Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Oknum Simpatisan Terjerat Sabu di Kotabaru, FPI Bantah Anggotanya Cabuli Murid, Oknum Guru Olahraga di SD Banjarbaru Langsung Dipecat! Ketuanya Buron, Joko Pitoyo Ambil Alih Nasdem Tanah Laut Laporan Denny Rontok di Bawaslu Pusat, Tim BirinMu Endus Motif Lain

Akhirnya, Puan Maharani Akui Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja, Ini Alasannya!

- Apahabar.com Jumat, 13 November 2020 - 13:30 WIB

Akhirnya, Puan Maharani Akui Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja, Ini Alasannya!

Ketua DPR RI periode 2019-2024, Puan Maharani. Foto - Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Akhirnya, Puan Maharani mengakui matikan microfon politikus Partai Demokrat Irwan Fecho pada rapat paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja di DPR RI 5 Oktober 2020 lalu.

Anak Megawati Soekarnoputri beralasan mematikan mikrofon untuk menjaga jalannya persidangan supaya bisa berjalan dengan baik dan lancar

Dilansir dari CNNIndonesia.com, Ketua DPR RI Puan Maharani angkat bicara soal insiden dalam Rapat Paripurna Pengesaha RUU Ciptakerja di DPR RI pada 5 Oktober 2020.

Putri Ketua Umum PDID Megawati mengakui mematikan mikrofon lewat alat yang ada di hadapannya ketika itu.

BACA JUGA : Viral Video Detik-detik Puan Maharani Diduga Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja

BACA JUGA : Viral Video Detik-detik Puan Maharani Diduga Matikan Mic Irwan Fecho, Masinton Pasaribu PDIP : Mic Mati Otomatis

Pengakuan tersebut terungkap dalam vlog Boy William yang berjudul ‘EXCLUSIVE! PUAN MAHARANI KAGET DITANYA INI SAMA BOY WILLIAM! | #DibalikPintu’ yang diunggah dan dilihat CNNIndonesia.com pada Kamis (12/11/2020).

Pengakuan Puan itu berawal saat Boy mempertanyakan penyebab mikrofon mati dalam Rapat Paripurna DPR jelang pengesahan RUU Ciptaker.

“Bu, Ketua DPR, aku punya pertanyaan. Itu kenapa kemarin kasus mik tiba-tiba bisa mati, kok bisa mati sih bu?” kata Boy.

Puan pun menjelaskan bahwa DPR memiliki aturan serta tata tertib yang memberikan semua anggota DPR hak untuk berbicara. Ia kemudian menerangkan bahwa lima orang pimpinan DPR akan bertindak sebagai pimpinan Rapat Paripurna DPR secara bergantian.

“Kita yang pimpin itu ada berlima dan siapa yang akan memimpin itu adalah kesepakatan dari hasil rapat pimpinan jadi dalam rapat ini siapa a, b, atau c. Memang posisi duduknya kayak begini, ketua di tengah, wakil-wakil atau pimpinan lain di kanan kiri,” katanya.

Ketua DPP PDI Perjuangan itu melanjutkan, pemimpin Rapat Paripurna DPR harus bisa mengatur jalannya persidangan dengan baik dan benar agar Rapat Paripurna DPR dapat berjalan dengan baik dan lancar.

Menurutnya, anggota yang telah diberikan kesempatan bicara seharusnya memberikan kesempatan kepada anggota dewan yang lain untuk berbicara.

Editor: elpian ahmad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Tak Berkategori

TNI Dilibatkan Tangani Terorisme? Begini Komentar Komnas HAM
apahabar.com

Tak Berkategori

Hasil Timnas U-19 Indonesia vs Bosnia, Babak Pertama 0-0, Erlangga, Andre dan Jack Brown Main

Kalsel

Dugaan Korupsi Retribusi Parkir Ulin Raya: Jaksa Kantongi Dokumen “Emas”
apahabar.com

Kalsel

Periksa 16 Mahasiswa, Polisi Terbitkan SPDP untuk Korwil BEM Kalsel
apahabar.com

Tak Berkategori

Ribuan Pengunjung Padati Danau Seran Banjarbaru
apahabar.com

Tak Berkategori

Siapkan Fisik untuk Bekerja, Wabup HST Berry Furqon Ikut Senam Bersama
apahabar.com

Tak Berkategori

Pemkab Balangan Apresiasi Keberhasilan Desa Bihara Hilir Sebagai Kampung Proklim Utama 2020
apahabar.com

Tak Berkategori

Tak Lagi Galau, Pemuda HST ini Terdaftar Sebagai PPU Program JKN KIS
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com