Viral Korban Banjir Kalsel Lahiran di Jukung, Nama Anaknya Unik Malam Ini, Mata Najwa Kupas Biang Kerok Banjir Kalsel Banjir Kalsel Makan Korban Lagi, Bocah Hilang di Siring Banjarmasin Di Balikpapan, Ayah Ditangkap Gegara Anak Jual Tisu Link Live Streaming Mata Najwa Malam Ini, Kupas Tuntas Banjir Kalsel

Gugatan di MK, Denny Indrayana Siasati Kekalahan di Bawaslu

- Apahabar.com Rabu, 23 Desember 2020 - 14:50 WIB

Gugatan di MK, Denny Indrayana Siasati Kekalahan di Bawaslu

Denny Indrayana menunjukkan bukti dugaan pelanggaran Pilgub Kalsel. Foto: Istimewa

apahabar.com, BANJARBARU – Gugatan sengketa hasil Pilgub Kalsel 2020 H Denny Indrayana-Difriadi Darjat (H2D) resmi bergulir di Mahkamah Konstitusi (MK).

Sejumlah upaya baru disiapkan. Teranyar, Denny yang menggandeng sejumlah pengacara kondang tengah memperkuat konstruksi pembuktian pelanggaran di Pilgub Kalsel 2020.

“Permohonan sudah kami sampaikan. MK menyediakan waktu untuk perbaikan. Kami akan terus memperkuat konstruksi hukum dan peristiwa dalam permohonan perselisihan hasil pemilihan gubernur Kalsel ini,” ujar Kuasa hukum H2D, Febri Diansyah kepada apahabar.com Rabu (23/12) siang.

Sebab, kata eks Juru Bicara KPK ini, pada dasarnya Tim H2D ingin memaksimalkan pembuktian indikasi kecurangan dalam Pilkada tersebut di sidang MK nanti.

Tentunya itu sebagai pertahanan agar gugatan ini tak lagi rontok seperti laporan laporan H2D sebelumnya di Bawaslu Kalsel.

MK memberikan waktu guna perbaikan laporan jika ada yang perlu diperbaiki.

Namun sejauh ini, klaim Febri, belum ada catatan khusus dari MK.

“MK memberikan waktu bagi semua untuk perbaikan. Bisa dimanfaatkan bisa juga tidak. Nanti kita lihat, kalau memang ada kebutuhan perbaikan tentu akan dilakukan, kalau tidak berarti langsung proses berikutnya,” terangnya.

Untuk jadwal sidang perdana sendiri dituturkannya bakal dimulai pada Januari 2021.

“Tapi waktu pastinya tentu menunggu panggilan sidang dari MK,” pungkasnya.

Salah Langkah, Bisa Rontok Lagi

Denny Indrayana-Difriadi Darjat telah memasukkan sederet pokok permohonan perselisihan hasil pemilihan (PHP) gubernur Kalimantan Selatan 2020 ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Bukti-bukti pelanggaran yang bakal diajukan pun tak sedikit. Jumlah mencapai 177 bukti pelanggaran. Dan bukti-bukti ini siap diurai di MK.

Paslon gubernur nomor urut 02 itu menggugat keputusan KPU Kalsel nomor 134/PL.02.06-Kpt/63/Prov/XII/2020 tentang Penetapan Hasil Penghitungan Suara Pilgub Kalsel 2020, 18 Desember kemarin.

Dalam salinan surat tertanggal 22 Desember tersebut, ada sederet pokok permohonan PHP Pilgub Kalsel 2020 yang dimasukkan Denny.

Mulai dari penyalahgunaan bantuan Covid-19 untuk kampanye, penyalahgunaan tagline ‘Bergerak’ pada program-program Pemprov Kalsel yang kemudian menjadi tagline kampanye petahana.

Kemudian, penyalahgunaan kewenangan, program, dan kegiatan untuk pemenangan paslon 01 yang dinilai melanggar ketentuan Pasal 71 ayat (3) UU Pilkada.

Penegakkan Hukum Pilkada oleh Bawaslu Kalsel melanggar prinsip Pilkada yang jujur dan adil, serta tidak sesuai dengan peraturan perundangan-undangan yang berlaku.

Terakhir, soal pemungutan suara ulang di Kabupaten Banjar, dan Kecamatan Banjarmasin Selatan. Selain itu, terbaru juga disiapkan rekaman audio yang bakal dibeberkan di MK.

Jika dicermati materi yang diajukan Denny hampir-hampir sama dengan pelaporan di Bawaslu dulu. Di mana hasilnya rontok semua.

Lantas sejauh mana kans gugatan Denny diterima bahkan dimenangkan di MK?

Pertanyaan ini coba disodorkan kepada Pengamat Hukum Tata Negara, Ahmad Fikri Hadin. Ia adalah Dosen Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Banjarmasin.

Fikri berkata, yang perlu dicermati ada perbedaan yang sangat jelas antara MK dan Bawaslu. MK memiliki kewenangan untuk penyelesaian sengketa hasil. Dan ini adalah titik poinnya.

Sementara di Bawaslu berkewenangan memutus perkara sengketa proses.

“Soal laporan di Bawaslu selalu rontok itu adalah kewenangan Bawaslu sendiri,” ujar Fikri kepada apahabar.com, Rabu (23/12).

Dijabarkan, urusan diterima MK atau tidak tentu ada parameter yang sudah diatur MK sendiri untuk penyelenggaraan sengketa hasil Pilkada sendiri.

Aturan jelas, tertuang dalam Peraturan Mahkamah Konstitusi (PMK) Nomor 6 Tahun 2020. Ini merupakan PMK terbaru untuk penanganan Perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Gubernur, Bupati dan Wali Kota Tahun 2020.

“Ini sebagai dasar MK menangani,” kata jebolan Magister Hukum Universitas Gajah Mada ini.

Berhubungan dengan diterima dan dikabulkan gugatan di MK ujar Fikri, tentu tergantung pokok perkara yang nanti disidangkan.

Yang jelas syarat-syarat formil harus dilengkapi terlebih dahulu sesuai PMK, sebelum pokok perkara yang disengketa dapat dinilai dan diputus MK.

“Aturan main di MK, tetap pakai PMK yang saya sebutkan tadi. Berapapun bukti yang disajikan nanti di acara pembuktian akan dibuktikan dalilnya,” terangnya.

Kendati demikian, yang perlu dicatat ujar Fikir, syarat formil PMK harus terpenuhi. Ini yang sangat perlu diperhatikan. Baru masuk ke pokok perkaranya.

Lalu langkah apa yang harus diambil Denny agar sengketa ini bisa dimenangkan bercermin dari sengketa-sengketa sebelum di MK banyak yang rontok?

“Langkah pertama kubu Denny harus memastikan secara formil sengketa yang diajukan sesuai dengan PMK terlebih dahulu. Sebelum masuk ke pokok perkara,” pesannya.

Dilengkapi oleh Syahbani

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Sudah di Kantong, KPU Segera Umumkan Hasil Pemeriksaan Kesehatan Bakal Calon di Pilkada Kalsel 2020
apahabar.com

Politik

PSI: Kami Siap Tak Digaji sebagai Anggota DPR Jika Kinerja Buruk

Politik

Petugas Pelipatan Surat Suara Bekerja hingga Malam, GTPP Covid-19 Angkat Bicara
apahabar.com

Politik

Edy Suryadi Ngotot Tantang Paman Birin
apahabar.com

Politik

Blusukan ke Pasar Antasari, Pedagang dan Warga Tunjukkan Dua Jari Simbol Dukungan untuk Ibnu-Arifin
Cuncung H Maming

Politik

Cuncung H Maming Siap Bertarung Lagi di Pilkada 2024
apahabar.com

Politik

Adu Gengsi Paslon di Pilgub Kalsel: H2D Bawa Prabowo-Sandi, BirinMU Boyong Airlangga Hartarto-Salim Segaf Aljufri
apahabar.com

Politik

Debat Capres-Cawapres Kurang Greget dan Terlalu Kaku
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com