Tipu-Tipu Oknum DLH Banjarmasin, Sekantoran Diutangi Ratusan Juta Tipu Belasan Penyapu Jalan, Oknum ASN di Banjarmasin Akhirnya Mengaku! Berstatus Waspada, PVMBG Sebut Aktivitas Gunung Semeru Masih Fluktuatif Kejari Banjarbaru Musnahkan Ratusan Gram Narkotika dan Barbuk Tindak Pidana Tetap Lainnya Ultah Ke-4, Kelompok Garis Keras Bartman Ultras 1988 Menolak Perbedaan

Waspada Penipuan Bermodus Kakek Korban Penganiayaan di Landasan Ulin Banjarbaru

- Apahabar.com Rabu, 18 November 2020 - 16:59 WIB

Waspada Penipuan Bermodus Kakek Korban Penganiayaan di Landasan Ulin Banjarbaru

Kakek Basri ditemukan sebelum dievakuasi oleh polisi setelah mengalami luka akibat dianiaya sejumlah pria. Foto: Istimewa

apahabar.com, BANJARBARU – Bantuan terus mengalir untuk Basri, kakek asal Landasan Ulin yang viral karena menjadi korban penganiayaan.

Pasca-kejadian Basri kembali dilarikan ke rumah sakit lantaran matanya terus mengeluarkan darah.

“Bantuan banyak datang, ada berupa sembako dan uang tunai, alhamdulillah,” ujar anak korban saat ditemui apahabar.com di kediamannya, Rabu (18/11) sore.

Bantuan itu berasal dari beberapa partai, aparat setempat dan masyarakat. Bahkan Ketua Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda (BPP Hipmi), Mardani H Maming.

Basri merupakan kakek berusia 70 tahun. Sehari-hari ia berprofesi sebagai buruh harian lepas. Ingatannya mulai memudar seiring termakan usia. Namun begitu ia mengaku ingat salah seorang pelaku yang memukulinya.

Basri tinggal di Landasan Ulin Utara, Kecamatan Liang Anggang Kota Banjarbaru. Tepatnya di sebuah rumah berukuran 4×4 meter di pelosok kebun.

Keluarga menuturkan ihwal pembukaan donasi yang mengatasnamakan sang kakek, dengan sistem pengumpulan dana melalui rekening katanya baru keluarga ketahui dari rekan media.

“Saya tidak tahu tentang open donasi di media sosial, tapi kami tahu ada 1 orang atas nama R yang membantu kami ke rumah sakit dan katanya mau menyarikan sumbangan buat biaya rumah sakit,” ujar sang anak.

Selain itu pihak keluarga mengaku tidak mengetahui. Bahkan viral di media sosial pun ia ketahui dari warga sekitar.

“Cuma ada satu orang saja yang bilang itu ke saya, kalau banyak orang buka donasi untuk Kai saya tidak tahu,” terangnya.

Oleh karena itu guna menghindari bentuk penipuan yang mengatasnamakan kakek Basri. Keluarga menyarankan untuk datang langsung ke kediaman.

Usai dipukuli karena meminta rokok, Basri masuk rumah sakit lagi, Rabu (18/11).

Kakek Basri viral di media sosial lantaran diduga korban tabrak lari. Namun ditilik dari pengakuannya, rupanya pria 70 tahun tersebut korban penganiayaan.

“Kondisi Kai (Kakek) saat ini dia dibawa ke RS di UGD setelah sempat dibawa pulang,” ucap sang anak.

Langkah demikian dipilih pihak keluarga lantaran darah terus mengalir dari kelopak mata sang kakek.

“Kemarin niatnya mau di rumah saja kan Kai, tapi darah keluar terus dari mata, kami melihat enggak kuat karena menetes terus dari mata sampai ke lantai-lantai,” terangnya.

Di mana mata sebelahnya juga merah lebam. Sehingga keluarga memutuskan untuk merujuk si kakek ke rumah sakit lagi.

“Jadi diantar lagi ke rumah sakit kalau di rumah sakit kan ada dokter jadi bisa ditangani lagi,” terangnya.

Adapun informasi terbaru dari kakek, kata sang anak, masih belum diketahui pihak keluarga.

Lebih lanjut ia menerangkan, terkait daya ingat sang kakek, katanya tidak sepenuhnya pikun atau pelupa.

“Kalau pikun banget enggak, cuma kadang kadang. Namanya sudah tua,” pungkasnya.

Basri, kakek berlumuran darah yang ditemukan warga di tepi Jalan Landasan Ulin diyakini bukan korban tabrak lagi.

Dari penelusuran terbaru media ini, pria 70 tahun itu diyakini sebagai korban penganiayaan hanya karena rokok.

Bukan Tabrak Lari 

Kasusnya kini masih dalam penyelidikan polisi. Ihwal dugaan penganiayaan, hal itu juga dibenarkan oleh pihak keluarga.

“Kemarin itu ada yang bilang tabrak lari, lalu kami tanyakan ke Kai (kakek) katanya dia di pukuli. Karena kai bilang begitu jadi kami positif dipukuli kalau tabrak lari otomatis badannya kena, masa ini ful di muka,” ujar si anak.

Kakek, katanya, bercerita bahwa dia dipukuli oleh tiga orang laki-laki. Bahkan ia mengenali satu wajah pelaku.

“Bertiga yang melakukan itu, tapi 1 orang yang Kai kenali karena sempat lihat, kalau 2 orang lainnya gak kenal. Setelah itu, Kai gak ingat pulang, maklumlah karena sudah tua, makanya sampai jalan ke arah SMP 11,” jelasnya.

Ironisnya, si kakek menuturkan padanya bahwa salah satu matanya dipukul menggunakan batu.

“Sidin [dia} bercerita ada dipukul dengan batu di mata, lalu dihampas mukanya ke aspal, sampai lingsak (tergores), juga diinjak,” terang si anak.

Ihwal kejadian itu, menurut sang anak karena kakek meminta rokok kepada pelaku. Bukannya diberi, ia malah dipukuli.

Kemudian saat ditemukan oleh polisi, si kakek hanya bisa terdiam. Sebab ia mengaku pusing dan lupa jalan pulang.

Ditambah tenggorokannya sakit. Hingga tidak bisa menjawab sederet pertanyaan polisi.

“Pagi itu saat ditanya polisi enggak bisa jawab katanya masih trauma, belum bisa bersuara juga itu sehabis dipukuli, makanya dibawa polisi ke RS, lalu dicari keluarganya, lalu kami ke sana jemput,” rincinya.

Diperkirakannya, Kai keluar rumah pada pukul 2 dini hari. Sebab pada setengah 4 pagi, Kai tak didapati keluarga di rumah.

“Menurut kami jam 2 malam, tapi menurut perasaan Kai jam 10, cuma kami jam 10 malam itu masih melihat Kai. Pas setengah 4 pagi baru sadar sidin enggak ada lagi,” pungkasnya.

Sementara dari pihak kepolisian mengatakan hingga saat ini kasus kakek tersebut masih dalam penyelidikan.

“Iya sudah ada laporan, masih ditindaklanjuti,” ujar Kasi Humas Polsek Banjarbaru Barat, Aiptu Kardi kepada apahabar.com.

Ia juga membenarkan jika ada informasi yang menyebutkan bahwa sang kakek dianiaya akibat meminta rokok.

“Informasinya dia minta rokok terus dipukuli, ini anggota masih bingung karena mencari saksi di lokasi belum dapat. Untuk saat ini informasinya masih dalam penyelidikan, belum ada perkembangan baru,” pungkasnya.

Untuk diketahui kakek bernama Basri ini berprofesi sebagai buruh harian lepas. Ia menetap di sekitar kawasan Landasan Ulin Utara, Kecamatan Liang Anggang, Kota Banjarbaru. Tepatnya di sebuah rumah berukuran 4×4.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Waspada, Kabut Asap Pekat Selimuti Jalan Trans Kalimantan di Tala
apahabar.com

Kalsel

Update Syamsudin Noor Pasca-Penambahan Jam Terbang: Kini Hanya Perlu Rapid Test
apahabar.com

Kalsel

Brakkk! Pemotor di Kertak Hanyar Dihantam Pikap, Bocah 10 Tahun Tewas
apahabar.com

Kalsel

Tak Puas, Massa Anti-Omnibus Law di Banjarmasin Ancam Demo Susulan
APAHABAR.COM

Kalsel

Kurang dari Dua Pekan, Tim Polda Kalsel Gulung Ratusan Penjahat Jalanan
apahabar.com

Kalsel

DEMA UIN Antasari Soroti Rendahnya Minat Baca Masyarakat Indonesia  
apahabar.com

Kalsel

Kapolres Banjar Turun Langsung Atur Kedatangan Ribuan Jemaah Haul Guru Sekumpul
apahabar.com

Kalsel

Keuangan RSUD Ulin ‘Di Ujung Tanduk’, Memelas BPJS Kesehatan Bayar Tunggakan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com