapkannya kepada Rasulullah beberapa tahun sebelumnya. Dalam tempo singkat, sekujur tubuh paman Anas bin Malik ini telah penuh dengan hujaman tombak dan sabetan pedang sampai akhirnya ia pun gugur sebagai syahid,” tulis cendikiawan Muslim asal Turki, Muhammad Fethullah Gulen dalam karyanya Cahaya Abadi Muhammad SAW Kebanggaan Umat Manusia.

Dalam perang Uhud, banyak syuhada yang sulit dikenali wajahnya. Semisal Hamzah, Mush’ab bin Umair, Abdullah bin Jahsy, dan Anas bin Nadhar. Bahkan Anas bin Nadhar hanya dapat dikenali oleh saudara perempuannya lewat jari tangannya.

Anas bin Malik menjelaskan bahwa pamannya itu bertempur sampai gugur. Hingga sekujur tubuh pamannya itu terdapat lebih dari delapan puluh luka sabetan pedang dan tikaman tombak serta anak panah. Anas bin Malik mengatakan bahwa sampai bibinya yakni Rubayyi binti Nadhar tak bisa mengenali saudaranya sendiri yakni Anas bin Nadhar kecuali lewat jari tangannya. Pada saat itu juga lah turun ayat yang berbunyi:

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak mengubah (janjinya). (Al Ahzab ayat 23).

Para sahabat meyakini bahwa ayat itu turun berkenaan dengan Anas bin Nadhar dan para syuhada Uhud lainnya.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Religi

VIDEO: Mengenang Abah Guru Sekumpul (2), Berganti Nama Karena Sebuah Isyarat
apahabar.com

Religi

Ethiopia, Saksi Perjuangan Sahabat Rasulullah SAW
apahabar.com

Religi

Surat At-thur Buat Umar bin Khattab Selalu Menangis, Simak Kisahnya
apahabar.com

Religi

Ikhlas dan Kasih Sayang, Spirit Revolusi Mental Ala Rasulullah
apahabar.com

Religi

Kejujuran dan Sabda Rasul tentang Detak Jantung
apahabar.com

Religi

Malam Tahun Baru, MUI: Jangan Bakar Petasan
apahabar.com

Religi

Cara Keluarga Rasulullah Kelola Keuangan dan Pangan
Khalifah

Religi

Keberanian Cucu Khalifah Umar di Hadapan Pemimpin Kejam
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com