Gugatan 2BHD Diterima MK, SJA-Arul Pede Menangi Pilbup Kotabaru Alhamdulillah, 21 Warga Tanbu Sembuh dari Covid-19 Gunakan Pakaian Adat, Mitra Pariwisata Kapuas Galang Dana untuk Banjir Kalsel Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel Wali Kota Beber Biang Kerok Banjir Banjarmasin, Bukan karena Hujan

Gerhana Matahari Total Bakal Terjadi Besok

- Apahabar.com Minggu, 13 Desember 2020 - 17:56 WIB

Gerhana Matahari Total Bakal Terjadi Besok

Ilustrasi gerhana matahari. Foto- Arun SANKAR/AFP

apahabar.com, JAKARTA – Gerhana matahari total diprediksi terjadi besok, Senin (14/12).

Gerhana diperkirakan akan berlangsung sekitar 2 menit 10 detik di kawasan Amerika Selatan dan Afrika.

Jika cuaca cerah, orang-orang di ujung selatan Amerika Selatan, wilayah tertentu di Chile, dan Argentina dapat menyaksikan gerhana matahari total sepenuhnya secara langsung.

Selain itu, gerhana juga akan terlihat secara parsial di sebagian wilayah Afrika barat daya.

Dilansir CNET, Sabtu (12/12), perahu atau kapal yang ditempatkan dengan baik di beberapa bagian Samudra Pasifik dan Atlantik kemungkinan juga memiliki kesempatan untuk melihat fenomena alam itu.

Tapi antusiasme orang-orang untuk menyaksikan gerhana harus terhalang oleh pandemi virus corona.

Ketika beberapa negara di seluruh dunia mulai melonggarkan pembatasan Covid-19, negara-negara seperti Chile justru telah menerapkan penguncian wilayah baru untuk menekan lonjakan kasus baru Covid-19.

Sementara itu, Argentina mulai melonggarkan aturan larangan perjalanannya, meski perbatasan negara masih ditutup bagi wisatawan dari negara-negara non-tetangga.

“Saya pernah ke setiap benua untuk melihat gerhana matahari, bahkan Antartika,” kata pensiunan astrofisikawan Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) dan pemburu gerhana, kutip CNN Indonesia.

Dilansir Space, Espenak alias “Mr. Eclipse” telah menjalankan model prediksi gerhana selama bekerja di NASA, dan saat ini dia mengelola situs EclipseWise.com dan MrEclipse.com.
Dia mengatakan dirinya telah melakukan perjalanan untuk melihat lebih dari 40 gerhana matahari, termasuk gerhana total, parsial, dan annular.

“Saya mendapat banyak teman dari gerhana, dan saya bertemu istri saya dalam perjalanan (memburu) gerhana,” ujarnya.

Espenak dan istrinya bertemu dalam tur gerhana matahari di India utara pada 1995. Sejak, itu mereka melakukan perjalanan bersama untuk melihat banyak gerhana.

Dia dan sang istri juga sempat berencana menuju Chile untuk menikmati gerhana pada Senin (14/12). Namun dia memutuskan membatalkan perjalanannya ketika mengetahui bahwa vaksin

Covid-19 tidak akan tersedia pada Desember. Rencana itu kemudian resmi dibatalkan pada pekan ini ketika Chile mengumumkan pembatasan baru Covid-19 di tengah lonjakan kasus baru-baru ini.

Alih-alih bepergian, Espenak akan bergabung dengan pemburu gerhana lainnya dalam sebuah panggilan video untuk menyaksikan fenomena tersebut bersama-sama dan bertukar pikiran.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

WHO: Dampak Covid-19 Akan Terasa hingga Puluhan Tahun
apahabar.com

Internasional

Jelang Pemilu AS, Twitter Tambah Lebih Banyak Label Peringatan
apahabar.com

Internasional

Riset: 9 dari 10 Pasien Sembuh Covid-19 Alami Efek Samping
apahabar.com

Internasional

Terinfeksi Covid-19, Desainer Kenzo Takada Meninggal Dunia
apahabar.com

Internasional

Hasil Pilpres AS 2020, Pidato Joe Biden: Kita Akan Menang!
apahabar.com

Internasional

Mekah Belum Sepenuhnya Bebas Jangkrik
apahabar.com

Internasional

Resmi, Korut Larang Rakyatnya Merokok di Tempat Umum
apahabar.com

Internasional

50 Mobil Klasik Akan Kumpul dan Berparade di Museum Toyota
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com