Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

FPI-Polri Bentrok, PWNU DKI Dinginkan Suasana

- Apahabar.com Senin, 7 Desember 2020 - 22:49 WIB

FPI-Polri Bentrok, PWNU DKI Dinginkan Suasana

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran (kanan) bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman (kedua kanan) memberikan keterangan saat konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (7/12). Foto-Tribunnews.com

apahabar.com, JAKARTA – Pasca-insiden bentrokan antara Front Pembela Islam (FPI) dan polisi pada Senin pagi (7/12), Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta, KH Samsul Ma’arif mengajak semua elemen bangsa menciptakan suasana kondusif.

“Mengajak kepada semua stakeholders dan semua elemen bangsa terutama para tokoh agama dan tokoh masyarakat di Jakarta agar dapat menciptakan suasana yang kondusif dan tidak terprovokasi dan memprovokasi umat,” ujar Kiai Samsul dalam siaran pers, Senin (7/12).

Dia mengatakan PWNU DKI Jakarta mengutuk semua bentuk kekerasan baik dalam bentuk fisik dan intimidasi dalam pemberitaan di media massa dan media sosial. Di samping itu, ia juga menukung sikap Kapolda Metro Jaya, Fadil Irjen Pol Fadil Imran untuk melakukan penegakan hukum di Indonesia.

“Mendukung sikap tegas Polri dalam hal ini yang dilakukan oleh Kapolda Metro Jaya beserta jajarannya dalam penindakan terhadap siapa pun dalam upaya penegakan hukum di Indonesia dengan tetap berpedoman pada prinsip justice before the law,” katanya.

Menurut dia, PWNU DKI Jakarta mendukung investigasi secara independen dan transparan atas insiden yang melibatkan anggota FPI dengan anggota Polri. Dia pun tetap mengimbau masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19.

“Mengajak kepada semua elemen masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan selama pandemi Covid-19 dan terus berdoa demi kebaikan bangsa khususnya keamanan dan kedamaian di Ibu Kota Jakarta,” katanya.

Dilansir dari Republika.co.id, berdasarkan konferensi Polda Metro Jaya, insiden tersebut terjadi pada Senin dini hari sekitar pukul 00.30 WIB di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 50.

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran menjelaskan, kejadian berawal saat petugas menyelidiki informasi soal pengerahan massa saat dilakukan pemeriksaan terhadap HRS di Mapolda Metro Jaya.

“Ketika anggota Polda Metro Jaya mengikuti kendaraan yang diduga adalah pengikut MRS, kendaraan petugas dipepet, lalu kemudian diserang dengan menggunakan senjata api dan senjata tajam,” kata Fadil.

Pengacara Front Pembela Islam (FPI) Sugito Atmo Prawiro, mengatakan kejadian yang sebenarnya, bukan FPI yang mendahului menyerang, justru pihaknya yang ditembaki.

“Kami tidak tahu siapa yang menembaki itu. Kami tak kenal. Namun, yang jelas sekarang yang meninggal enam orang. Kapolda dalam rilisnya menyatakan seakan ada penyerangan dari laskar FPI. Padahal tidak begitu, kami malah diserang,” kata Sugito Atmo ketika dihubungi siang ini, Senin (7/12).

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mendagri Sebut Kemauan dan Kemampuan Kepala Daerah Kunci Pengendalian Covid-19
apahabar.com

Nasional

Dwi Soetjipto Dilantik Jadi Kepala SKK Migas, Tiga PR Menunggu
PNS

Nasional

Gaji dan Tunjangan PNS Bakal Naik, Bagaimana Kriterianya?
apahabar.com

Nasional

Setahun Buron, Pembantai Pasutri Sembunyi di Batulicin
apahabar.com

Nasional

Brakk!!! Mobil Mewah Tabrak Lampu Jalan di S Parman
apahabar.com

Nasional

Jelang Debat, Jokowi Makan Siang Bersama Keluarga di Restoran Padang
apahabar.com

Nasional

Beraktivitas di Tengah Pandemi Covid-19, Ingat Pesan Dokter Cantik Reisa Ini
apahabar.com

Nasional

Polisi Bekasi Pastikan Hanya 1 Terduga Teroris yang Tewas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com