Tim Paman Birin Blunder Ancam Polisikan Warga Soal Banjir Terima Kasih Warga Banjarmasin, Korban Banjir Batola Terima Bantuan dari Posko apahabar.com Operasi SAR SJ-182 Dihentikan, KNKT Tetap Lanjutkan Pencarian CVR Gempa Magnitudo 7,1 Guncang Talaud Sulut, Tidak Berpotensi Tsunami Potret Seribu Sungai, Serunya Memancing di Jembatan Sudimampir Banjarmasin

Tuntutan Demo Belum Dipenuhi Presiden, Mahasiswa Kalsel Tak Gubris Kemendikbud

- Apahabar.com Minggu, 11 Oktober 2020 - 19:49 WIB

Tuntutan Demo Belum Dipenuhi Presiden, Mahasiswa Kalsel Tak Gubris Kemendikbud

Ketua DPRD Kalsel Supian HK di tengah lautan massa aksi yang mendemo DPRD Kalsel, Kamis (08/10) terkait penolakan pengesahan UU Cipta Kerja. Foto: Dok.apahabar.com

Sebelumnya, hasil aksi unjuk rasa mahasiswa di Banjarmasin telah diserahkan ke Istana Negara, Jakarta, Jumat (09/10) pagi.

Namun begitu rupanya belum mampu meredam kegelisahan para mahasiswa akan terbitnya UU yang terkesan dibahas buru-buru dan senyap itu.

“Kita tak puas. Harusnya bukan ke staf, tapi ke Presiden langsung,” ujar Ahdiat.

Berkas tuntutan penolakan RUU Cipta Kerja diserahkan oleh Ketua DPRD Kalsel Supian HK, didampingi oleh Ketua Komisi IV DPRD Kalsel, HM. Lutfi Saifuddin, Kepala Kesbangpol Kalsel, Heriansyah dan Kabag Persidangan Sekretariat DPRD Provinsi Kalsel Muhammad Zaini.

Supian mengatakan pihaknya mendesak untuk bisa langsung menyerahkan hasil tuntutan kepada Presiden Jokowi.

Namun, di waktu yang bersamaan, Presiden, kaya dia, sedang melaksanakan rapat bersama Kepala Daerah se-Indonesia termasuk plt. Gubernur Kalimantan Selatan H Rudy Resnawan, membahas hal serupa yaitu terkait Omnibus Law.

“Sehingga kita diminta untuk menyerahkan berkas sesuai prosedur administrasi Kenegaraan” ujar H Supian HK.

HM Lutfi Saifuddin menjelaskan bahwa H Rudy Resnawan dalam pertemuan virtualnya bersama Presiden dan Kepala Daerah se-Indonesia juga ikut menyuarakan terkait hasil tuntutan mahasiswa.

“Kita berharap bersama agar segala hasil yang didapatkan dalam pertemuan tersebut bisa sesuai dengan apa-apa yang diharapkan masyarakat,” ujarnya.

Sesampainya rombongan kembali ke Rumah Jabatan Ketua DPRD Kalsel di Jalan Riau, No.9 Jakarta, Supian mendapatkan kesempatan khusus untuk bisa berkomunikasi menyuarakan tuntutan mahasiswa di rapat virtual tersebut yang disiarkan langsung secara live di CNN Indonesia pukul 13.40 WIB.

Kala itu, Supian menyuarakan sikap untuk mendesak Joko Widodo beserta jajaran di pusat agar segera melakukan pembahasan.

“Saya berharap agar tuntutan mahasiswa dan masyarakat bisa dikaji lebih lanjut, sehingga apa-apa yang dianggap merugikan segera diperpu,” ujarnya tegas dalam rapat Virtual yang disaksikan oleh Presiden Joko Widodo dan Kepala Daerah se-Indonesia.

H Supian HK juga menekankan bahwa jangan sampai Undang-Undang Omnibus Law ini berdampak buruk di daerah-daerah khususnya Kalimantan Selatan, terlebih masalah pertambangan yang urusan kewenangannya ditarik ke pusat.

“Ini kan berarti sudah memangkas kinerja daerah di Dinas Pertambangan dan lingkungan hidup, begitu juga hal-hal yang lain yang dianggap merugikan. Kita sepakat saja tidak menolak secara keseluruhan, tapi pasal-pasal yang merugikan lainnya agar bisa dievaluasi, dan itulah yang diharapkan kaum buruh dan para mahasiswa”, tutur Supian.

Dalam percakapan yang disaksikan oleh Presiden Joko Widodo dan Kepala Daerah se-Indonesia termasuk plt Gubernur Kalsel, H Rudy Resnawan pihak CNN Indonesia pun juga mengatakan bahwa pembahasan di pusat pada saat ini sedang berjalan.

Dalam pertemuan virtual melalui zoom ini pula, Presiden Jokowi menyoroti banyaknya massa yang berdemonstrasi adalah buah dari missinformasi serta banyaknya hoaks yang secara masif ada di sosial media dan masyarakat.

Presiden Joko Widodo juga memaparkan contoh-contoh hoaks yang beredar, seperti penghapusan UMR/UMP, penghapusan semua cuti, PHK secara sepihak, tidak ada jaminan sosial, dihapusnya AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan), mendorong komersialisasi pendidikan, dan lain sebagainya yang jelas-jelas tidak ada dalam Undang-Undang tersebut.

“Saya perlu tegaskan pula bahwa dalam Undang-Undang Cipta Kerja ini banyak sekali memerlukan Peraturan Pemerintah dan Peraturan Presiden yang akan kita selesaikan paling lambat tiga bulan setelah diundangkan. Kita pemerintah membuka dan mengundang masukan dari masyarakat, dan masih terbuka masukan dari daerah-daerah,” ujarnya.

Ia juga menerangkan jika masih ada ketidakpuasan, dipersilakan untuk mengajukan Uji Materi melalui Mahkamah Konstitusi

Tolak Judicial Review ke MK, BEM se-Kalsel: Rezim Ini Sudah Kuasai Semua Lini!

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Hadiri Kegiatan Kaum Ibu, Bhabinkamtibmas Imbau Protokol Kesehatan
apahabar.com

Kalsel

Kerap ‘Kehilangan’ Anggota di Waktu Shalat, Kapolsek Mataraman Bangun Mushalla
apahabar.com

Kalsel

Empat Jemaah Haji Embarkasi Banjarmasin Sakit, Berikut Daftarnya

Kalsel

Laporan Dugaan 107 Pelanggaran Pemilu BirinMu, Bawaslu Kalsel Verifikasi Alat Bukti!
apahabar.com

Kalsel

Tabrak Lari di Tapin, Polisi Kantongi Petunjuk Pelaku
Menara

Kalsel

Menara Pemancar Disapu Angin, Jaringan Internet Desa di Tabukan Batola Terputus
apahabar.com

Kalsel

Paman Birin Masih Mendamba Kalsel Jadi Ibukota Negara

Kalsel

Diperiksa Berjam-jam, Gusti Makmur Resmi Ditahan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com