Dituduh 2BHD Curang dalam Sidang MK, Tim SJA-Arul Irit Bicara Breaking! 2 Penganiaya Brutal ABG di Hotel Banjarmasin Ditangkap Viral Aksi Brutal ABG Dianiaya di Hotel Banjarmasin, Pacar Pelaku Ternyata Salah Kamar Motif Penganiayaan Brutal ABG di Hotel Banjarmasin: Korban Menolak Dijual! Jejak 6 Preman Perbatasan Kalsel-Kaltim yang Disikat Polisi, Galang Dana dengan Memeras

Harga Emas Antam Tak Bergerak, Berikut Daftarnya

- Apahabar.com Senin, 7 Desember 2020 - 10:56 WIB

Harga Emas Antam Tak Bergerak, Berikut Daftarnya

Ilustrasi emas Antam. Foto-Liputan6.com

apahabar.com, JAKARTA – Harga emas PT Aneka Tambang TBK tak bergerak dari posisi seperti akhir pekan lalu. Harga emas Antam dipatok Rp 960.000 per gram pada perdagangan Senin, 7 Desember 2020.

Demikian pula harga emas Antam untuk buyback stabil pada posisi Rp 837 ribu per gram. Harga buyback merupakan patokan bila Anda menjual maka Antam akan membelinya di harga Rp 837 ribu per gram.

Adapun harga emas Antam bercorak batik dengan ukuran 10 gram ditetapkan Rp 9.950.000, kemudian untuk ukuran 20 gram dijual Rp 19.260.000 per gram.

Ini merupakan harga emas Antam yang dijual di Pulogadung, Jakarta. Saat ini, Antam menjual emas dengan ukuran mulai 0,5 gram hingga 1.000 gram. Hingga pukul 08.46 WIB, mayoritas ukuran emas Antam masih tersedia.

Harga emas Antam belum termasuk PPh 22 sebesar 0,9 persen. Anda bisa memperoleh potongan pajak lebih rendah (0,45 persen) jika menyertakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Dilansir Liputan6.com, berikut daftar harga emas Antam:

* Pecahan 0,5 gram Rp 530.000
* Pecahan 1 gram Rp 960.000
* Pecahan 2 gram Rp 1.860.000
* Pecahan 3 gram Rp 2.765.000
* Pecahan 5 gram Rp 4.575.000
* Pecahan 10 gram Rp 9.095.000
* Pecahan 25 gram Rp 22.612.000
* Pecahan 50 gram Rp 45.145.000
* Pecahan 100 gram Rp 90.212.000
* Pecahan 250 gram Rp 225.265.000
* Pecahan 500 gram Rp 450.320.000
* Pecahan 1.000 gram Rp 900.600.000.

Stimulus AS Disahkan, Harga Emas Bisa Tembus USD 2.000

Harga emas sedang mencoba untuk bangkit kembali dan berusaha menembus di USD 1.850 per ounce. Menurut analis, jika tembus, logam mulia berpeluang naik ke USD 1.925.

Harga emas memiliki kinerja di awal minggu Desember yang cukup bagus, pulih dengan baik setelah aksi jual minggu lalu di bawah USD 1.800 per ounce.

Penggerak pendukung minggu lalu adalah dolar AS yang lebih lemah, harapan stimulus, dan infeksi harian COVID-19 yang mencapai rekor tertinggi.

Minggu ini, hal utama yang harus diperhatikan dalam emas adalah apakah harga emas bisa menembus level USD 1.850 per ounce, kata direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug.

Dikutip dari Kitco.com, Senin (6/12/2020), pembicaraan tentang stimulus akan menjadi pusat perhatian minggu ini, karena pasar didorong oleh dukungan yang diungkapkan untuk rencana bantuan virus corona senilai USD 908 miliar dari bipartisan.

Selain itu, Demokrat dan Republik juga menghadapi tenggat waktu 11 Desember untuk meloloskan anggaran USD 1,4 triliun. Jika tidak lolos, mereka berisiko ditutupnya pemerintah.

“Perhatian tertuju pada pembicaraan bahwa Demokrat dan Republik dapat mengajukan paket stimulus sebelum akhir tahun. Sangat penting untuk menjembatani kesenjangan antara hari ini dan kapan vaksin dapat diterapkan,” kata Hug.

“Lebih banyak likuiditas di pasar positif untuk komoditas dan ekuitas. Jika mereka tidak datang dengan paket stimulus, kemungkinan besar, kita tidak akan melihatnya sampai Februari, yang dapat meredam ekuitas dan emas karena orang-orang beralih ke kas. . “

Situasi di AS semakin sulit dari hari ke hari. Dan musim dingin yang sangat sulit masih di depan, kata para analis, yang menunjukkan rekor jumlah virus corona yang tinggi, yang melihat 213.000 kasus harian baru dan 2.500 kematian pada Kamis.

Perlambatan dalam pekerjaan sudah terlihat, dan itu hanya bisa menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, kata Nedoss.

“Kami telah melihat pertumbuhan lapangan kerja yang positif selama tujuh bulan terakhir, tetapi setiap bulan semakin kecil dan kecil,” katanya.

“Jumlah pekerjaan menambah tekanan untuk menyelesaikan sesuatu dan juga tekanan untuk menjaga agar pemerintah benar-benar terbuka. Jika Anda menjembatani keduanya, ada dorongan untuk melakukan sesuatu,” tambahnya.

Nedoss juga memperkirakan akan melihat kelemahan dolar AS lebih lanjut, yang akan menjadi dorongan tambahan untuk harga emas.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Batu Bara PLN

Ekbis

Jokowi Minta Jajarannya Percepat Pengembangan Industri Turunan Batu Bara
apahabar.com

Ekbis

Berkat Pelindo, Rini Bisa Pasarkan Amplang di Ritel Modern
apahabar.com

Ekbis

Dear Warga Banjarmasin, LinkAja Syariah Hadirkan Ragam Solusi Bertransaksi
apahabar.com

Ekbis

Perlambatan Corona Kerek Rupiah ke Rp13.730
apahabar.com

Ekbis

Memasuki New Normal, Omset Penjualan Toko Kelontong di Banjarbaru Menggeliat
apahabar.com

Ekbis

Jokowi Pastikan Subsidi Gaji Pekerja Cair 2-3 Pekan Ini
apahabar.com

Ekbis

Demo Rusuh di AS, Rupiah Menguat
mata uang

Ekbis

Pedagang Buru Mata Uang Berisiko, Dolar AS Terdampak
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com