Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin

Iyut Bing Slamet Shock Usai Diciduk, Kini Ditangani Polwan

- Apahabar.com Sabtu, 5 Desember 2020 - 22:02 WIB

Iyut Bing Slamet Shock Usai Diciduk, Kini Ditangani Polwan

Iyut Bing Slamet shock usai diciduk polisi. Sumber: net

apahabar.com, JAKARTA – Mantan artis cilik Iyut Bing Slamet alias IBS saat ini masih dalam keadaaan shock atau trauma usai ditangkap pada Kamis (3/12) malam. Keterangan tersebut disampaikan Kapolres Metro Jakarta Selatan Budi Sartono.

Dilansir CNN Indonesia, Iyut saat ini masih berada dalam pemeriksaan di bawah penanganan aparat polisi wanita (Polwan) dari Polres Metro Jaksel.

“Yang bersangkutan sekarang masih bisa anda lihat sendiri masih shock tapi tetap kita berikan pemeriksaan dengan adik-adik polwan sehingga untuk mengurangi shock-nya yang bersangkutan,” kata Budi di Mapolres Metro Jaksel, Sabtu (5/12).

Budi mengatakan Iyut saat ini masih menjalani pemeriksaan untuk mendalami rantai pemasok sabu kepadanya. Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, dia mengaku telah mengantongi nama yang menjual sabu kepada wanita bernama lengkap Ratna Fairuz Albar tersebut.

Namun, dirinya enggan lebih lanjut mengungkap identitas orang tersebut. Budi menyebut bahwa Iyut membeli sabu dari seseorang di daerah Johar Baru, Jakarta Pusat.
“Orang biasa aja di sekitar Johar Baru. Dia beli di sekitar, ada namanya tapi kita tidak bisa sebutkan di sini,” katanya.

Kepada penjualnya, menurut Budi, Iyut membeli sabu seberat 0,7 gram itu pada Selasa (1/12). Sabu itu kemudian dikonsumsi Iyut selama dua hari hingga Rabu (2/12), sebelum kemudian polisi menyatroni rumahnya pada Kamis (3/12).

Budi menambahkan Iyut telah mengonsumsi sabu sejak 2004. Penangkapan ini menjadi kali kedua setelah sebelumnya wanita 52 tahun itu sempat ditangkap pada 2011.

Kendati demikian, Budi memastikan bahwa kakak Iyut yang berada di lokasi saat proses penangkapan telah dinyatakan negatif. Iyut dalam waktu dekat akan menjalani asesmen untuk memastikan yang bersangkutan akan menjalani rehabilitasi atau tidak.

“Hasil asesmen itu yang dapat menentukan apakah yang bersangkutan bisa direhab atau tidak. Apakah dia pecandu atau seperti apa nanti kita lihat dari asesment tersebut,” katanya.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kagumi Ketokohan MHM, Founder Muda Penggerak Kemajuan: Beliau Riil dan Keren
apahabar.com

Nasional

H-4 Lebaran, Jasa Marga Catat 306.682 Kendaraan Tinggalkan Jakarta
apahabar.com

Nasional

Tuah Guru Sekumpul, Lion Air dan Garuda Kecipratan Cuan!
Pilkada di Boven

Nasional

Alasan Keamanan, Pilkada di Boven Digoel Papua Resmi Ditunda
apahabar.com

Nasional

Positif Covid-19, Cepat Sembuh Ketum PBNU Said Aqil
Jokowi

Nasional

Disiarkan Langsung, Jokowi Maklumi Guru Besar UI Gemetaran Saat Suntik Vaksin
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Akan Perpanjang Batas Usia Pensiun PNS
apahabar.com

Nasional

Trump Ajukan Permintaan, India Langsung Izinkan Ekspor Obat Anti-Malaria
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com