Keren, RSD Idaman Banjarbaru Ditetapkan Sebagai RS Unggulan Pelayanan KB Simakalama Pembelajaran Tatap Muka OTT Amuntai, Giliran Orang Dekat Bupati HSU Diperiksa KPK KPK Tangkap Tangan Maliki, Bupati HSU Tunjuk Plt Kadis PUPRP Baru PLN Suplai Listrik untuk Kawasan Food Estate Kalteng

Pakar ULM: Waspada! Fenomena Penurunan Semu Covid-19 di Banjarmasin

- Apahabar.com     Minggu, 15 November 2020 - 19:10 WITA

Pakar ULM: Waspada! Fenomena Penurunan Semu Covid-19 di Banjarmasin

Warga Banjarmaisn diminta mewaspadai penurunan semua Covid-19. Foto ilustrasi-apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Anggota Tim Pakar Covid-19 Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Banjarmasin, Hidayatullah Muttaqin berharap semua pihak tetap waspada dengan fenomena penurunan semu Covid-19 di Banjarmasin.

“Pandemi Covid-19 di Kota Banjarmasin belum terkendali. Tidak betul jika ada pandangan sebagian besar kelurahan sudah menghijau. Sebab kita punya masalah dengan alat ukur untuk menilai pandemi sudah terkendali atau belum,” jawabnya, Minggu (15/11).

Muttaqin begitu dia disapa, menjelaskan secara rinci ukuran paling dasar dan fundamental berdasarkan kriteria WHO adalah jumlah pengambilan sampel tes swab minimal 1 per 1.000 penduduk setiap minggunya.

Artinya, untuk Banjarmasin minimal sampel tes yang diambil adalah 700 spesimen setiap minggunya, atau sekitar 2.800 setiap bulannya.

Dijelaskan lebih jauh, jika kriteria ini sudah dipenuhi, maka pandemi baru dikatakan terkendali apabila dalam waktu dua minggu secara berturut-turut angka positive rate turun di bawah 5 persen.

“Angka ini memiliki makna rata-rata dari setiap pengambilan 100 sampel spesimen, terdapat 5 sampel yang terkonfirmasi positif,” beber dosen Jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan ULM ini.

Sementara itu berdasarkan data kumulatif per 13 November yang diunggah Dinkes Banjarmasin di akun Instagram resminya, jumlah penduduk yang terkonfirmasi positif Covid-19 mencapai 3.574 kasus dengan sampel spesimen sebanyak 8.403.

Dengan data ini ujar Muttaqin, maka angka positive rate kumulatif Banjarmasin adalah 43 persen. “Angka ini sangat tinggi dan jauh dari kriteria WHO,” imbuhnya.

Tingginya angka positive rate Banjarmasin disebabkan oleh minimnya pengambilan sampel tes swab. Semakin kecil sampel yang diambil maka semakin besar angka positive rate.

Dibeberkannya bahwa, pengambilan paling tinggi terjadi pada bulan Juli yaitu sebanyak 3.036 sampel. Kemudian turun menjadi 1.147 sampel pada bulan Agustus dan 626 sampel di bulan September.

Ketika pengambilan sampel semakin menurun, maka implikasinya terjadi penurunan kasus baru Covid-19.

“Pada bulan Juli terdapat 914 penduduk yang terkonfirmasi Covid-19, sedangkan tambahan kasus baru pada bulan Agustus dan September menurun drastis menjadi 552 dan 412 kasus,” jelasnya.

Fakta penurunan kasus baru karena menurunnya pengambilan sampel tes Covid-19 menunjukkan terjadinya fenomena penurunan semu. Situasi tersebut tidak hanya terjadi di Banjarmasin tetapi juga banyak daerah di Indonesia.

Menurutnya, fenomena penurunan semu ini sangat berbahaya bagi masyarakat dan untuk usaha pengendalian pandemi itu sendiri. Apalagi jika disertai pandangan bahwa sebagian wilayah sudah hijau, maka masyarakat akan cenderung mengabaikan protokol kesehatan karena merasa sudah aman. Hal ini sangat berbahaya.

Sekarang saja ujar Muttaqin, bisa lihat di lapangan sudah banyak anggota masyarakat yang melakukan kegiatan berkumpul sehingga konsekuensinya jaga jarak menjadi terabaikan.

“Sementara mobilitas penduduk makin tinggi seperti situasi sebelum pandemi. Kondisi ini akan semakin membahayakan jika wacana pembukaan sekolah betul-betul direalisasikan,” ucapnya.

Jadi apa yang harus dilakukan masyarakat? Waspada dan jangan lalai. Tetap ketat melaksanakan protokol kesehatan. Jauhi kerumunan di dalam atau di luar ruangan.

“Jangan bikin acara yang menghimpun berkumpulnya orang. Selalu cuci tangan dan pakai masker. Kita harus bersabar dengan situasi pandemi ini,” pesannya.

Tak hanya masyarakat, Dinas Kesehatan (Dinkes) Banjarmasin pun membuat kerumunan di puncak Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke-15 Sabtu (14/11).

Sontak, momen yang sempat diabadikan melalui siaran Instagram TV itu menuai komentar nyinyir dari netizen. Tak sedikit yang menyesalkan acara joget-joget sambil bagi-bagi doorprize tersebut.

Wajar jika warga sangat menyesalkannya. Pasalnya, pelanggaran protokol kesehatan Covid-19 bukan dilakukan masyarakat awam. Tapi orang-orang yang paham soal aturan dan bahaya virus ini.

Setelah sempat tersebar dan dihujani komentar miring dan menyindir, Kepala Dinkes Banjarmasin, Machli Riyadi buru-buru mengklarifikasi. Posting itu akhirnya dihapus dari Instagram Dinkes Banjarmasin.

Machli meminta maaf atas kejadian itu. Dan memberi alasan bahwa acara hura-hura itu hanya sekedar untuk melepas lelah para tenaga kesehatan yang sudah berjuang sejak awal tahun menghadapi pandemi.

Kurva kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Banjarmasin diklaim Machli juga sudah menurunkan. Menyusul, tak adanya penambahan kasus dan sudah tak adanya lagi kelurahan yang merah.

Lantas apakah benar kurva kasus di Banjarmasin menurun? Pertanyaan ini disodorkan ke anggota Tim Pakar Covid-19 Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Banjarmasin, Hidayatullah Muttaqin.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Badan Restorasi Gambut Targetkan 2 Juta Hektar Lahan di Kalimantan Dipulihkan
apahabar.com

Kalsel

Bulan Depan Resesi, Warga Kalsel Kencangkan Ikat Pinggang!
apahabar.com

Kalsel

Babinsa Kawal Pendistribusian KKS BPNT di Aluh-Aluh
apahabar.com

Kalsel

2 PDP Covid-19 Asal Banjarmasin Meninggal, Belum Ada Hasil Tes PCR
Semangat Dalam

Kalsel

Kebakaran di Semangat Dalam Handil Bakti, Dua Kios dan Motor Matic Hangus Terbakar
apahabar.com

Kalsel

H7 Ops Patuh Polres Banjar, 187 Pemotor Terjaring Razia di Gambut
apahabar.com

Kalsel

Covid-19 di Batola, 15 Kecamatan Dilingkupi Zona Merah Lagi
apahabar.com

Kalsel

Promosikan Wisata Lokal, PDIP Banjar Kibarkan Merah Putih di Puncak Bukit Batas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com