KH Miftachul Achyar Terpilih Jadi Ketua Umum MUI, Gantikan Ma’ruf Amin Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Oknum Simpatisan Terjerat Sabu di Kotabaru, FPI Bantah Anggotanya Cabuli Murid, Oknum Guru Olahraga di SD Banjarbaru Langsung Dipecat! Ketuanya Buron, Joko Pitoyo Ambil Alih Nasdem Tanah Laut

Hasil Pilpres AS 2020, Donald Trump Tolak Transisi, Biden: Makin Banyak Warga Meninggal

- Apahabar.com Selasa, 17 November 2020 - 08:25 WIB

Hasil Pilpres AS 2020, Donald Trump Tolak Transisi, Biden: Makin Banyak Warga Meninggal

Presiden AS Donald Trump merasa jauh lebih baik setelah mendapatkan perawatan usai dinyatakan positif Covid-19. Foto-AFP

apahabar.com, JAKARTA – Hasil Pilpres AS 2020, Joe Biden menang dengan perolehan suara mengguli rivalnya, namun Donald Trump tetap tak mau mengakui kekalahan hingga hari ini.

Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden memperingatkan lebih banyak warga meninggal karena virus corona jika pemerintahan Presiden Donald Trump terus menghambat proses transisi, terutama dalam hal rencana distribusi vaksin.

“Lebih banyak orang mungkin mati jika kita tidak berkoordinasi,” kata Biden di Wilmington, Delaware, sebagaimana dilansir dari CNNIndonesia, Selasa (17/11/2020).

Hal itu diungkapkan Biden ketika ditanya mengenai dampak dari upaya Trump menolak transisi.

BACA JUGA : Pilpres AS 2020, Jelang Lengser Trump Pecat Menhan AS! Tempatkan Loyalis Isi Jabatan Pentagon

“Bagaimana kita bisa memvaksinasi lebih dari 300 juta orang Amerika,” ujarnya bertanya. “Apa rencananya? Ini butuh upaya yang sangat besar, sangat besar untuk menyelesaikannya.”

Menurut dia, kalau musti menunggu sampai 20 Januari untuk memulai perencanaan itu maka akan terlambat. Karena itu, kata dia, penting dilakukan secepatnya dan ada koordinasi.

“Sekarang atau secepat mungkin kita bisa menyelesaikannya, kata dia seperti dikutip dari CNN.

Biden juga mengungkapkan bahwa dia telah berbicara dengan sejumlah anggota parlemen Republik, dan mengatakan bahwa mereka bersimpati dengan posisi sulit yang diberikan Trump.

“Saya berharap Presiden akan lebih tercerahkan sebelum kita mencapai 20 Januari,” kata Biden.

apahabar.com

Presiden Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat, Joe Biden. Foto-Instagram.com/@joebiden

Sebelumnya penasihat Joe Biden dijadwalkan bertemu dengan perusahaan pembuat vaksin virus corona dalam beberapa hari mendatang.

Rencana pertemuan dengan perusahaan vaksin dilakukan seiring dengan meningkatnya kasus Covid-19 di AS.

Editor: elpian ahmad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

Bayi Harimau Sumatra Lahir di Kebun Binatang Polandia
apahabar.com

Internasional

Haru, Kisah Ibu Koma karena Covid-19 Saat Melahirkan
apahabar.com

Internasional

Hari Valentine, Pengamat: Rentan Jomlo

Internasional

Penampakan Mumi dalam Peti Mati Berumur 2.500 Tahun Ditemukan di Giza Mesir
apahabar.com

Internasional

Arab Saudi akan Gelar Acara Olahraga Internasional Pertama
apahabar.com

Internasional

Rumahnya Ganti Fungsi, Bagimana Nasib Gli Si Kucing Penghuni Hagia Sophia?
apahabar.com

Internasional

Domba Termahal di Dunia Terjual Rp7,1 Miliar
apahabar.com

Internasional

Penembakan di Masjid Selandia Baru, Tiga WNI Selamat, Tiga Lainnya Belum Ada Kabar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com