Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Alasan Mencengangkan Disdik Mengapa Anak SMP di Banjarmasin Harus Sekolah Tatap Muka

- Apahabar.com Kamis, 26 November 2020 - 15:43 WIB

Alasan Mencengangkan Disdik Mengapa Anak SMP di Banjarmasin Harus Sekolah Tatap Muka

Wali Kota Ibnu Sina tak sungkan menghentikan proses pembelajaran tatap muka jika siswanya sampai terinfeksi Covid-19. apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Tindak kekerasan jadi salah satu alasan mengapa Disdik Banjarmasin memberikan lampu hijau pada anak SMP untuk belajar tatap muka.

Terutama saat anak harus berinteraksi dengan orang tua selama belajar dalam jaringan (daring) lantaran pandemi Covid-19.

“Psikologi anak karena adanya tekanan tugas dari belajar daring dan dilaporkan juga kekerasan pada anak,” ujar Kepala Disdik Banjarmasin Totok Agus Darmanto, Kamis (26/11).

Tindak kekerasan pada anak bisa digolongkan dua hal. Baik anak sebagai pelaku mau pun korban.

Di Tangerang, Provinsi Banteng, misalnya. Gara-gara susah belajar, seorang ibu sampai menganiaya anaknya yang masih duduk di kelas 1 SD. hingga tewas, akhir Agustus 2020 lalu.

“Anak bisa saja jadi korban,” ujar Totok.

Belajar tatap muka merupakan instruksi pemerintah pusat berdasar surat keputusan bersama (SKB) empat menteri. Yaitu Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, Menteri Kesehatan, dan Menteri Dalam Negeri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Semester Genap Tahun Ajaran dan Tahun Akademik 2020/2021 di Masa Pandemi Covid-19.

Dalam SKB tersebut, empat kementerian mengungkap sederet alasan untuk memutuskan belajar tatap muka kembali.

Hasil analisis mereka, kata Totok, kebanyakan anak juga dropout atau absen ketika mengikuti belajar daring.

Lebih jauh, kemungkinan terbesar anak ke luar sekolah di Banjarmasin hanya untuk jenjang PAUD.

Alasannya karena orang tua beranggapan bahwa di sekolah tidak melaksanakan belajar tatap muka.

“Ketika dia berpindah jenjang lalu orang tua berpendapat tidak belajar juga. Itu analisanya,” ucapnya.

Selama belajar daring, durasi berdiam di rumah orang tua maupun anak tentu meningkat.

Ada perubahan drastis pada rutinitas sehari-hari. Hal itu tak jarang menyebabkan keluarga mengalami konflik antar-anggota keluarga akibat timbulnya rasa bosan, jenuh, dan penat.

Karenanya, Totok menyampaikan jika belajar daring dikuatirkan berpengaruh pada tumbuh kembang dan pendidikan anak di rumah.

Anak, kata dia, juga harus melakukan interaksi antar-teman sebayanya. Tidak melulu dihadapkan dengan aktivitas belajar.

“Adanya perbedaan resapan pembelajaran sendiri. Mereka yang mampu ada gadget gampang mereka, tapi mereka yang tidak kasian,” pungkasnya.

Di lain sisi, Totok menilai tidak ada penambahan kasus Covid-19 di sekolah di Banjarmasin.

“Tidak ada laporan anak sakit saat dia turun sekolah,” pungkasnya.

Meminjam data Dinas Kesehatan Banjarmasin, per kemarin, sudah terdapat 3.620 pasien terkonfirmasi Covid-19, 88 di antaranya kasus aktif, 3.287 sembuh, dan 173 meninggal dunia.

Mulai Januari

apahabar.com

Sistem belajar tatap muka di tengah pandemi Covid-19 akan dimulai kembali Januari 2021 mendatang. Foto-apahabar.com/Bahaudin Qusairi

Kota Banjarmasin bakal menerapkan lagi sekolah tatap muka per 4 Januari 2021 mendatang. Namun hanya untuk tingkat SMP.

Kepastian didapat media ini setelah Dinas Pendidikan (Disdik) menggelar rapat bersama 35 kepala sekolah SMPN Se-Banjarmasin, Kamis (26/11) siang.

Rapat membahas evaluasi simulasi belajar tatap muka selama dua pekan belakangan.

Sebelum benar-benar kembali menerapkan sekolah tatap muka di tengah pandemi Covid-19, tahap transisi bakal diberlakukan.

Baca selengkapnya di halaman selanjutnya: 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Cerita di Balik Ratusan Pemudik Padati Pelabuhan Trisakti
apahabar.com

Kalsel

One Day For Children di PSAA Budi Mulia Banjarbaru, Ajang Unjuk Bakat Kreativitas Anak
apahabar.com

Borneo

Terindikasi Beroperasi, Petugas Obok-Obok Eks Lokalisasi Pembatuan dan Batu Besi
apahabar.com

Kalsel

Kabar Gembira untuk Paunjunan, Portal Jejangkit Dibuka Kembali
apahabar.com

Kalsel

Dewan Kota Minta Ada Evaluasi Izin Reklame
apahabar.com

Kalsel

Harjad Batola, Paman Birin Sebut Noormiliyani Sebagai Srikandi
apahabar.com

Kalsel

Edukasi Warga, Polsek Pelaihari Ingin Sapu Bersih Pungli di Wilayah Hukumnya
apahabar.com

Kalsel

Update Penghitungan KPU di Kalsel, 7 Mei: Prabowo Salip Jokowi di Tanbu 
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com