Heboh Dikira Disembunyikan Makhluk Gaib, Ibu Muda di HST Akhirnya Ditemukan BREAKING! Warga “Bagandang Nyiru” Cari Ibu Muda yang Hilang di Cukan Lipai HST Kades-BUMDes Saradang Tabalong Ancam Polisikan Warga Penyebar Berita Bohong Kalah 39 Ribu Suara, H2D Pinta MK Kesampingkan Ambang Batas Pacu Sinergitas, Bjb Sekuritas Tandatangani PKS dengan Mandiri Sekuritas

Akhirnya, Puan Maharani Akui Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja, Ini Alasannya!

- Apahabar.com Jumat, 13 November 2020 - 13:30 WIB

Akhirnya, Puan Maharani Akui Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja, Ini Alasannya!

Ketua DPR RI periode 2019-2024, Puan Maharani. Foto - Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Akhirnya, Puan Maharani mengakui matikan microfon politikus Partai Demokrat Irwan Fecho pada rapat paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja di DPR RI 5 Oktober 2020 lalu.

Anak Megawati Soekarnoputri beralasan mematikan mikrofon untuk menjaga jalannya persidangan supaya bisa berjalan dengan baik dan lancar

Dilansir dari CNNIndonesia.com, Ketua DPR RI Puan Maharani angkat bicara soal insiden dalam Rapat Paripurna Pengesaha RUU Ciptakerja di DPR RI pada 5 Oktober 2020.

Putri Ketua Umum PDID Megawati mengakui mematikan mikrofon lewat alat yang ada di hadapannya ketika itu.

BACA JUGA : Viral Video Detik-detik Puan Maharani Diduga Matikan Mic Irwan Fecho di Paripurna Pengesahan RUU Cipta Kerja

BACA JUGA : Viral Video Detik-detik Puan Maharani Diduga Matikan Mic Irwan Fecho, Masinton Pasaribu PDIP : Mic Mati Otomatis

Pengakuan tersebut terungkap dalam vlog Boy William yang berjudul ‘EXCLUSIVE! PUAN MAHARANI KAGET DITANYA INI SAMA BOY WILLIAM! | #DibalikPintu’ yang diunggah dan dilihat CNNIndonesia.com pada Kamis (12/11/2020).

Pengakuan Puan itu berawal saat Boy mempertanyakan penyebab mikrofon mati dalam Rapat Paripurna DPR jelang pengesahan RUU Ciptaker.

“Bu, Ketua DPR, aku punya pertanyaan. Itu kenapa kemarin kasus mik tiba-tiba bisa mati, kok bisa mati sih bu?” kata Boy.

Puan pun menjelaskan bahwa DPR memiliki aturan serta tata tertib yang memberikan semua anggota DPR hak untuk berbicara. Ia kemudian menerangkan bahwa lima orang pimpinan DPR akan bertindak sebagai pimpinan Rapat Paripurna DPR secara bergantian.

“Kita yang pimpin itu ada berlima dan siapa yang akan memimpin itu adalah kesepakatan dari hasil rapat pimpinan jadi dalam rapat ini siapa a, b, atau c. Memang posisi duduknya kayak begini, ketua di tengah, wakil-wakil atau pimpinan lain di kanan kiri,” katanya.

Ketua DPP PDI Perjuangan itu melanjutkan, pemimpin Rapat Paripurna DPR harus bisa mengatur jalannya persidangan dengan baik dan benar agar Rapat Paripurna DPR dapat berjalan dengan baik dan lancar.

Menurutnya, anggota yang telah diberikan kesempatan bicara seharusnya memberikan kesempatan kepada anggota dewan yang lain untuk berbicara.

Editor: Tim Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Tak Berkategori

DPRD Banjarmasin Sahkan APBD-P 2020, Pendapatan Berkurang Hingga Ratusan Miliar
apahabar.com

Tak Berkategori

Dubes AS Sung Kim Serahkan Surat Kepercayaan ke Presiden Jokowi
apahabar.com

Tak Berkategori

Waket DPRD Kalteng: Pilkada 2020, Momentum Menatap Masa Depan Lebih Baik
apahabar.com

Tak Berkategori

Hitung Cepat Pilwali Banjarbaru Versi Paslon: Ovie-Wartono Unggul Sementara
Banjarbaru

Tak Berkategori

Teriakkan Takbir, Kakek Basri yang Sempat Viral di Banjarbaru Tutup Usia
apahabar.com

Tak Berkategori

Hujan Lagi Siang Ini

Tak Berkategori

Sengketa Pilgub Kalteng, KPU Tunggu Keputusan MK Besok

Tak Berkategori

Jadwal MotoGP Emilia Romagna 2020 Sesi FP1 dan FP2, Live Streaming Fox Sport, Peluang Rossi?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com