Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan Live Mola TV! MU vs Chelsea di Liga Inggris, Prediksi Skor, Line up dan Link Streaming Siaran Langsung Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup!

Tersisa Dua Perajin, Batik Melayu Terancam Tanpa Penerus

- Apahabar.com Jumat, 2 Oktober 2020 - 17:16 WIB

Tersisa Dua Perajin, Batik Melayu Terancam Tanpa Penerus

Ilustrasi batik melayu Riau. Foto-PKPU.com

apahabar.com, PEKANBARU – Kerajinan batik khas Melayu Riau dalam kondisi memprihatinkan.

Di Kota Pekanbaru, saat ini hanya tersisa dua perajin yang membuat batik Melayu Riau, yaitu di Galeri Semat Tembaga di Jalan Kuantan VII. Di sana perajin membuat batik tulis dengan canting, di antaranya ada motif batik tabir dan tabur.

Sebelumnya, kerajinan batik Melayu Riau juga dibuat oleh sejumlah perajin di Gedung Dekranasda Riau di Jalan Sisingamangaraja. Namun, di tempat itu tidak memproduksi batik lagi karena tidak ada perajinnya. Sedangkan, galeri lainnya yang menjual batik khas Riau, memproduksi batik di Jawa dan menjualnya lagi di Pekanbaru.

“Sekarang kami hanya tinggal berdua, sebelumnya banyak waktu pertama berdiri sampai 20-an (orang) masih gadis-gadis jadi masih aktif. Setelah nikah, berumah tangga, urus anak jadi berhenti,” kata Panca, salah satu perajin batik yang tersisa di Pekanbaru, seperti dikutip dari Antara, Jumat (2/10).

Selain itu, ia menilai minat generasi muda sangat rendah untuk menekuni tradisi membatik. Pemilik Galeri Semat Tembaga, Encik Amrun Salmon, yang termasuk salah satu pelopor batik Melayu Riau sebenarnya sudah membuka peluang bagi siapapun yang ingin belajar membatik.

Encik Amrun Salmon belum lama ini mengadakan pelatihan membatik untuk 10 orang anak muda. Setelah pelatihan selama satu minggu, hanya satu orang yang masih mau meneruskan ilmu yang didapatkannya.

“Di sanggar ini ada pelatihan-pelatihan untuk siapa yang mau boleh belajar, tapi minat anak muda di sini kurang,” katanya.

Pada peringatan Hari Batik Nasional, Panca berharap ke depan generasi muda bisa ikut melestarikan tradisi batik Melayu Riau. Ia mengakui profesi perajin batik butuh kesabaran dan ketelatenan tersendiri.

“Harapannya mudah-mudahan generasi muda ini mau turut mengembangkan budaya batik kita. Kerja ini memang sangat rumit, perlu ketelatenan, kesabaran. Anak muda sekarang maunya yang cepat, yang banyak gaji. Kalau membatik ini perlu kesabaran yang tinggi. Kalau salah diulang warnanya, tergantung kainnya juga, dan begitu selesai ada kepuasan batin tersendiri,” katanya.

Proses pembuatan batik tulis khas Melayu Riau tergantung motif yang dibuat. Motif yang sederhana bisa diselesaikan dalam 1-2 hari, namun untuk yang rumit bisa sampai 15 hari. Harga kain batik juga bervariasi tergantung tingkat kesulitan pembuatannya, yakni berkisar Rp300 ribu hingga Rp700 ribu per helai.(Ant)

Editor: Puja Mandela

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mematuhi Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik Melawan Covid-19
apahabar.com

Nasional

Resmi Jadi Komisaris Utama Pertamina, Ahok Mohon Doa dan Informasi
apahabar.com

Nasional

1 Juta Spesies Flora dan Fauna Terancam Punah
apahabar.com

Nasional

Jelang Debat Keempat, Pengamanan Diperketat
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Pancasila Tetap Jadi Bintang Penjuru Saat Bangsa Diuji
apahabar.com

Nasional

KLHK Tingkatkan Kesiapsiagaan Atasi Karhutla di Bulan September
apahabar.com

Nasional

Termasuk Danjen Kopassus, Pangliman TNI Rotasi 62 Perwira, Simak Daftarnya
apahabar.com

Nasional

Umat Kristen Jaga Mesjid di Selandia Baru, PWNU Kalsel: Seperti Banser yang Jaga Gereja
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com