Operasi Senyap KPK di Amuntai HSU, Polda Belum Pastikan Kronologis OTT KPK di Amuntai HSU, Beranjak dari Laporan Masyarakat OTT KPK di Amuntai, Pegawai Kaget Ruang Kerja Bupati HSU Sudah Disegel OTT KPK di Amuntai HSU, Satgas Pinjam Ruang Polres Kopi Liberika Diminati Mancanegara, SPI Kalsel Sebut Mutiara Hitam Gambut

Kominfo: Bangun Jaringan 4G Seluruh Indonesia Jadi PR Besar 2021

- Apahabar.com     Senin, 9 November 2020 - 19:37 WITA

Kominfo: Bangun Jaringan 4G Seluruh Indonesia Jadi PR Besar 2021

Direktur Jenderal Penyelenggara Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ahmad M. Ramli. Foto: Kominfo.go.id

apahabar.com, JAKARTA – Dirjen Penyelenggara Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Ahmad M Ramli, mengungkapkan bahwa Kominfo memiliki pekerjaan rumah (PR) besar pada 2021, yaitu membangun jaringan 4G secara menyeluruh di Indonesia.

Ramli menjelaskan, dari total jumlah 83.218 desa/kelurahan di Indonesia masih ada 12.548 desa/kelurahan yang belum terjangkau 100 persen jaringan 4G.

“Oleh karena itu, pekerjaan besar yang harus dilakukan mulai tahun 2021, seperti yang disampaikan oleh bapak presiden, adalah kita akan membangun 9.113 desa di 3T dan 3.435 desa kelurahan di desa non-3T,” ujar Ramli dalam konferensi pers hasil survei APJII, dilansir Antara, Senin (9/11).

Pembangunan jaringan tersebut menjadi pekerjaan besar bagi Kementerian Kominfo mengingat sebanyak 20.341 desa/kelurahan berada di daerah tertinggal, terluar, dan terdepan atau 3T.

Artinya, sebanyak 20.341 desa/kelurahan tersebut, menurut Ramli, adalah non-komersial karena jumlah penduduk yang sedikit, sehingga harus dibangun sendiri oleh Kementerian Kominfo lewat Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI).

“Kita akan menginginkan semuanya akan terjangkau, dengan demikain 2021 adalah pekerjaan besar Kominfo saat ini karena ada 9.113 desa yang memang tidak komersial dan harus dibangun melalui jaringan BAKTI Kominfo,” ujar Ramli.

Sementara itu, survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) mengenai jumlah pengguna dan penetrasi internet, menurut Ramli akan sangat terkait dengan program transformasi digital yang telah dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo dan dieksekusi oleh Kementerian Kominfo.

Terkait pengguna internet, Ramli melihat terjadi perubahan pola yang sangat signifikan secara digital selama pandemi.

“Yang tadinya booming medsos dan over-the-top, tapi saat pandemi kemudian ada pergeseran sangat signifikan ke bidang pendidikan, work form home, conference,” kata Ramli.

Perubahan signifikan, menurut Ramli, juga terjadi terkait online shop dan bidang kesehatan.

“Online shop sempat naik 400 persen bulan kedua saat pandemi,” ujar dia.

Ramli menambahkan, survei APJII tentang pengguna dan penetrasi internet, menjadi penting bagi Kementerian Kominfo dalam merencanakan kebijakan dan regulasi ke depan.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Airlangga Hartarto Berharap Vaksin Covid-19 Sudah Masuk Indonesia Desember 2020
Idham Azis Akan Segera Pilih Polwan Berprestasi Jadi KapoldaIdham Azis Akan Segera Pilih Polwan Berprestasi Jadi Kapolda

Nasional

Idham Azis Akan Segera Pilih Polwan Berprestasi Jadi Kapolda
apahabar.com

Nasional

Gilang Bungkus Tersangka, Terancam 6 Tahun Penjara
apahabar.com

Nasional

Longsor di Bolaang Mongondow, 7 Meninggal dan 19 Orang Selamat
Rusia dan China Bekerja Sama Kembangkan Vaksin Antivirus Corona

Nasional

Rusia dan China Bekerja Sama Kembangkan Vaksin Antivirus Corona
apahabar.com

Nasional

Nia Ramadhani dan Ola Ramlan bakal Diperiksa Tekait Kosmetik Palsu

Nasional

VIDEO: Rais Aam PBNU Kunjungi Kalsel, Tinjau Kesiapan Muktamar NU?
apahabar.com

Nasional

Menantu Elvy Sukaesih Kembali Diciduk Polisi karena Kasus Narkoba
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com