Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah Hendak Benarkan Tas, Pemotor Tabrak Truk di Angsau Tanah Laut Negosiasi Rampung: Bagus Lega, Hasnur Rela, Nitizen Bahagia, Bagaimana FC Utrecht? Jelang Masa Tenang, Bawaslu Kalsel Minta Paslon Copot APK Longsor Tergerus Banjir, Oprit Jembatan di Tabalong Diperbaiki

Lawan China, Biden: AS dan Sekutu Perlu Tetapkan Aturan Perdagangan

- Apahabar.com Selasa, 17 November 2020 - 11:16 WIB

Lawan China, Biden: AS dan Sekutu Perlu Tetapkan Aturan Perdagangan

Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden tersenyum saat membahas UU perlindungan kesehatan Affordable Care Act (Obamacare) dalam jumpa pers di Wilmington, Delaware, AS (10/11/2020). Foto-Reuters/Jonathan Ernst via Antara

apahabar.com, WASHINGTON – Presiden terpilih Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan pada Senin (17/11) waktu setempat bahwa Amerika Serikat perlu bernegosiasi dengan sekutu untuk menetapkan aturan perdagangan global untuk melawan pengaruh China yang tumbuh.

Dilansir Antara, Biden menolak untuk mengatakan apakah dia akan bergabung dengan pakta perdagangan Asia baru yang didukung China yang ditandatangani pada Minggu.

Ditanya pada konferensi pers di Wilmington, Delaware, apakah Amerika Serikat akan bergabung dengan perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional 15 negara yang berfokus pada Asia.

Biden mengatakan dia belum dapat membahas kebijakan perdagangan AS karena dia belum menjabat “dan hanya ada satu presiden pada suatu waktu.”

“Kami membentuk 25 persen … ekonomi di dunia,” kata Biden tentang Amerika Serikat.

“Kita perlu selaras dengan negara demokrasi lain, 25 persen lainnya atau lebih sehingga kita dapat menetapkan aturan jalan alih-alih membuat China dan lainnya mendikte hasil.”

Penandatanganan RCEP pada pertemuan puncak regional di Hanoi menciptakan perjanjian perdagangan terbesar di dunia, yang mencakup 30 persen ekonomi global dan 30 persen populasi global, bergabung untuk pertama kalinya kekuatan Asia di China, Jepang dan Korea Selatan.

Hal ini juga menandai kemunduran lain untuk pengaruh AS di kawasan itu setelah Presiden Donald Trump pada 2017 keluar dari pakta perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) 12 negara, dinegosiasikan saat Biden menjadi wakil presiden.

Biden mengatakan dia memiliki rencana perdagangan terperinci yang akan dia diskusikan pada 21 Januari 2021, sehari setelah dia akan dilantik.

Sementara anggota TPP termasuk Jepang dan banyak pendukung perdagangan bebas telah menyatakan harapan bahwa Biden akan bergabung kembali dengan pakta perdagangan itu.

Biden tidak banyak bicara tentang masalah ini dan para penasihat mengatakan dia tidak akan segera menghapus tarif atas barang-barang China.

Biden mengatakan dia telah memberi tahu para pemimpin bahwa Amerika Serikat akan mendekati perdagangan dengan bersikeras bahwa Washington akan “berinvestasi pada pekerja Amerika dan membuat mereka lebih kompetitif,” memastikan bahwa kepentingan tenaga kerja dan lingkungan terwakili dalam setiap negosiasi perdagangan baru.

Ditanya mengapa dia tidak mengomentari rencana perjanjian perdagangan ketika dia mengatakan dia akan bergabung kembali dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan Kesepakatan Iklim Paris.

Biden berkata: “Anda bertanya kepada saya tentang apakah saya akan bergabung dengan proposal tertentu, rincian dari yang sekarang hanya dinegosiasikan di antara negara-negara itu. Itu akan membutuhkan negosiasi.”

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

Rusia Sebut Vaksin Covid-19 Beri Perlindungan Lebih dari 2 Tahun
apahabar.com

Internasional

Jepang Latihan Militer di Laut China Selatan, Pemerintah Cina Geram
apahabar.com

Internasional

Domba Termahal di Dunia Terjual Rp7,1 Miliar
apahabar.com

Internasional

Laporan China Ungkap Awal Wabah Corona di Wuhan
apahabar.com

Internasional

Trump Sebut Covid-19 Akan Hilang Meski Tanpa Vaksin

Internasional

Tim Ilmuwan Memprediksi Mega Tsunami Berpotensi Terjadi di Wilayah Ini
apahabar.com

Internasional

Donald Trump Ungkap Awal Tertular Covid-19
apahabar.com

Internasional

Arab Saudi Hentikan Sementara Penerbangan Internasional
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com