Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Dugaan Prostitusi Online, Artis TA Dibayar Rp75 Juta Sekali ‘Genjot’

- Apahabar.com Jumat, 18 Desember 2020 - 17:52 WIB

Dugaan Prostitusi Online, Artis TA Dibayar Rp75 Juta Sekali ‘Genjot’

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Kasus prostitusi online yang melibatkan artis berinisial TA masih didalami Polda Jawa Barat.

Dari hasil pemeriksaan, polisi menetapkan tiga tersangka dalam kasus yang melibatkan berinisial TA tersebut.

Artis TA diketahui berprofesi sebagai model majalah dewasa dan selebgram. Ia ditangkap Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat di sebuah hotel di Bandung, Jawa Barat.

Polisi kemudian mengidentifikasi sejumlah nama yang terkait dengan penangkapan artis TA. Mereka yakni RJ (44) yang diamankan di Jakarta, AH (40) diamankan di Medan, dan MR (34) diamankan di Kabupaten Bogor.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Erdi M. Chaniago mengatakan, mereka bekerja sama mencari perempuan untuk ditawarkan melalui medsos berinisial BM.

RJ alias Meauw dan AH alias nookie28 diduga memperdagangkan wanita dengan mengunggah foto di medsos atau situs BM. Unggahan tersebut biasanya disertakan dengan deskripsi yang memiliki muatan kesusilaan.

Peran Tersangka MR

Sedangkan MR alias Alona berperan sebagai muncikari yang menyediakan wanita berprofesi model, artis, atau selebgram. Selain itu, ia mencarikan wanita yang berlatar belakang lain, seperti pekerja swasta.

Salah satu praktik yang diduga melibatkan para tersangka adalah penangkapan model dan selebgram berinisial TA, Kamis (17/12/2020) kemarin.

Dihargai Rp 75 Juta

“Dari keterangan para tersangka, TA ini (ditawarkan dengan harga) 75 juta rupiah untuk satu hari kencan,” kata Erdi di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno-Hatta, Kota Bandung, kutip Liputan6.com, Jumat (18/12).

“Dari nilai tersebut, para tersangka mendapat bagian keuntungan. Mereka mendapatkan 10 persen,” ia melanjutkan.
Sejak 2016

Para tersangka diduga melakukan praktik sejak 2016. Meski terbilang baru empat tahun, mereka memiliki jaringan di seluruh Indonesia.

“Intinya, yang kita dapatkan ini jaringan prostitusi kelas atas,” Erdi menyambung.

“Mereka mampu dan sanggup (memberikan) sesuai keinginan pelanggan. Pelanggan ingin artis, swasta dan hal yang diinginkan, mereka bisa menyanggupinya. Ke depan kita akan lakukan pendalaman, terutama mencari jaringan yang terlibat,” pungkas.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

FPI

Nasional

Ditemani Sekretaris Umum FPI, Habib Rizieq Tiba di Polda Metro Jaya
apahabar.com

Nasional

Pelindo III Sediakan Belasan Ribu Tiket Gratis Mudik Lebaran, Begini Caranya
apahabar.com

Nasional

Renovasi Istiqlal Tekankan Ramah Jamaah Disabilitas
apahabar.com

Nasional

Kapolda: Barang Bukti di Rumah Pelaku Berkaitan Dengan di TKP
apahabar.com

Nasional

Pura-pura Diculik, Mahasiswi Ini Bermaksud ‘Peras’ Ortunya  
apahabar.com

Nasional

Ke Bukit Soeharto, Jokowi Tatap Calon Ibukota Baru
apahabar.com

Nasional

Bandara Wamena Siap Didarati Boeing
apahabar.com

Nasional

Update 24 Mei: Pasien Covid-19 Indonesia Tambah 526 
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com