Wow, Kalteng Targetkan Groundbreaking Kereta Api Tahun Ini Gugatan 2BHD Diterima, Ketua MK Pimpin Langsung Sengketa Pilbup Kotabaru Viral Jembatan Alalak II Patah Akibat Macet Parah, Cek Faktanya Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif

Jangan Bingung, Begini Cara Mudah Investasi Bagi Kalian Generasi Milenial

- Apahabar.com Selasa, 1 Desember 2020 - 08:46 WIB

Jangan Bingung, Begini Cara Mudah Investasi Bagi Kalian Generasi Milenial

Ilustrasi investasi. Foto-iStockphoto

apahabar.com, JAKARTA – Berinvestasi adalah salah satu cara termudah untuk menghasilkan uang saat Anda tidur.

Tujuan berinvestasi adalah untuk memaksimalkan uang dari hasil investasi, sekaligus meminimalkan risiko jumlah uang yang bisa hilang.

Bagi anak muda jaman sekarang, memulai investasi dirasa susah karena harus memiliki uang yang banyak dan langkah yang rumit.

Namun tidak sesusah yang Anda pikirkan. Anda hanya perlu mengetahui penjelasan di bawah ini. Melansir dari Liputan6.com, berikut cara memulai investasi dengan mudah bagi kaum milenial.

1. Cari tau seberapa banyak yang dapat Anda investasikan

Pertama, Anda harus mencari tau berapa banyak gaji atau penghasilan yang dapat diinvestasikan. Semakin banyak uang yang diinvestasikan, semakin banyak uang yang akan bekerja untuk Anda.

Banyak orang membuat kesalahan dengan mencoba menabung apa yang tersisa setiap bulan dan kemudian tidak pernah berakhir dengan berinvestasi. Anda harus mencoba untuk “membayar diri sendiri terlebih dulu,” yang berarti, harus menginvestasikan uang Anda dahulu sebelum membelanjakannya.

2. Pisahkan investasi jangka pendek dari strategi investasi jangka panjang

Langkah selanjutnya adalah memisahkan investasi jangka pendek dan strategi investasi jangka panjang. Jangan membuat kesalahan dengan memasukkan semua investasi ke dalam akun yang sama.

Investasi Jangka Pendek (5 tahun atau lebih cepat) : Contoh uang yang mungkin dibutuhkan dalam 5 tahun ke depan atau kurang adalah uang muka rumah, biaya pendidikan, uang untuk mobil, atau uang untuk bepergian. Namun sebenarnya, menyimpan uang di rekening tabungan memiliki tingkat bunga kurang dari 0,01 persen, sehingga Anda sebenarnya merugi karena inflasi.

Investasi Jangka Panjang (5+ tahun ke depan) : Investasi jangka panjang adalah uang apa pun yang akan Anda miliki dalam 10+ tahun ke depan. Ini terutama akan menjadi uang pensiun sehingga Anda ingin memaksimalkan keuntungan dalam jangka panjang. Artinya, Anda tidak ingin memasukkan uang ini ke dalam rekening tabungan namun ke rekening pensiun.

3. Perhatikan tingkat risiko

Biasanya investasi ditawarkan melalui pemberi kerja dan seringkali terdapat pilihan investasi terbatas dan biaya tinggi. Ini berarti sangat penting untuk memilih investasi dengan bijak. Direkomendasikan untuk investor baru adalah memilih model portofolio berdasarkan tingkat risiko yang Anda rasa nyaman.

Ini dikenal sebagai alokasi aset yang merupakan persentase saham dan obligasi yang dimiliki dalam portofolio investasi Anda. Alokasi aset khas yang masuk akal bagi seorang milenial adalah sekitar 90 persen saham atau 10 persen obligasi. Setelah Anda mencapai 35 atau bahkan 40, yang terbaik adalah menyesuaikan alokasi ini mendekati 80 persen saham atau 10 persen obligasi.

4. Pilih ke akun investasi pensiun jangka panjang

Ada banyak sekali pilihan saat Anda mulai berinvestasi, tetapi sebagian besar pilihan sederhana adalah pilihan terbaik.

Direkomendasikan untuk memasukkan dana investasi ke dalam dana pensiun. Dana tanggal target secara alami menyesuaikan alokasi investasi antara saham dan obligasi saat mendekati masa pensiun sehingga Anda tidak perlu berbuat banyak.

Bagi investor baru, sebenarnya tidak ada banyak pilihan yang lebih baik daripada dana pensiun dengan alokasi saham 90 persen. Sementara beberapa investor percaya bahwa dana pensiun tanggal target terlalu sederhana.

5. Investasi di rekening yang sedikit pajak

Pajak adalah salah satu penguras terbesar hasil investasi, jadi minimalkan pajak Anda sebanyak mungkin.

Bagi sebagian besar investor baru, tujuan nomor satu adalah menginvestasikan uang sebanyak yang Anda bisa ke dalam rekening yang diuntungkan pajak di mana uang dapat tumbuh bebas pajak dalam jangka waktu yang lama. Maka, pilihlah rekening yang pajaknya ringan.

6. Berinvestasi lebih awal, sesering mungkin, dan sebanyak yang Anda bisa

Waktu adalah elemen investasi yang paling penting karena butuh waktu agar uang tumbuh dan semakin banyak waktu, semakin banyak kesempatan uang Anda harus tumbuh karena bunga majemuk.

Anda terus menghasilkan lebih banyak uang dari bunga yang semakin besar dan ketika menambahkan ke kumpulan uang itu, uang itu semakin bertambah seiring waktu dan dapat menghasilkan uang dari uang yang diinvestasikan. Ide yang cukup sederhana inilah yang membuat investasi menjadi begitu kuat dari waktu ke waktu.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Megawati

Nasional

Laut NKRI Diobok-obok, Megawati Ungkap Penyebabnya
apahabar.com

Nasional

Floating Voters Kalsel Dominan Milenial, Erick Thohir: Jangan Apolitis
apahabar.com

Nasional

Bawaslu Catat 700 ASN Langgar Netralitas Pilkada Serentak 2020
apahabar.com

Nasional

Gugus Tugas soal Mudik, Doni: Tetap Dilarang, Titik! 
apahabar.com

Nasional

Gelombang Jemaah Haul Guru Sekumpul Terus Berdatangan di Bandara Syamsudin Noor
apahabar.com

Nasional

Akomodir Usulan Indonesia, Arab Saudi Bangun Toilet Bertingkat di Mina
apahabar.com

Nasional

Jelang Munas I, JMSI Gelar Lomba Baca Puisi Virtual
apahabar.com

Nasional

Besok, BEM dan HMI Seluruh Indonesia Demo Besar-besaran Tolak UU Omnibus Cipta Kerja
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com