Viral Korban Banjir Kalsel Lahirkan di Jukung, Nama Anaknya Unik Malam Ini, Mata Najwa Kupas Biang Kerok Banjir Kalsel Banjir Kalsel Makan Korban Lagi, Bocah Hilang di Siring Banjarmasin Di Balikpapan, Ayah Ditangkap Gegara Anak Jual Tisu Link Live Streaming Mata Najwa Malam Ini, Kupas Tuntas Banjir Kalsel

Covid-19 Bertambah, Warga Banjarmasin Jangan Keluar Daerah

- Apahabar.com Jumat, 18 Desember 2020 - 10:25 WIB

Covid-19 Bertambah, Warga Banjarmasin Jangan Keluar Daerah

Kepala Dinkes Banjarmasin, Machli Riyadi. Foto-kompas

apahabar.com, BANJARMASIN – Aktivitas warga Kota Banjarmasin tengah dibatasi saat kembali melonjaknya kasus terinfeksi Covid-19.

Dinas Kesehatan (Dinkes) Banjarmasin mengeluarkan imbauan kepada warga Kota Banjarmasin agar menahan diri untuk bepergian ke luar daerah.

Terkhususkan daerah yang memiliki risiko penularan tinggi atau zona merah Covid-19

Kepala Dinkes Banjarmasin, Machli Riyadi mengungkapkan salah satu penyumbang kasus terkonfirmasi positif, juga berasal dari pelaku perjalanan.

Bahkan dari data Dinkes, penambahan kasus dari pelaku perjalanan disekitar 20 persen. Itu, dari jumlah total keseluruhan kasus terkonfirmasi positif hingga saat ini.

“Penambahan kasus beberapa hari ini cukup signifikan, jadi kami mengimbau agar warga Banjarmasin untuk mempertimbangkan kembali agar tidak bepergian ke daerah-daerah yang zonasi penularannya sangat berbahaya,” ujarnya belum lama ini.

Menurutnya, hal ini menjadi atensi bersama untuk mengendalikan kasus virus Corona dari pelaku perjalanan.

“Sehingga hindari berpergian ke daerah berbahaya karena itu akan menambah peningkatan kasus di Banjarmasin,” tegasnya.

Sebelumnya, Wali Kota Banjarmasin, Ibnu Sina mengatakan bahwa di Bandara, masyarakat hampir tidak bisa dicegah untuk pergi berlibur.

“Meski dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, ini sangat rentan terjadinya penularan dari satu tempat ke tempat yang lain. Dan ini menjadi antisipasi kami, apalagi seiring dengan menjelang akhir tahun,” ucapnya.

Lebih rinci, Ibnu menyoroti dua kelurahan yang saat ini masih ditetapkan sebagai zona merah. Yakni, Kelurahan Pemurus Dalam dan Kelurahan Pelambuan.

Ia membeberkan bahwa sejumlah warga yang terpapar di dua kelurahan yang kini berstatus sebagai zona merah, itu di antaranya adalah tenaga kesehatan.

“Mungkin mereka yang melayani pasien dan sebagainya. Akhirnya kelelehan dan terpapar,” tambahnya.

Selain itu, Dinkes sendiri menurut Ibnu juga sudah melihat langsung kondisi mereka yang terkonformasi positif itu.

“Alhamdulillah saat ini kondisinya baik-baik saja dan sedang menjalani isolasi mandiri,” tutup Ibnu.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polda Kalsel Gelar Rapat Persiapan Jelang Kunker Komisi III DPR RI
apahabar.com

Kalsel

Membuat Perubahan Kecil Lewat Pengabdian Menengok Meratus
apahabar.com

Kalsel

Wow! Siswa Ini Sulap Air Olahan ‘Mandai’ Jadi Alternatif Pembangkit Listrik
apahabar.com

Kalsel

H Alpiya Rakhman Kunjungi Warga Terdampak Banjir di Desa Sejahtera Mulia Tanbu
apahabar.com

Kalsel

Legislator: Asrama Mahasiswa Kalsel Ciputat Perlu Pembenahan
apahabar.com

Kalsel

Harga Elpiji 3 Kg Meroket di Kalsel, Ini Dalih Pertamina
apahabar.com

Kalsel

Di Momentum Iduladha, Paman Birin Masih Berharap Kalsel Jadi Ibu Kota Baru
apahabar.com

Kalsel

Kronologi Pria Kelumpang Tengah Tewas Disengat Ribuan Lebah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com