Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel BREAKING NEWS: Usai Pasukan Katak, Giliran Paskhas Mendarat di Kalsel Meletus! Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas Sejauh 4,5 Kilometer Edan! 2 Pria Pembawa Sabu 11 Kg Tertangkap di Duta Mall Licin, Bos Travelindo Terduga Penipu Jemaah DPO Sejak Tahun Lalu

Percakapan Menarik Kakek Rasulullah SAW dan Abrahah yang Ingin Menghancurkan Kakbah

- Apahabar.com Sabtu, 28 November 2020 - 10:27 WIB

Percakapan Menarik Kakek Rasulullah SAW dan Abrahah yang Ingin Menghancurkan Kakbah

Ilustrasi. Kakbah tempo dulu. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Ada percakapan menarik antara kakek Rasulullah SAW, Abdul Muthalib, dengan Abrahah yang akan menghancurkan Kakbah. Percakapan tersebut dituliskan seorang mualaf bernama Martins Lings dalam bukunya “Muhammad: His Life Based on the Earliest Sources”.

Dilansir Republika, atas karyanya tersebut Martins Lings atau juga dikenal dengan nama Abu Bakar Sirajuddin mendapat apresiasi dalam Konferensi Sirah Nasional di Islamabad pada 1983 dan mendapat Bintang Kehormatan dari Masir pada 1990.

Dalam buku biografi tersebut ada sebuah kisah menarik yang ditulis Lings, tentang pasukan Abrahah yang hendak menaklukkan Makkah dan menghancurkan Kakbah.

Lings mengisahkan, pada saat itu orang-orang Quraisy yang menganggap Kakbah sebagai tempat bersemayamnya berhala mereka, berkumpul memikirkan cara untuk menghentikan upaya Abrahah tersebut.

Akhirnya, mereka bersepakat mengutus kakek Nabi yang paling tersohor dan berwibawa, Abdul Muthalib untuk menemui Abrahah. Sementara, saat itu Nabi Muhammad sedang berada dalam kandungan Siti Aminah di Makkah.

Namun, ketika Abdul Muthalib menemui Abrahah, justru ia meminta Abrahah untuk mengembalikan 200 untanya yang telah dirampas oleh pasukan Abrahah. Abrahah pun mengabulkan permintaan Abdul Muthalib dengan keheranan, karena Abdul Muthalib hanya mengurus unta dan tidak berupaya mempertahankan Kakbah yang hendak dihancurkannya.

Saat Abdul Muthalib akan pergi, Abrahah yang masih tertegun dengan permintaan Abdul Muthalib, kemudian menegurnya, “Mengapa engkau tidak mempertahankan ‘rumah Tuhanmu’ dan hanya fokus mengurusi urusan-urusan ekonomimu saja?”

Abdul Muthalib menjawab, “Sesungguhnya aku pemilik dua ratus unta ini, maka hak dan sekaligus kewajibanku untuk mempertahankannya. Sedangkan Kakbah adalah rumah Tuhan, maka Tuhan sendiri yang akan mempertahankannya nanti.”

Abrahah berkata, “Tapi Tuhanmu sudah bisa mempertahankan Ka’bahmu. Aku akan menghancurkannya beberapa saat lagi.”

Abdul Mutalib menjawab, “Lihatlah nanti!”

Seperti diketahui, Allah kemudian mengutus burung Ababil untuk mengancurkan bala tentara Abrahah. Rombongan burung ababil tersebut membawa batu Sijjil (kerikil neraka), sehingga pasukan Abrahah meninggal sebelum menghancurkan rumah Allah.

Kisah tersebut dikutip Husein Ja’far Al Hadar dalam buku berjudul “Tuhan Ada di Hatimu”. Husein Ja’far Al-Hadar mengatakan, dari kisah tersebut kita mendapatkan pelajaran apakah Tuhan perlu di bela atau tidak?

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Ulama di HST Pertanyakan Penanganan Jenazah Terkonfirmasi Covid-19
apahabar.com

Habar

Diam-Diam Ikut Haul, Jonri yang Non-Muslim Mulai Tertarik dengan Islam
apahabar.com

Habar

Syiar Islam dari Masjid Lautze
apahabar.com

Hikmah

6 Nama Bayi Laki-Laki yang Mengandung 2 Nama yang Paling Dicintai Allah
apahabar.com

Hikmah

Lumuri Tubuh dengan Kotoran Demi Hindari Zina
apahabar.com

Hikmah

Cerita Saat Kulit Khalifah Umar Menghitam dan Mengering
apahabar.com

Religi

Tajamnya Firasat Guru Husin Ali, Penerbangan Pesawat Ditunda
apahabar.com

Habar

Ied Adha Tanpa Sebaran Covid-19, Patuhi Protokol Kesehatan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com