3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa? PLTS Tak Berfungsi, Kades Panaan Mengadu ke Dinas ESDM Kalsel

Tersandung Korupsi, Kadis Pasar Kotabaru Pensiun Dini

- Apahabar.com Selasa, 17 November 2020 - 16:36 WIB

Tersandung Korupsi, Kadis Pasar Kotabaru Pensiun Dini

Tim Pidsus Kotabaru saat memeriksa MH di Kejari Kotabaru terkait dugaan kasus korupsi Pasar Serongga di Kelumpang Hilir. Foto: Istimewa

apahabar.com, KOTABARU – Mahyudiansyah (MH), Kepala Dinas (Kadis) Pasar Kotabaru resmi ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi proyek pasar.

Dari penelusuran MH rupanya telah pensiun dini. Lebih tepatnya menjelang Kejari menetapkannya sebagai tersangka kasus dugaan kolaborasi korupsi dana APBN, atas proyek pasar tahun 2017.

Hal itu dibenarkan Plt Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kotabaru, Minggu Basuki.

“Iya, dia mengajukan pensiun dini, dan SK pensiunnya keluar tanggal 1 November 2020 tadi,” ujar Minggu kepada apahabar.com, Selasa (17/11) siang.

Namun Minggu bilang alasan MH mengajukan pensiun dini normatif saja.

Selain sudah berusia 57 tahun, MH sudah mengabdi 30 tahun lamanya.

“Alasan beliau normatif, selain karena usia juga soal masa kerja,” ujarnya.

Kepala Seksi Pidana Khusus, Kejari Kotabaru, Armein Ramadhani memastikan MH telah ditetapkan sebagai tersangka.

Dugaannya korupsi proyek pasar di Serongga, Kecamatan Kelumpang Hilir.

MH, sambung Armein, ditetapkan sebagai tersangka sejak 23 November 2020. Itu setelah pemeriksaan dan penyelidikan mendalam.

Sebab menurut penyidik kasus MH sudah memenuhi unsur dari pasal 3 UU Tipikor.

“Undang-undang itu berbunyi, setiap orang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri, atau orang lain atau suatu korporasi menyalahgunakan kewenangan, ksesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau karena kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara, atau perekonomian negara,” terangnya.

Meski sudah berstatus tersangka, jaksai belum melakukan penahanan. Ada beberapa pertimbangan.

Pertama, soal kesehatan MH, Dan kedua Istri MH sedang dirawat di rumah sakit.

“Soal penahanan, nanti kami pertimbangkan dulu. Sebab, istri MH sedang sakit, dan dirawat di rumah sakit,” ujar Armein, Senin (16/11) tadi.

Sebelumnya Kejari telah menetapkan sederet tersangka atas kasus ini. Masing-masing seorang kontraktor, dan pengawas proyek pembangunan pasar.

Proyek tersebut memanfaatkan dana APBN tahun anggaran tahun 2017, senilai Rp5,2 miliar.

Sementara, jaksa menilai bangunan pasar itu dikerjakan asal-asalan hingga tidak memenuhi spesifikasi.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Kapolsek Banjarbaru Obok-Obok Eks Pembatuan, Ratusan Miras Disita
apahabar.com

Hukum

Tiga Penyuap Anggota DPRD Kalteng Dituntut 2,5 Tahun Penjara
apahabar.com

Hukum

Terduga Pembunuh Waria Salon di Banjarmasin Ditangkap!
apahabar.com

Hukum

Simpan 415 Liter BBM Ilegal, Pemuda 19 Tahun Diciduk Polisi
apahabar.com

Hukum

Keluyuran Bawa Sajam, Pria di Alalak Diamankan Polisi
apahabar.com

Hukum

Dengan Modus Swallow, WNA Thailand Gagal Seludupkan Narkotika di Bandara Ngurah Rai
apahabar.com

Hukum

Penimbunan BBM Bersubsidi di Batola, Polisi Panggil Saksi Ahli dari Pertamina
apahabar.com

Hukum

Polisi Kembali Limpahkan Berkas Ratna Sarumpaet
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com