Sidang Kasus Sabu 300 Kg di Banjarmasin, 4 Terdakwa Terancam Hukuman Mati! Tipu-Tipu Oknum DLH Banjarmasin, Sekantoran Diutangi Ratusan Juta Tipu Belasan Penyapu Jalan, Oknum ASN di Banjarmasin Akhirnya Mengaku! Berstatus Waspada, PVMBG Sebut Aktivitas Gunung Semeru Masih Fluktuatif Kejari Banjarbaru Musnahkan Ratusan Gram Narkotika dan Barbuk Tindak Pidana Tetap Lainnya

Pemulihan dari Ketergantungan Alkohol, Legenda Sepak Bola Argentina Maradona Dibius

- Apahabar.com Sabtu, 7 November 2020 - 14:11 WIB

Pemulihan dari Ketergantungan Alkohol, Legenda Sepak Bola Argentina Maradona Dibius

Penggemar fanatik Diego Maradona, Walter Rotundo dan putri kembarnya Mara dan Dona, berpose di luar klinik tempat sang legenda menjalani penanganan medis di Buenos Aires, Argentina pada 5 November 2020. Foto-Reuters/Matias Baglietto via Antara

apahabar.com, JAKARTA – Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona telah dibius oleh dokter untuk membantunya mengatasi Withdrawal syndrome atau ketergantungan alkohol.

Dikatakan dokter pribadi Maradona, hal itu merupakan serangkaian gejala fisik dan psikologis yang dialami setelah ia berhenti dari ketergantungan alkohol.

Dilansir Antara, sang dokter pribadi bernama Alfredo Cahe mengatakan, Maradona, yang menjalani operasi darurat, Selasa lalu, karena hematoma subdural (penbekuan darah di otak), telah dibius setelah menderita episode kebingungan terkait dengan Withdrawal syndrome.

“Dia harus menjalani perawatan untuk berhenti minum alkohol dan semua keluarganya setuju bahwa Diego yang sekarang tidak bisa dikendalikan,” kata Cahe kepada TyC Sports, saluran TV Argentina seperti dikutip Reuters, Sabtu (7/11).

“Kita harus mengambil banteng itu dengan tanduknya.”

“Dia punya masalah hati, masalah kardiovaskular. Bukan otaknya di satu sisi, hati di sisi lain, perutnya, ini berbagai hal. Kita perlu membersihkan Diego dan kemudian kita lihat. Dia masih menjadi pasien yang rumit.”

Maradona, yang memenangi Piala Dunia bersama Argentina pada 1986 dan dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa, sering mengalami pendarahan di rumah sakit selama bertahun-tahun. Itu seringkali karena gaya hidupnya yang tidak teratur.

Mantan pemain Barcelona, ‚Äč‚ÄčNapoli, dan Boca Juniors yang berusia 60 tahun itu merengek untuk meninggalkan klinik Buenos Aires tempat dia dioperasi, tetapi Cahe mengatakan Maradona tidak dalam kondisi fit untuk sendirian.

“Seperti apa masa depan Diego adalah sebuah misteri dan itu membuatku khawatir, dia tidak bisa pulang seperti ini,” kata Cahe, yang telah menangani bintang bandel itu selama beberapa dekade.

Maradona perlu berada di tempat “di mana dia mendapat bantuan permanen,” tambah Cahe.

Maradona adalah mantan pelatih tim nasional Argentina dan saat ini menjadi manajer klub divisi satu Gimnasia y Esgrima. Dia terlihat lemah dan membosankan pada penampilan publik terakhirnya sebelum operasi, menjelang pertandingan klubnya melawan Patronato.

Maradona menerima sebuah plakat dan kue untuk menandai ulang tahunnya yang ke-60 tetapi tidak bertahan untuk pertandingan tersebut dan kekhawatiran atas kesehatannya meningkat.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sport

Asa Penembak Banua di Pelatnas
apahabar.com

Sport

Barito Putera Muncul di Kejurnas Slalom
apahabar.com

Sport

4 Pemain Asing Siap Tempur, Kans Rakic Sakiti Mantan
apahabar.com

Sport

Gila, Gelandang 16 Tahun Ini Jadi Rebutan Klub Raksasa Eropa
apahabar.com

Sport

Duel Barito Putera vs Persija Malam Ini Live Indosiar, Berikut Link Live Streamingnya!
apahabar.com

Sport

EUFA Denda Cristiano Ronaldo Rp321 Juta
apahabar.com

Sport

Gelandang Borneo FC Masuk Nominasi Pemain Asia Tengah Terbaik
apahabar.com

Sport

Barito U-18 Tekuk Persela U-18 Lagi, Ilham Romadhona Jadikan Bekal Hadapi Persib U-18
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com