Tipu-Tipu Oknum DLH Banjarmasin, Sekantoran Diutangi Ratusan Juta Tipu Belasan Penyapu Jalan, Oknum ASN di Banjarmasin Akhirnya Mengaku! Berstatus Waspada, PVMBG Sebut Aktivitas Gunung Semeru Masih Fluktuatif Kejari Banjarbaru Musnahkan Ratusan Gram Narkotika dan Barbuk Tindak Pidana Tetap Lainnya Ultah Ke-4, Kelompok Garis Keras Bartman Ultras 1988 Menolak Perbedaan

SKCK Denny Indrayana Dipertanyakan Puar, Kasus Payment Gateway Mencuat Lagi

- Apahabar.com Senin, 16 November 2020 - 16:37 WIB

SKCK Denny Indrayana Dipertanyakan Puar, Kasus Payment Gateway Mencuat Lagi

Puar Junaidi mendatangi Sekretariat KPU Kalsel untuk mempertanyakan keabsahan surat keterangan catatan kepolisian (SKCK) milik calon gubernur Kalsel nomor urut 2, Profesor Denny Indrayan, Senin (16/11). apahabar.com/Robby

apahabar.com, BANJARMASIN – Puar Junaidi secara tiba-tiba menyambangi kantor KPU Kalsel di Jalan Achmad Yani Kilometer 3,5 Banjarmasin, Senin (16/11) siang. Kasus korupsi payment gateway di Kemenkumham pun mencuat kembali.

Pasalnya, dalam kunjungan itu Puan menanyakan keabsahan surat keterangan catatan kepolisian (SKCK) milik calon gubernur Kalsel nomor urut 2, Profesor Denny Indrayana.

SKCK milik Denny Indrayana calon gubernur Kalsel itu juga tertera di website resmi KPU Kalsel.

“Hari ini kita melakukan pengecekan terhadap SKCK Profesor Denny Indrayana. Kita telah membawa print out untuk konfirmasi. Kita tak bisa percaya begitu saja tentang IT. Terkait berkas itu, ternyata benar,” ucap Puar Junaidi kepada awak media, Senin (16/11) siang.

Alasan Puar mempertanyakan ini, ia mengaku tertarik mengamati statement-statement yang dilontarkan Denny Indrayana.

Di mana Denny Indrayana, kata dia, selalu berkeinginan menata tata kelola pemerintahan yang bebas korupsi.

“Yang kedua, ia (Denny Indrayana) juga merasa dizalimi atas ketidakadilan terhadap pengaduan yang dilakukan ternyata kandas semua,” kata eks anggota DPRD Kalsel dari Golkar tersebut.

Sehingga ia berpikir mengapa Denny Indrayana tidak mencari keadilan di kepolisian terhadap penetapan tersangka dugaan kasus korupsi payment gateway.

“Semestinya Profesor Denny akan lebih baik meminta keadilan kepada kepolisian untuk memproses secepatnya apakah nanti keputusan dari hasil penyelidikan itu dihentikan (SP3) atau ditindaklanjuti hingga P21 sampai dengan persidangan,” jelas Puar.

Lantaran berkaitan dengan jabatan publik, sambung dia, maka Puar mempersilakan masyarakat memberikan penilaian terhadap data-data yang dimiliki oleh calon gubernur Kalsel tersebut.

“Saya tak ingin apa yang dicek ini berlawanan dengan hukum. Oleh sebab itu, saya datang ke KPU,” cetusnya.

Puar mengaku tidak mencari celah hukum Denny Indrayana.

“Namun hanya sekadar menyarankan agar pencitraan Denny baik sebagai pemimpin daerah maka selesaikan kasus dugaan kasus korupsi,” bebernya.

Sementara itu, Ketua KPU Kalsel, Sarmuji membenarkan data SKCK Denny Indrayana diunggah di halaman website resmi mereka.

“Tadi kami buka di website KPU, memang betul apa yang dibawa pak Puar,” ungkapnya.

Hal itu, kata dia, sebagai bentuk transparansi KPU Kalsel dalam melaksanakan tugas dan wewenang untuk menyelenggarakan pemilihan kepala daerah.

Di mana, semua data atau berkas yang disampaikan oleh calon itu di-upload di halaman KPU Kalsel.

“Agar masyarakat bisa memberikan tanggapan terhadap data tersebut. Itu bisa disampaikan ke KPU kebenarannya. Jika memang ada pelanggaran hukum, maka silakan mengadukan ke KPU atau pihak yang berwenang,” paparnya.

Menurutnya catatan kepolisian itu tidak akan memengaruhi karena yang bersangkutan tidak dipidana dan hanya tersangka dalam kasus-kasus tertentu.

“Seandainya sudah inkrah, maka tak bisa mencalonkan diri. Kalau masih tersangka, itu masih asas praduga tak bersalah,” pungkasnya.

Dikonfirmasi terpisah, Profesor Denny Indrayana belum merespons pertanyaan yang dilayangkan media ini.

Sampai berita ini ditulis, media ini masih berupaya melakukan konfirmasi kepada wakil menteri hukum dan HAM RI periode 2011-2014.

Bukan yang Pertama 

Sebelumnya, Advokasi Pengawal Demokrasi mendesak Polda Metro Jaya menyelesaikan kasus Payment Gateway yang menyeret Denny Indrayana.

Polling Pilkada 2020
Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Kejahatan Terhadap Kekayaan Negara Meningkat di Banjar, Rp 1 M Terselamatkan
apahabar.com

Kalsel

Pernah Mendekam di Nusakambangan, Mantan Preman Tapin Dapat Jabatan
apahabar.com

Kalsel

Ikatan Guru Indonesia Sepakat Penghapusan Tenaga Honorer di Kalsel
apahabar.com

Kalsel

Mantan Kepala Rutan Marabahan Jabat Kakanwil Kemenkumham Kalsel
apahabar.com

Kalsel

Terkesan Dipaksakan, Wali Kota Jamin Air Mancur Menari Aman

Kalsel

Temuan Produk Lewat Izin Edar di Pasar Modern Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Dulu-Kini, Mengenal Gerakan Sosial Laung Bahenda di Batola
apahabar.com

Kalsel

Riset ULM Jawaban Kegagalan Hari Pangan Sedunia?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com